September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang perwira intelijen mengatakan sedikitnya 12 orang tewas dalam pengepungan hotel di Somalia

Seorang perwira intelijen mengatakan sedikitnya 12 orang tewas dalam pengepungan hotel di Somalia

MOGADISHU (Reuters) – Sedikitnya 12 orang tewas di ibu kota Somalia, Mogadishu, setelah gerilyawan yang terkait dengan Al Qaeda menyerang sebuah hotel dan merebut pengepungan yang masih diperjuangkan pihak berwenang untuk diakhiri, kata seorang perwira intelijen kepada Reuters, Sabtu.

Para penyerang menuju Hotel Al-Hayat pada Jumat malam dengan dua bom mobil, sebelum melepaskan tembakan. Gerilyawan Al-Shabab Somalia mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Baca lebih banyak

“Kami telah mengkonfirmasi sejauh ini bahwa 12 orang tewas, kebanyakan dari mereka warga sipil,” Mohammed, seorang perwira intelijen yang memberikan satu nama, mengatakan kepada Reuters. Prosesnya hampir selesai tetapi masih berlangsung. ”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ledakan mengirim gumpalan asap ke persimpangan yang sibuk pada Jumat malam, dan tembakan masih meletus di seluruh ibu kota pada pukul 0700 GMT pada hari Sabtu.

Saksi mata mengatakan bahwa suara ledakan terdengar di malam hari ketika pasukan pemerintah berusaha merebut kendali hotel dari orang-orang bersenjata.

Mereka menambahkan bahwa pertempuran menghancurkan sebagian besar hotel.

Serangan hari Jumat adalah serangan besar pertama sejak Presiden Hassan Sheikh Mahmoud menjabat pada Mei.

Al-Shabab yang terkait dengan Al-Qaeda mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, menurut terjemahan oleh SITE Intelligence Group, yang memantau data kelompok jihad tersebut.

Al-Shabab telah berjuang untuk menggulingkan pemerintah Somalia selama lebih dari 10 tahun. Ia ingin mendasarkan aturannya sendiri pada interpretasi hukum Islam yang ketat.

READ  Mengapa AS menolak rencana Polandia untuk mengirim pesawat tempur ke Ukraina

Hyatt adalah tempat yang populer dengan anggota parlemen dan pejabat pemerintah lainnya. Tidak ada informasi segera tentang apakah salah satu dari mereka tertangkap dalam pengepungan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Abdi Sheikh) Penulisan oleh Duncan Merry Penyuntingan oleh Sam Holmes dan Frances Kerry

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.