Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China menghukum pengusaha Xiao Jianhua hingga 13 tahun penjara, mendenda perusahaannya $8,1 miliar

China menghukum pengusaha Xiao Jianhua hingga 13 tahun penjara, mendenda perusahaannya $8,1 miliar

Orang-orang berjalan melewati gedung di alamat kantor Tomorrow Holdings yang terdaftar di Beijing, Cina, 3 Februari 2017. REUTERS/Thomas Peter

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

BEIJING (Reuters) – Pengadilan di Shanghai pada Jumat menghukum miliarder China-Kanada Xiao Jianhua, yang tidak muncul di depan umum sejak 2017, menjadi 13 tahun penjara dan mendenda kelompoknya Tomorrow Holdings 55,03 miliar yuan ($8,1 miliar), rekor tertinggi di Cina. .

Pengadilan Tingkat Menengah Shanghai mengatakan bahwa Xiao dan Tomorrow Holdings didakwa dengan pencurian ilegal atas simpanan publik, pengkhianatan menggunakan properti yang dipercayakan, penggunaan dana secara ilegal, dan penyuapan.

Dia menambahkan bahwa hukuman itu dikurangi karena mereka berdua mengakui kejahatan mereka dan bekerja sama dalam memulihkan keuntungan ilegal dan memulihkan kerugian.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sebuah sumber yang dekat dengan pengusaha itu mengatakan kepada Reuters pada saat itu bahwa Xiao yang lahir di China, yang dikenal karena hubungannya dengan elit Partai Komunis China, terakhir terlihat di kursi roda dari sebuah hotel mewah di Hong Kong pada dini hari dengan kepala tertutup. .

Pengadilan mengatakan Xiao Guddan “sangat melanggar perintah manajemen keuangan” dan “merugikan keamanan keuangan negara,” dengan taipan bisnis itu didenda 6,5 ​​juta yuan tambahan untuk kejahatan tersebut.

Pengadilan mengatakan bahwa dari tahun 2001 hingga 2021, Xiao dan Ghoda memberi pejabat pemerintah saham, real estat, uang, dan aset lainnya dengan total lebih dari 680 juta yuan untuk menghindari pengawasan keuangan dan mencari keuntungan ilegal.

Pada Juli 2020, regulator China menyita sembilan lembaga terkait grup tersebut sebagai bagian dari tindakan keras terhadap risiko yang ditimbulkan oleh konglomerat keuangan. Baca lebih banyak

READ  Meksiko mengatakan tidak menerima invasi Rusia ke Ukraina

Dari sembilan, empat adalah perusahaan asuransi — Asuransi Properti Tianan China, Asuransi Jiwa Huaxia, Asuransi Jiwa Tianan, dan Asuransi P&C Yian — serta New Times Trust dan New China Trust. Sekuritas, Sekuritas Guosheng dan kontrak berjangka Guosheng.

Pengadilan mengatakan bahwa sejak 2004, Xiao dan Tomorrow telah mengendalikan banyak lembaga keuangan dan platform keuangan online, termasuk Bank Baoshang yang gagal, melalui berbagai lapisan pemegang saham tidak langsung dan kepemilikan anonim.

Dia mengatakan Xiao menggunakan keuntungan ilegal untuk mengakuisisi lembaga keuangan, sekuritas perdagangan, dan investasi luar negeri. Tapi dia mengakui upayanya untuk memberikan kompensasi.

“Xiao Jianhua mengambil tindakan yang terpuji, sehingga hukumannya dikurangi sesuai dengan hukum,” bunyi pernyataan itu.

Ditanya tentang hak Xiao untuk konsulat sebagai warga negara Kanada pada konferensi pers pada hari Jumat, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan bahwa Xiao tidak berhak atas hak-hak seperti hukum China tidak mengakui kewarganegaraan ganda.

Kementerian Luar Negeri Kanada mengatakan pihaknya mengetahui laporan media tentang putusan tersebut dan bahwa para pejabatnya akan memantau kasus tersebut dan mendesak akses ke konsulat.

“Kurangnya transparansi dalam proses hukum Tuan Xiao sangat memprihatinkan, seperti juga kurangnya akses ke Konsulat, yang menghalangi kami untuk dapat menilai keselamatannya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Tomorrow Holdings tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

(dolar = 6,8056 yuan Tiongkok)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Tony Munro, Ziyi Tang, Ryan Wu, Elaine Zhang, Eduardo Baptista, dan Meg Shen; Disunting oleh Stephen Coates dan Clarence Fernandez

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Di bawah Kyiv yang terkepung, pengganti orang tua asing berlindung di ruang bawah tanah