Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seorang jenderal tinggi AS di Eropa mengatakan "mungkin" ada celah intelijen di AS yang menyebabkan AS melebih-lebihkan kemampuan Rusia.

Seorang jenderal tinggi AS di Eropa mengatakan “mungkin” ada celah intelijen di AS yang menyebabkan AS melebih-lebihkan kemampuan Rusia.

Ketika Rusia meluncurkan invasi ke Ukraina bulan lalu, intelijen AS memperkirakan bahwa serangan nasional dapat membawa Kyiv ke Rusia dalam beberapa hari. Tetapi militer Rusia terjebak di sekitar ibu kota saat perang memasuki bulan kedua, dikepung oleh masalah keberlanjutan dan logistik, bersama dengan perlawanan keras yang tak terduga dari para pejuang Ukraina.

Bersaksi pada sidang Komite Angkatan Bersenjata Senat pada hari Selasa, kepala Komando Eropa AS Jenderal Todd Walters ditanya oleh Senator Roger Wicker, seorang Republikan dari Mississippi, apakah ada kesenjangan intelijen yang menyebabkan Amerika Serikat melebih-lebihkan kekuatan Rusia dan meremehkan pertahanan Ukraina. .

“Mungkin ada,” jawab Walters. “Seperti yang selalu kami lakukan di masa lalu, ketika krisis ini berakhir, kami akan melakukan tinjauan menyeluruh setelah tindakan di semua area dan di semua departemen dan menemukan kelemahan kami dan memastikan kami dapat menemukan cara untuk meningkatkan, dan ini bisa menjadi solusi. salah satu daerah itu.”

Pada saat intelijen AS khawatir dalam memprediksi bahwa Rusia sedang merencanakan invasi ke Ukraina—sesuatu yang secara agresif diluncurkan oleh pemerintahan Biden untuk menggeser sentimen global terhadap Kremlin—komunitas intelijen tidak menilai kinerja buruk militer Rusia.

Di jam-jam pembukaan perang, yoPejabat S menawarkan bantuan kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Lari dari negara itu saat pasukan Rusia bergerak menuju Kyiv, takut dia akan dibunuh. Zelensky menolak, sebaliknya meminta senjata untuk membantu Ukraina mempertahankan diri melawan Rusia.

Sekutu AS dan NATO terus membantu memasok tentara Ukraina dengan senjata, termasuk rudal anti-tank Javelin dan rudal anti-pesawat Stinger yang digunakan melawan pasukan Rusia. Meskipun perkiraannya sangat bervariasi, sumber yang mengetahui perkiraan tersebut mengatakan bahwa ribuan tentara Rusia telah tewas dalam konflik tersebut. Para pejabat AS mengatakan mereka memiliki bukti anekdot tentang masalah moral di militer Rusia.

Lebih dari sebulan setelah perang, Rusia mengatakan pada hari Selasa Dikatakan akan “secara signifikan” mengurangi serangan militernya di kota Ukraina Kyiv dan Chernihiv setelah pembicaraan antara perwakilan kedua negara pada hari Selasa. Pejabat AS mengatakan kepada CNN Itu adalah perubahan besar dalam strategi Moskow, ketika pasukan Rusia mundur di beberapa wilayah utara dan fokus pada keuntungan di selatan dan timur.

Pada sidang Komite Intelijen Senat awal bulan ini, Direktur Intelijen Nasional Avril Haines mengatakan komunitas intelijen AS menilai bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin meremehkan potensi perlawanan yang mungkin dia hadapi dari Ukraina sebelum invasi.

READ  Saham Hong Kong melonjak 4% jelang pengarahan Covid China

“Saya pikir kami melakukannya dengan baik di sana,” katanya. Kami tidak melakukan pekerjaan dengan baik dalam hal memprediksi tantangan militer yang dia hadapi dengan pasukannya.”

Letnan Jenderal Scott Perrier, kepala Badan Intelijen Pertahanan, mengatakan bahwa penilaian intelijen AS sebelum invasi didasarkan pada sejumlah faktor, termasuk bahwa Ukraina “tidak sesiap yang saya kira.”

“Jadi saya meragukan kesediaan mereka untuk bertarung. Itu adalah penilaian yang buruk dari saya karena mereka bertarung dengan keberanian dan kehormatan dan mereka melakukan hal yang benar,” katanya.

Ditanya oleh Senator Republik Arkansas Tom Cotton tentang penilaian tentang berapa lama Kyiv akan bertahan atau berapa lama Ukraina dapat mempertahankan pertahanan udaranya, Perrier mengatakan komunitas intelijen “membuat beberapa asumsi tentang asumsi (Putin), yang terbukti sangat cacat.”

“Aktivitasnya yang sebenarnya ketika dia pergi ke pertarungan ini seperti mengubah operasinya,” kata Brier tentang Putin. “Dan apa yang kami lihat adalah transfer, jika Anda mau, dari operasi yang dia lakukan sekarang.”