Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Russian billionaire Roman Abramovich attends a meeting in Moscow in 2016.

Insiden itu, yang terjadi di sela-sela pembicaraan, membuat Abramovich dan negosiator Ukraina sedikit terkelupas kulit dan sakit di mata.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Dia menuduh Moskow “menakutkan” jurnalis “yang bisa mengatakan yang sebenarnya” setelah Kremlin berusaha mencegah orang Rusia melihat wawancara yang dia berikan tentang hal itu. perang di ukraina.

Badan sensor media Roskomnadzor di Moskow mengeluarkan pernyataan pada hari Minggu yang memperingatkan berita Rusia pelabuhan Menentang siaran ulang atau pendistribusian ulang wawancara antara Zelensky dan beberapa jurnalis independen paling terkemuka di Rusia.

“Roskomnadzor memperingatkan media Rusia agar tidak mempublikasikan wawancara ini,” kata badan tersebut dalam pernyataannya. “Media yang melakukan wawancara akan diperiksa untuk menentukan sejauh mana tanggung jawab dan tanggapan yang tepat untuk diambil.”

Wartawan yang mewawancarai Zelensky adalah Ivan Kolpakov dari Meduza, situs web yang berbasis di Latvia, Vladimir Solovyov dari surat kabar Kommersant Moskow, Tikhon Dzyadko dari TV Rain yang baru saja ditutup, dan penulis terkemuka Mikhail Zygar. Editor Novaya Gazeta Dmitry MuratovPemenang Hadiah Nobel Perdamaian tahun lalu, dia mengajukan pertanyaan kepada Zelensky sebelum wawancara.

Roskomnadzor mengatakan dalam sebuah pernyataan di aplikasi media sosial Telegram bahwa pemerintah Rusia telah secara resmi melabeli beberapa outlet yang berpartisipasi sebagai “agen asing.” Pada hari Senin, Novaya Gazeta mengumumkan bahwa mereka akan melakukannya Berhenti memposting online dan cetak Setelah mendapat peringatan dari regulator.

Selama wawancara, Zelensky mengkritik keras Moskow tetapi juga Diskusikan kesepakatan potensial untuk mengakhiri perang. Dia mengatakan Ukraina siap menerima status netral non-nuklir.

Pada hari Minggu, Zelensky mengatakan kebenaran “menakutkan” Moskow.

“[They] Kebebasan berekspresi dihancurkan di negara mereka – [and are] Mencoba menghancurkan negara tetangga. Mereka menggambarkan diri mereka sebagai pemain kelas dunia. Dan mereka sendiri takut melakukan percakapan yang relatif singkat dengan beberapa jurnalis. ”
“Yah, jika ada reaksi seperti itu – maka kami melakukan segalanya dengan benar. [It] Itu artinya mereka gugup,” tambah Zelensky.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada CNN Senin bahwa Rusia tidak takut.

READ  Agen Rusia mengancam perwakilan Google dan Apple dengan hukuman penjara

“Kami memiliki undang-undang yang berlaku, dan sangat penting untuk tidak mempublikasikan informasi yang dapat dianggap sebagai pelanggaran undang-undang ini,” tambah Peskov.

Moskow menindak media independen dalam beberapa minggu setelah perintah Presiden Vladimir Putin untuk menyerang Ukraina, dan banyak jurnalis Rusia telah meninggalkan negara mereka. Akses ke media asing seperti BBC telah dibatasi.

Anggota parlemen Rusia juga telah mengkriminalisasi penyebaran informasi “palsu” yang akan mendiskreditkan angkatan bersenjata Rusia atau menyerukan sanksi terhadap negara tersebut.