September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dan Yergin mengatakan Asia akan menjadi "pasar virtual" untuk minyak Rusia

Dan Yergin mengatakan Asia akan menjadi “pasar virtual” untuk minyak Rusia

Asia akan menjadi pasar default untuk minyak Rusia karena negara itu mencoba mencari pembeli untuk ekspor energinya, kata Dan Yergin, wakil presiden S&P Global.

Importir minyak utama di Asia seperti China dan India telah mendapat tekanan dari melonjaknya harga minyak sejak Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari. Selain daya pikat minyak Rusia yang lebih murah, baik Beijing maupun New Delhi memiliki hubungan dekat dengan Moskow.

“Sepertinya Asia akan menjadi pasar default untuk barel minyak Rusia yang biasanya dikirim ke Eropa,” kata Yergin kepada program “Street Sings Asia” CNBC pada hari Senin.

Barat menghukum Moskow atas invasi secara ekonomi karena Amerika Serikat melarang minyak mentah Rusia Inggris berencana melakukan hal yang sama Dan Uni Eropa mempertimbangkan langkah-langkah serupa.

Yergin menambahkan: “Ada banyak hukuman diri yang terjadi, yaitu bahwa orang tidak mengambil minyak, bank tidak memberikan letter of credit, pengirim tidak muncul, dan pada kenyataannya, orang-orang di beberapa pelabuhan tidak menerima minyak Rusia.”

Lima minggu lalu saya akan mengatakan bahwa Rusia adalah negara adidaya energi…Saya pikir itu masih memainkan peran penting. Tapi itu akan menjadi kekuatan energi yang lebih rendah dibandingkan dengan sebelumnya.

Analis mengatakan bahwa meninggalkan Rusia dengan surplus minyak mentah yang sulit untuk dijual dan kemungkinan akan memperburuk situasi. Rusia, yang merupakan bagian dari aliansi OPEC+, merupakan pengekspor minyak terbesar dunia ke pasar global dan pengekspor minyak mentah terbesar kedua setelah Arab Saudi, Menurut Badan Energi Internasional.

“Saya akan mengatakan lima minggu lalu bahwa Rusia adalah negara adidaya energi … Saya pikir itu akan terus menjadi pemain penting. Tapi energi energinya akan lebih sedikit daripada sebelumnya,” kata Yergin.

READ  Rusia melepaskan langkah selanjutnya dalam tindakan keras terhadap Ukraina

Awal bulan ini, Badan Energi Internasional mengatakan minyak mentah Rusia dijual dengan diskon besar. Dua perusahaan perdagangan komoditas baru-baru ini menawarkan diskon $30 dan $25 per barel untuk campuran Ural, Menurut analis.

Sebaliknya, harga ekspor energi negara lain memiliki Itu telah meningkat ke tingkat yang tidak terlihat dalam lebih dari satu dekade. Harga minyak sekitar 80% lebih tinggi dari tahun lalu dan telah bergejolak sejak perang dimulai.

Selera India akan minyak Rusia

Secara tradisional, India mendapatkan minyak mentahnya dari Irak, Arab Saudi, Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Nigeria – tetapi mereka semua mengenakan harga yang lebih tinggi sekarang dengan harga minyak yang lebih tinggi.

Pengamat industri mengatakan kepada CNBC bahwa Ada peningkatan signifikan dalam pengiriman minyak Rusia ke India sejak awal Maret Setelah pecahnya perang Rusia-Ukraina – New Delhi tampaknya siap untuk membeli lebih banyak minyak murah dari Moskow.

“India, seperti yang Anda tahu, mengimpor 85% minyaknya, jadi itu benar-benar mengejutkan ekonomi India ketika harga minyak naik,” katanya.

“India sedang berbicara dengan Rusia tentang membeli minyak dengan diskon besar … tetapi ini adalah sistem logistik kompleks yang mengangkut 100 juta barel minyak per hari ke seluruh dunia dan untuk mengatur ulang itu, segalanya tidak akan berjalan lancar,” kata Yergin.

Koreksi: Cerita ini telah diperbarui untuk mencerminkan bahwa Dan Yergin sekarang adalah Wakil Presiden Global S&P.