September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seni yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan memenangkan penghargaan.  Artis tidak senang.

Seni yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan memenangkan penghargaan. Artis tidak senang.

Tahun ini, kompetisi seni tahunan Colorado State Fair memberikan hadiah di semua kategori biasa: lukisan, quilting, dan patung.

Tapi satu peserta, Jason M. Allen dari Pueblo West, Colorado, tidak masuk dengan kuas atau sepotong tanah liat. Dia menciptakannya dengan Midjourney, sebuah program kecerdasan buatan yang mengubah baris teks menjadi grafik super-realistis.

Karya Allen, “Théåtre D’opéra Spatial”, mengambil pita biru dalam kompetisi pameran untuk seniman digital baru – menjadikannya salah satu karya pertama yang dibuat oleh kecerdasan buatan untuk memenangkan penghargaan semacam itu, dan memulai reaksi dari seniman yang menuduhnya, pada dasarnya, curang.

Setelah dihubungi melalui telepon pada hari Rabu, Mr Allen membela pekerjaannya. Dia mengatakan dia menjelaskan bahwa karyanya – yang diajukan dengan nama “Jason M. Allen via Midjourney” – dibuat menggunakan kecerdasan buatan, dan bahwa dia tidak menipu siapa pun tentang asal-usulnya.

“Saya tidak akan meminta maaf untuk itu,” katanya. “Saya menang, dan saya tidak melanggar aturan apa pun.”

Seni yang diciptakan oleh kecerdasan buatan ada selama bertahun-tahun. Namun alat yang dirilis tahun ini — dengan nama seperti DALL-E 2, Midjourney, dan Stable Diffusion — telah memungkinkan Untuk pengaturan amatir untuk membuat karya yang kompleks, abstrak atau realistis hanya dengan mengetikkan beberapa kata dalam kotak teks.

Aplikasi ini dapat dimengerti menyebabkan banyak seniman manusia khawatir tentang masa depan mereka – jadi mengapa ada orang yang membayar untuk seni, mereka bertanya-tanya, kapan mereka bisa membuatnya sendiri? Mereka juga menimbulkan perdebatan sengit tentang etika seni yang dihasilkan AI, menentang orang-orang yang mengklaim aplikasi ini terutama merupakan bentuk plagiarisme berteknologi tinggi.

Allen, 39, mulai bereksperimen dengan seni yang diciptakan oleh kecerdasan buatan tahun ini. Dia menjalankan sebuah studio, Incarnate Games, yang membuat game meja, dan ingin tahu tentang bagaimana generasi baru generator gambar AI dibandingkan dengan seniman manusia yang dia tugaskan untuk pekerjaan mereka.

READ  Jason Momoa dan Lisa Bonet Dikabarkan Berdamai - SheKnows

Musim panas ini, ia diundang ke server obrolan Discord tempat orang-orang menguji Midjourney, yang menggunakan proses kompleks yang dikenal sebagai “pengeposan” untuk mengubah teks menjadi gambar khusus. Pengguna menulis serangkaian kata dalam surat ke Midjourney; Robot mengeluarkan gambar setelah beberapa detik.

Mr. Allen menjadi terobsesi, menciptakan ratusan gambar dan kagum pada betapa realistisnya gambar-gambar ini. Tidak peduli apa yang dia tulis, Midjourney sepertinya bisa melakukannya.

Dia berkata, “Saya tidak percaya apa yang saya lihat.” “Rasanya seperti terinspirasi oleh iblis – seperti berbagi kekuatan dari dunia lain.”

Akhirnya, ide Mr. Allen untuk mempresentasikan salah satu kreasi Midjourney-nya datang ke Colorado State Fair, yang memiliki bagian “seni/fotografi yang dimanipulasi secara digital”. Dia memiliki toko lokal mencetak gambar di atas kanvas dan menyajikannya kepada para juri.

Dia berkata, “Pameran akan datang, dan saya berpikir: Betapa kerennya untuk menunjukkan kepada orang-orang betapa menakjubkannya seni ini?”

Beberapa minggu kemudian, saat berjalan di tempat pekan raya di Pueblo, Mr. Allen melihat pita biru tergantung di samping tempat parkirnya. Dia memenangkan bagian itu, bersama dengan hadiah $300.

Dia berkata, “Saya tidak bisa mempercayainya.” “Saya merasa seperti: Inilah yang ingin saya capai.”

(Mr. Allen menolak untuk membagikan permintaan skrip spesifik yang dia berikan kepada Midjourney untuk membuat ‘Théåtre D’opéra Spatial’. Namun dia mengatakan terjemahan bahasa Prancis – ‘Space Opera Theatre’ – memberikan bukti.)

Setelah kemenangannya, Mr. Allen memposting foto karyanya yang memenangkan penghargaan ke obrolan Midjourney Discord-nya. Dia berjalan ke Twitter, di mana dia berada Efek reaksi marah.

Seorang pengguna Twitter menulis: “Kami menyaksikan kematian seni terungkap di depan mata kami.”

READ  Vince McMahon keluar dari WWE di tengah penyelidikan pelanggaran

Yang lain menulis, “Ini sangat menjijikkan.” “Saya dapat melihat betapa bergunanya seni AI, tetapi apakah Anda berpura-pura menjadi seorang seniman dengan menciptakannya? Tentu saja tidak.”

Beberapa seniman telah membela Mr. Allen, dengan mengatakan bahwa menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat sebuah karya tidak berbeda dengan menggunakan Photoshop atau alat manipulasi gambar digital lainnya, dan bahwa kreativitas manusia masih diperlukan untuk menghasilkan klaim yang tepat untuk membuat karya pemenang penghargaan. bagian.

Olga Roebuck, juru bicara Departemen Pertanian Colorado, yang mengawasi pameran negara bagian, mengatakan bahwa Mr. Allen cukup mengungkapkan keterlibatan Medjourney saat mempresentasikan artikelnya; Aturan kategori mengizinkan “praktik artistik apa pun yang menggunakan teknologi digital sebagai bagian dari proses kreatif atau presentasi”. Dia mengatakan juri kelas tidak tahu Midjourney adalah program AI, tetapi keduanya kemudian mengatakan kepadanya bahwa mereka akan memberi Mr. Allen hadiah utama bahkan jika mereka memilikinya.

Perdebatan tentang teknik pembuatan seni baru bukanlah hal baru. Sentimen banyak pelukis surut atas penemuan kamera, yang mereka anggap sebagai puing-puing seni manusia. (Charles Baudelaire, penyair dan kritikus seni Prancis abad kesembilan belas, Namanya fotografi “Musuh setia seni.”) Pada abad kedua puluh, alat pengeditan digital dan perangkat lunak desain berbantuan komputer sama-sama diberhentikan oleh para puritan karena mereka membutuhkan begitu sedikit keterampilan dari kolaborator manusia.

Beberapa kritikus percaya bahwa apa yang membuat generasi baru AI berbeda bukan hanya karena ia dapat menghasilkan karya seni yang indah dengan sedikit usaha. Begitulah cara mereka bekerja. Aplikasi seperti DALL-E 2 dan Midjourney dibuat dengan mengekstrak jutaan gambar dari web terbuka, lalu mengajarkan algoritme untuk mengenali pola dan hubungan dalam gambar tersebut dan membuat yang baru dengan gaya yang sama. Ini berarti bahwa seniman yang mengunggah karya mereka ke Internet mungkin secara tidak sengaja membantu melatih algoritme pesaing mereka.

READ  Pesta Akhir Pekan Coachella Terbesar Memprediksi Daftar Aktor dan Rapper

“Yang membuat AI ini berbeda adalah bahwa AI ini dilatih secara eksplisit pada seniman pekerja yang sudah ada,” kata RJ Palmer, seorang seniman digital, Tweet bulan lalu. “Benda ini menginginkan pekerjaan kita, ini secara aktif anti-artis.”

Bahkan beberapa orang yang mengagumi seni yang dibuat oleh AI memiliki kekhawatiran tentang cara pembuatannya. Andy Bayou, seorang teknolog dan penulis, menulis di artikel terbaru DALL-E 2 itu, mungkin pembuat gambar AI tersibuk di pasar, adalah “keajaiban perbatasan dalam apa yang dapat disulapnya, tetapi menimbulkan begitu banyak pertanyaan etis, dan sulit untuk melacak semuanya.”

Mr Allen, pemenang pita biru, mengatakan dia bersimpati dengan seniman yang takut alat kecerdasan buatan akan mengganggu pekerjaan mereka. Namun dia mengatakan kemarahan mereka seharusnya tidak ditujukan pada individu yang menggunakan DALL-E 2 atau Midjourney untuk membuat karya seni, tetapi pada perusahaan yang memilih untuk mengganti seniman manusia dengan alat AI.

“Seharusnya tidak menjadi dakwaan teknologi itu sendiri,” katanya. “Moralitas tidak ada dalam teknologi. Itu ada pada manusia.”

Dia mendesak seniman untuk mengatasi keberatan mereka terhadap kecerdasan buatan, meskipun hanya sebagai strategi adaptasi.

“Itu tidak akan berhenti,” kata Pak Allen. “Seni sudah mati Bung. Sudah berakhir. Kecerdasan buatan menang. Manusia kalah.”