September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jane Fonda mengatakan dia menderita limfoma non-Hodgkin

Jane Fonda mengatakan dia menderita limfoma non-Hodgkin

Aktris Jane Fonda mengumumkan Jumat bahwa dia telah didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin, suatu bentuk kanker yang dapat diobati dari sistem limfatik, dan bahwa dia akan menjalani enam bulan kemoterapi.

Dia menulis dalam “Ini adalah kanker yang sangat bisa diobati.” Diposting di Instagramnya. “Saya merasa sangat beruntung.”

Fonda, 84, adalah bintang kelas atas yang sudah lama berkecimpung Aktivis untuk tujuan sosialDi postingan Instagramnya, dia juga menulis bahwa dia merasa beruntung memiliki asuransi kesehatan serta “akses ke dokter dan perawatan terbaik”.

“Saya menyadari, dengan menyakitkan, bahwa saya beruntung dalam hal ini,” katanya. “Hampir setiap keluarga di Amerika harus menghadapi kanker pada satu waktu atau lainnya, dan banyak dari mereka tidak mendapatkan perawatan kesehatan berkualitas yang saya terima dan itu tidak benar.”

Fonda memenangkan dua Academy Awards untuk penampilannya di “Klute” dan “Coming Home”. Ia juga pernah bekerja sebagai produser, dokumenter, dan aktivis. Pada tahun 2019 adalah Ditangkap beberapa kali Setelah mengorganisir protes di Washington untuk menyoroti urgensi krisis iklim.

Limfoma Non-Hodgkin adalah jenis kanker kelima yang paling umum di Amerika, kata Dr. Matthew Matasar, ahli onkologi di Memorial Sloan Kettering Cancer Center yang mengkhususkan diri pada penyakit ini. Itu Perkiraan dari National Cancer Institute Bahwa akan ada lebih dari 80.000 kasus baru limfoma non-Hodgkin tahun ini.

“Sebenarnya ada lebih dari 100 jenis limfoma non-Hodgkin yang berbeda,” kata Dr. Matasar, tetapi ciri khas penyakit ini adalah berkembang di sel kekebalan.

Orang yang berusia 60 tahun atau lebih lebih mungkin mengembangkan limfoma non-Hodgkin, dan semakin dini terdeteksi, semakin baik peluang seseorang untuk bertahan hidup, kata Dr. Leonidas Platanias, direktur Pusat Kanker Lowry di Northwestern Medicine.

READ  Tiga tanda zodiak dengan horoskop mentah pada hari Jumat 5 Agustus 2022

Meskipun tidak jelas tipe mana yang didiagnosis dengan Ms. Fonda, semua jenis limfoma non-Hodgkin dapat diobati dan beberapa pasien mengalami remisi yang berkepanjangan. “Ini bukan hukuman mati,” kata Dr. William Dahout, kepala petugas ilmiah dari American Cancer Society.

Gejala limfoma non-Hodgkin dapat mencakup nyeri, keringat malam, penurunan berat badan, pembengkakan dan demam, meskipun beberapa jenis limfoma dapat tanpa gejala dan ditemukan “secara tidak sengaja selama tes untuk tujuan lain,” kata Dr. Matasar.

Dr Dahout mengatakan tingkat keparahan penyakit tergantung dari mana limfoma itu berasal. Jika dimulai di otak, prognosisnya lebih buruk. Hasilnya lebih baik jika dilokalisasi ke kelenjar getah bening. Masalah kesehatan yang mendasari dapat mempersulit respons pasien terhadap kemoterapi, terutama untuk orang dewasa yang lebih tua. Tapi, “beberapa orang memiliki prognosis yang sangat, sangat baik,” katanya.

Dalam postingannya, Fonda menulis: “Saya telah melakukan kemoterapi selama 6 bulan dan melakukan perawatan dengan sangat baik, dan percayalah, saya tidak akan membiarkan semua ini mengganggu aktivitas iklim saya.”