Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Senator dari kedua partai memajukan undang-undang reformasi tiket

Senator dari kedua partai memajukan undang-undang reformasi tiket

Sekelompok senator bipartisan minggu ini memperkenalkan rancangan undang-undang untuk mereformasi sistem tiket acara yang telah membuat pusing penggemar olahraga dan musik selama setahun terakhir.

“Sistem tiket saat ini penuh dengan masalah dan tidak memenuhi kebutuhan penggemar, tim, artis, atau venue,” kata Senator John Cornyn (R-Texas), sponsor utama Perundang-undanganDia mengatakan hari Jumat di a jumpa pers. “Undang-undang ini akan membangun kembali kepercayaan terhadap sistem tiket dengan menindak bot dan pihak lain yang mengeksploitasi konsumen melalui pencungkilan harga dan praktik predator lainnya serta meningkatkan transparansi harga bagi pembeli tiket.”

“Fans First Act” bertujuan untuk menambah transparansi, memperkuat perlindungan konsumen, dan mengatasi “pihak jahat” – seperti distributor yang terlibat dalam “praktik penjualan tiket ilegal.”

Undang-undang tersebut juga mencakup sponsor seperti Senator Amy Klobuchar (D-MN), Marsha Blackburn (D-TN), Peter Welch (D-VA), Roger Wicker (R-MO), dan Ben Ray Luján (D-TN). ). M.)

“Membeli tiket untuk menonton artis atau band favorit Anda berada di luar jangkauan banyak orang Amerika,” kata Klobuchar dalam pernyataannya. “Bot, biaya tersembunyi, dan praktik predator merugikan konsumen, baik mereka ingin menyaksikan pertandingan kandang, artis pendatang baru, atau artis terkenal seperti Taylor Swift atau Bad Bunny. Mulai dari memastikan penggemar mendapatkan pengembalian dana untuk pertunjukan yang dibatalkan hingga melarang tiket scalping penjualan, undang-undang ini bersifat bipartisan. Ini akan meningkatkan pengalaman penjualan tiket Anda.

Undang-undang ini muncul setelah kontroversi seputar program Ticketmaster LiveNation, khususnya mengenai penjualan tiket bintang pop Taylor Swift ke pertunjukan “The Eras Tour” tahun lalu. Pengguna terverifikasi yang mencoba membeli tiket tur di acara pra-penjualan melaporkan berbagai masalah – termasuk halaman web yang dibekukan, antrean panjang, penundaan tiket, dan sejumlah besar bot serta pengguna tidak terverifikasi yang membanjiri situs.

READ  Ulasan Taylor Swift, AZ: Eras Tour malam pertama di Glendale State Farm

Situasi tersebut bahkan memicu reaksi dari pelantun “Style” itu sendiri.

“Sangat sulit bagi saya untuk mempercayai entitas luar dengan hubungan dan kesetiaan ini, dan sangat menyakitkan bagi saya untuk melihat kesalahan terjadi tanpa jalan lain,” kata Swift dalam postingan di Instagram Story-nya saat itu.

“Ada banyak alasan mengapa orang-orang kesulitan mendapatkan tiket, dan saya mencoba mencari tahu bagaimana situasi ini dapat diperbaiki di masa mendatang,” tulis pemenang beberapa Grammy itu.

Jika disahkan, undang-undang baru ini akan mewajibkan semua penjual dan vendor tiket untuk mengungkapkan total biaya, termasuk biaya, dan rincian harga. Selain itu, mereka akan diminta untuk menunjukkan bukti pembelian dalam waktu 24 jam dan mengembalikan uang pembeli jika acara dibatalkan atau ditunda.

LiveNation keluar untuk mendukung RUU tersebut Dalam situasi saat ini Untuk Berita NBC.

“Kami yakin penting bagi Kongres untuk bertindak melindungi penggemar dan artis dari praktik penjualan kembali yang bersifat predator, dan kami telah lama mendukung mandat federal untuk menetapkan harga secara menyeluruh, larangan calo tiket, dan situs web yang menipu, serta langkah-langkah lainnya,” tulis perusahaan tersebut.

“Kami berharap dapat melanjutkan kerja sama kami dengan para pembuat kebijakan untuk mengadvokasi reformasi dan penegakan hukum yang lebih kuat,” tambah mereka.

Hak Cipta 2023 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.