Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sekarang Anda dapat meminta Google untuk menghapus nomor telepon, email, atau alamat Anda dari hasil pencarian - Krebs On Security

Sekarang Anda dapat meminta Google untuk menghapus nomor telepon, email, atau alamat Anda dari hasil pencarian – Krebs On Security

Google Minggu ini dikatakan memperluas jenis data yang dapat diminta orang untuk dihapus dari hasil pencarian, untuk memasukkan informasi kontak pribadi seperti nomor telepon, alamat email, atau alamat fisik Anda. Langkah ini dilakukan hanya beberapa bulan setelah Google meluncurkan kebijakan baru yang memungkinkan orang di bawah usia 18 tahun (atau orang tua/wali) untuk meminta gambar mereka dihapus dari hasil pencarian Google.

Selama bertahun-tahun, Google telah menerima permintaan untuk menghapus beberapa data sensitif seperti nomor rekening bank atau nomor kartu kredit dari hasil penelusuran. pada posting blog hari rabuGoogle Michelle Chang Dia menulis bahwa kebijakan perusahaan yang diperluas sekarang memungkinkan informasi tambahan yang dapat menimbulkan risiko pencurian identitas, seperti kredensial login rahasia, alamat email, dan nomor telepon, untuk dihapus ketika muncul di hasil pencarian.

“Ketika kami menerima permintaan penghapusan, kami akan mengevaluasi semua konten di halaman web untuk memastikan bahwa kami tidak membatasi ketersediaan luas informasi berguna lainnya, misalnya dalam artikel berita,” tulis Zhang. Kami juga akan mengevaluasi apakah konten muncul sebagai bagian dari catatan publik di situs sumber daya pemerintah atau resmi. Dalam kasus seperti itu, kami tidak akan melakukan penghapusan.”

Google mengatakan bahwa permintaan penghapusan akan dipertimbangkan jika hasil pencarian yang dipermasalahkan mencakup “ancaman eksplisit atau implisit” atau “seruan tindakan tersurat atau tersirat untuk menyakiti atau melecehkan orang lain.” Perusahaan mengatakan bahwa jika menyetujui permintaan Anda, perusahaan mungkin merespons dengan menghapus URL yang dikirimkan untuk semua kueri, atau hanya untuk kueri yang menyertakan nama Anda.

Meskipun Google menghapus hasil penelusuran dari indeksnya tidak akan menghapus konten yang melanggar dari situs yang menghostingnya, memisahkan tautan dari hasil penelusuran Google akan membuat konten pada tautan tersebut kurang terlihat. Menurut perkiraan terbaru, Google memiliki pangsa pasar hampir 90 persen dari penggunaan mesin pencari.

READ  Di dalam Rencana Pembongkaran EY: Mengapa Ini Dapat Membentuk Kembali Empat Besar Secara Radikal

KrebsOnSecurity memutuskan untuk menguji kebijakan yang diperluas ini dengan permintaan yang tampaknya tidak masuk akal: ia meminta Google untuk menghapus hasil penelusuran untuk Klub Briansalah satu toko kejahatan dunia maya terbesar (jika bukan terbesar) untuk menjual data kartu pembayaran curian.

BriansClub selalu menyalahgunakan nama dan rupa saya untuk germo barang dagangan mereka di forum pembajakan. Berandanya mencakup salinan laporan kredit saya, kartu Jaminan Sosial, tagihan telepon, dan ID pemerintah palsu tetapi resmi.

Halaman login dari toko kejahatan dunia maya yang paling gencar untuk data kartu pembayaran yang dicuri.

Briansclub memperbarui beranda mereka dengan informasi ini pada tahun 2019, setelah diretas secara luas dan Salinan database pelanggan telah dibagikan dengan penulis ini. Data yang bocor – termasuk 26 juta catatan kartu kredit dan debit yang diambil dari pengecer online dan peretas – akhirnya dibagikan dengan lusinan lembaga keuangan.

Ambil Crunch Dia menulis Perluasan kebijakan ini dilakukan enam bulan setelah Google mulai mengizinkan orang di bawah 18 tahun atau orang tua mereka untuk menghapus foto mereka dari hasil pencarian. ke untuk melakukannyaPengguna perlu menentukan bahwa mereka ingin Google menghapus “Foto individu yang berusia di bawah 18 tahun saat ini” dan memberikan informasi pribadi tertentu, URL gambar, dan kueri penelusuran yang dapat mengembalikan hasil. Google juga mengizinkan Anda untuk mengirimkan permintaan untuk menghapus foto pribadi non-konsensual yang tidak senonoh atau intim dari Google, bersama dengan pornografi palsu yang tidak disengaja, dan catatan TechCrunch.

Postingan ini akan diperbarui jika Google merespons dengan satu atau lain cara, tetapi mungkin perlu waktu: Tanggapan otomatis Google mengatakan: “Karena tindakan pencegahan yang diambil untuk profesional dukungan kami sehubungan dengan COVID-19, mungkin diperlukan waktu lebih lama dari biasa untuk menanggapi permintaan dukungan Anda. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan, dan kami akan mengirimkan tanggapan kepada Anda sesegera mungkin.”

READ  Minyak naik karena raksasa pasar bangkit dan ketegangan meningkat di Ukraina