Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dow turun 900 poin karena S&P 500 dan Nasdaq mencapai bulan terburuk sejak Maret 2020

Dow turun 900 poin karena S&P 500 dan Nasdaq mencapai bulan terburuk sejak Maret 2020

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Dow Jones turun lebih dari 900 poin pada hari Jumat karena Wall Street mengakhiri bulan April yang suram ditandai oleh investor yang berselisih tentang kenaikan suku bunga, inflasi yang terus-menerus, pendapatan perusahaan dan gejolak global.

Dow Jones Industrial Average telah kehilangan 939 poin, atau 2,8 persen, turun 5,3 persen sejak pasar ditutup pada 31 Maret. S&P 500 turun 3,6 persen dan 9,1 persen dalam sebulan, dan Nasdaq, rumah saham teknologi, menanggung beban terbesar. Dari penjualan, turun 4,2 persen, dan 13,5 persen untuk bulan tersebut.

Itu adalah bulan terburuk S&P 500 sejak Maret 2020, dan kerugian 13,8 persen sejak 3 Januari menandai awal terburuk tahun ini sejak Perang Dunia II, menurut analisis analis investasi senior CFRA Research Sam Stovall.

Investor umumnya merasa pusing ketika kalender beralih ke April. Bulan ini dikenal dengan pasar panas dan belanja konsumen. April yang buruk juga berpotensi menimbulkan kekhawatiran di kalangan ekonom dan pedagang tentang prospek untuk sisa tahun ini.

Ada banyak indikator ekonomi makro yang kemungkinan terburuk sudah dekat. Perusahaan teknologi terpukul keras, dengan saham Amazon, Apple, dan induk Google, Alphabet, semuanya membukukan penurunan 10 hingga 25 persen pada April.

Amazon, yang pendirinya Jeff Bezos memiliki The Washington Post, kehilangan 14% dari harga sahamnya, $406 per saham, pada hari Jumat saja.

Tampaknya Federal Reserve siap untuk menaikkan suku bunga pinjaman menjadi antara 3 dan 3,25 persen, Menurut kontrak yang dibatasi oleh kekuatan untuk menetapkan hargaUntuk mencegah lebih banyak tekanan inflasi.

Inflasi melonjak pada Maret menjadi 8,5 persen, tetapi indeks harga inti PCE yang lebih sempit, yang menghapus fluktuasi lebih lanjut dalam biaya makanan dan energi, menunjukkan tanda-tanda melambat.

READ  Saham Cisco jatuh karena ekspektasi pendapatan yang lemah

Secara internasional, Rusia pada Kamis menangguhkan ekspor bahan bakar fosil ke Polandia dan Bulgaria, sehingga menurunkan harga energi. Pada hari Jumat, minyak mentah Brent diperdagangkan pada $ 109 per barel, dan gas RBOB, standar untuk bensin AS, dijual seharga $ 3,46 per galon.

Otoritas kesehatan China juga telah melembagakan penguncian total di Beijing dan Shanghai, dua kota terbesar di negara itu, untuk memerangi meningkatnya tingkat kasus COVID-19, membuat rantai pasokan yang sudah tegang menjadi berantakan.

Secara keseluruhan, ekonomi selama tiga bulan 2022 mengalami kontraksi sebesar 1,4 persen, meningkatkan kekhawatiran resesi, yang didefinisikan sebagai penurunan ekonomi dua kuartal berturut-turut.

“Pasar akhirnya menghadapi realitas ekonomi dan geopolitik: Semuanya tidak baik-baik saja,” kata George Paul, ketua perusahaan jasa keuangan Sanders Morris Harris yang berbasis di Houston.

“Pasar khawatir bahwa Fed menaikkan suku bunga ke perlambatan dan dengan demikian membuat kesalahan kebijakan yang besar dan tidak disengaja,” kata Jamie Cox, Managing Partner di Harris Financial Group. Dengan kata lain, peristiwa di seluruh dunia memperlambat pertumbuhan ekonomi, khususnya di Eropa dan Asia, tanpa tanda-tanda mereda yang jelas. Seperti yang ditunjukkan oleh PDB negatif kemarin, dampaknya juga ada di sini. Jadi, alih-alih hanya mengubah nilai arus kas pada jalur suku bunga yang diharapkan, pasar mempertimbangkan kelonggarannya.”

Tetapi para ekonom menyambut tanda-tanda lain, bahkan ketika investor mencari tempat yang aman. Pendapatan perusahaan sebagian besar positif. Meta, perusahaan induk Facebook dan Instagram, telah melaporkan pertumbuhan pengguna setelah meningkatkan alarm di kuartal sebelumnya bahwa mereka kehilangan pengguna yang lebih muda ke platform berbagi video TikTok startup.

Saham Twitter naik 25,7 persen setelah raksasa Elon Musk mendapatkan pendanaan untuk membeli perusahaan tersebut. Pembuat mobil listriknya, Tesla, kehilangan 20 persen, memaksanya untuk menjual saham tambahan senilai $8,4 miliar untuk mengamankan uang tunai untuk akuisisi Twitter senilai $44 miliar.

READ  Wall Street reli menjelang pertemuan Fed karena pembelian teknologi menandai perdagangan yang bergejolak

Perusahaan jasa dan sumber daya alam mengungguli selama bulan April. Proctor & Gamble telah memperoleh hampir $8 per saham, atau 5,2 persen. Raksasa asuransi kesehatan Humana memperoleh lebih dari $9 per saham, atau 2 persen. Produsen unggas yang berbasis di Arkansas, Tyson Foods Inc., dan Marathon Petroleum Corp. masing-masing naik 4 persen dan 2,4 persen.

“Jumlah manufaktur dan layanan terlihat bagus. Belanja konsumen masih bagus. Satu-satunya gangguan adalah semua barang yang kami impor dari China karena penutupan di Shanghai,” kata Louis Navlieri, yang mengepalai perusahaan investasi di Renault, Neville.

Di sisi konsumen, pendapatan pribadi tumbuh 0,5% pada bulan Maret, data federal menunjukkan, yang mengarah ke peningkatan belanja konsumen yang lebih besar dari perkiraan. Walmart adalah salah satu penerima manfaat, dengan saham naik lebih dari 3 persen pada bulan April.

Meskipun kenaikan suku bunga Fed yang akan datang mengkhawatirkan investor besar, para ekonom optimis bahwa biaya tenaga kerja dan inflasi akan segera stabil.

“Tidak ada yang salah dalam perekonomian karena konsumen terus mendorong jalan menuju kemakmuran,” kata Chris Robke, kepala ekonom di firma riset pasar FWD Bonds dalam sebuah catatan pada hari Jumat. “Belum ada resesi yang terlihat. “

Kemudian aksi jual terjadi pada hari Jumat. Rubie mengulas peringkatnya dalam catatan setelah penutupan.

“Pasar saham telah runtuh, dan indikator utama menunjukkan bahwa ekonomi akan runtuh,” katanya. “Lihat di bawah.”

Kate Rabinovich dan Doug MacMillan berkontribusi pada laporan ini.