April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Seekor anakonda hijau raksasa ditemukan mati di Amazon Brasil, kemungkinan tertembak

Seekor anakonda hijau raksasa ditemukan mati di Amazon Brasil, kemungkinan tertembak

Ia memainkan

Seekor anakonda raksasa ditemukan mati di Amazon Brasil, kemungkinan terbunuh oleh luka tembak, menurut seorang peneliti Belanda yang mempelajari ular dan baru-baru ini membantu menemukan anakonda raksasa yang merupakan pesaing ular terbesar di dunia.

Ular yang ditemukan mati itu tidak sama dengan anaconda terbesar yang ditemukan di Amazon Ekuador, meskipun banyak laporan media yang mengatakan demikian, menurut surat kabar Inggris “Daily Mail”. Profesor Brian FryYang memimpin tim ilmuwan dengan bantuan masyarakat adat orang Huaorani Siapa yang menemukan anaconda hijau jenis baru saat syuting Dari Kutub ke Kutub bersama Will Smith,” serial National Geographic yang akan ditayangkan di Disney+.

“Spesimen khusus ini bukanlah spesies baru melainkan anakonda hijau selatan (Eunectes murinus),” kata Fry kepada USA TODAY, Rabu.

Pelajari tentang anaconda hijau utara: Spesies ular baru ini dikatakan sebagai yang terbesar yang pernah ditemukan

“Makhluk yang fantastis”: Foto baru menunjukkan anaconda terbesar yang pernah tercatat

Apa yang kita ketahui tentang anaconda hijau yang ditemukan mati

Profesor Frick Funk, yang merupakan bagian dari tim yang pertama kali menemukan anaconda hijau selatan, yang telah dibunuh, Bagikan berita di postingan Instagram “Dengan rasa sakit yang luar biasa di hati saya, saya ingin memberi tahu Anda bahwa anakonda hijau besar yang berenang bersama saya ditemukan mati di sungai akhir pekan ini,” katanya.

Nama ular itu adalah Anna Julia ThIa juga ditemukan di Sungai Formoso di wilayah pedesaan Bonito di Brasil selatan. Menurut surat kabar The Independent. Lebarnya 26 kaki dan beratnya sekitar 440 pon.

READ  Presiden Ukraina mengatakan bahwa rudal menghantam Kyiv selama kunjungan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa

Dia menambahkan: “Saya mendengar dari beberapa sumber bahwa dia ditembak mati, meskipun belum ada konfirmasi resmi mengenai penyebab kematiannya. Saya sangat sedih dan marah pada saat yang sama!” dia menulis.

“Pihak berwenang belum menemukan bukti apa pun bahwa anakonda hijau cantik ini ditembak dan dibunuh,” menurut laporan terbaru pada Selasa malam. Funk berbagi di akun Instagram-nya.

Kematian ular adalah 'tragedi yang tidak masuk akal'

Sekalipun ular yang dibunuh itu bukanlah spesies baru yang memecahkan rekor, Fry mengatakan kepada USA TODAY bahwa kematiannya adalah “tragedi yang tidak masuk akal seperti seseorang yang menembak seekor panda.”

“Ini luar biasa gila,” katanya.

Pekerjaan tim Fry di Amazon masih jauh dari selesai. Polutan seperti kadmium dan timbal telah masuk ke dalam “jalinan halus ekosistem ini sebagai konsekuensi dari tumpahan minyak yang berulang kali melanda wilayah Amazon Yasuni,” katanya kepada USA TODAY bulan lalu.

Para ilmuwan berharap dapat memantau reproduksi spesies anaconda hijau untuk mendapatkan wawasan yang lebih luas mengenai kesehatan ekosistem secara keseluruhan.

“Jenis spesimen yang sangat besar dan tua ini adalah yang paling berisiko,” kata Funk. “Jika ada berita lebih lanjut, tentu saya akan segera membagikannya.” “Fakta bahwa saya menghabiskan lebih dari satu jam bersamanya di dasar sungai tetap menjadi salah satu pengalaman saya yang paling menakjubkan di alam – dan saya tidak akan pernah melupakannya! Saya sangat mencintaimu. Saya mencintaimu.”