April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok mencabut tarif hukuman terhadap anggur Australia

Tiongkok mencabut tarif hukuman terhadap anggur Australia

Sebagai tanda meredakan ketegangan antara Australia dan Tiongkok, Tiongkok pada hari Kamis mengumumkan bahwa mereka akan mencabut bea masuk yang diberlakukan terhadap anggur Australia lebih dari tiga tahun lalu.

Tarif tersebut, yang pertama kali diberlakukan pada tahun 2020 di tengah perselisihan diplomatik antara Australia dan Tiongkok, telah menghancurkan pasar luar negeri terbesar Australia, yang bernilai A$1,2 miliar atau sekitar $800 juta pada puncaknya. Pembuat anggur Australia menghadapi kesulitan besar dan terjebak dengan melimpahnya anggur merah bertubuh besar.

Kementerian Perdagangan Tiongkok mengumumkan keputusan untuk menaikkan bea masuk.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia menyambut baik keputusan tersebut, dan bahwa hasilnya terjadi “di saat yang kritis bagi industri anggur Australia.” “Kami akan terus mendesak penghapusan semua hambatan perdagangan yang mempengaruhi ekspor Australia,” tambahnya.

Pada Agustus lalu, Australia memiliki penyimpanan anggur yang setara dengan 859 kolam renang Olimpiade, menurut Laporan dari Rabbo Bank. “Perlu waktu hingga stok ini habis,” kata Lee McLean, CEO Grape & Wine Inc. Australia. “Tiongkok tidak akan mampu menyelesaikan masalah ini sendirian.”

Harga anggur merah hampir tidak mampu menutupi biaya produksi, sehingga mendorong beberapa petani membiarkannya layu, sementara yang lain menerima kontrak yang jauh di bawah biaya produksi, kata McLean.

Perkembangan ini terjadi setelah berbulan-bulan upaya menuju pemulihan hubungan antara kedua negara, dimulai dengan perubahan dalam pemerintahan Australia. Hal ini berujung pada pertemuan antar menteri luar negeri, pembebasan seorang jurnalis Australia yang ditahan pada bulan Oktober, dan pembebasan seorang jurnalis Australia pada bulan November. Kunjungan pertama Perdana Menteri Australia Ke Beijing sejak 2016.

Pada bulan Oktober, Beijing setuju untuk meninjau kembali tarif, beberapa di antaranya melebihi 200 persen. Dalam keputusan sementara bulan ini, Kementerian Perdagangan Tiongkok mencatat hal ini Definisi tidak lagi diperlukan.

READ  Kremlin: Putin dan Erdogan akan bertemu minggu depan: Pembaruan langsung antara Rusia dan Ukraina

Berbicara di Beijing Tahun lalu, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan bahwa demi kepentingan kedua negara, perekonomian mereka dan keamanan kawasan yang lebih luas untuk “menstabilkan” hubungan mereka. Dia menyatakan “keyakinannya” dalam penghapusan bea masuk.

Pada saat itu, Australia menarik pengaduannya kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan membatalkan keputusannya untuk membatalkan sewa pelabuhan utara Darwin yang telah berlangsung selama 99 tahun oleh perusahaan Tiongkok. Sebaliknya, Tiongkok secara bertahap telah mencabut atau meninjau kembali embargo perdagangan lainnya, mengirimkan… batu bara, jelai Dan hutan Mengalir dari Australia lagi.

Konsumen Tiongkok sangat dipengaruhi oleh anggur merah Australia, sehingga beberapa petani mengandalkan permintaan ini, mengganti anggur putih dengan anggur merah seperti Cabernet Sauvignon, Shiraz, dan Merlot, dan dalam beberapa kasus mengganti tutup botol dengan gabus yang disukai konsumen Tiongkok. .

Tarif ini dimulai pada tahun 2020, setelah Scott Morrison, Perdana Menteri Australia saat itu, menyerukan “penilaian yang obyektif dan independen” mengenai bagaimana pandemi Covid-19 berkembang. Kasar disebut “Bias ideologis dan permainan politik” bertujuan untuk mengalihkan kesalahan.

Dalam beberapa bulan, Kementerian Perdagangan Tiongkok meluncurkan penyelidikan apakah Australia “membanjiri” pasar dengan anggur dengan harga yang sangat rendah.

Pada bulan November 2020, mereka telah mengenakan “tarif anti-dumping” antara 116,2% dan 218,4% untuk anggur botolan Australia, naik dari nol berdasarkan perjanjian perdagangan bebas sebelumnya. Penjualan ke Tiongkok berjumlah $800 juta pada tahun 2019 Penurunannya mencapai 97 persen Pada tahun pertama. Australia, sebaliknya, mengajukan pengaduan ke Organisasi Perdagangan Dunia, yang mengadili perselisihan perdagangan antar negara.

Bagi konsumen Tiongkok, yang selama ini menyukai produk-produk kelas atas BaijiuTarif, semangat lokal, serta wine berkualitas dari Perancis dan wine yang lebih murah dari Chile, menandakan adanya pergeseran budaya, kata Ian Ford, pendiri Nimbility, sebuah perusahaan manajemen merek dan penjualan alkohol yang dijual di Asia. “Jangan diberikan sebagai hadiah kepada pejabat pemerintah, dan jangan diberikan pada jamuan makan yang dihadiri pejabat pemerintah,” ujarnya. “Ini hampir menjadi pernyataan bahwa hal ini sekarang dianggap tabu.”

READ  Klip video menunjukkan pasukan pro-Rusia mencela seorang pejuang Ukraina yang dihukum

Dia menambahkan bahwa kenaikan tarif akan memberikan pesan yang jelas, dan beberapa distributor di Tiongkok sudah mulai mempersiapkan masuknya anggur bermerek Penfold yang populer dari Australia.

“Permintaan akan meningkat, tetapi pada akhirnya, saya pikir mereka harus berjuang untuk mendapatkan kembali pangsa pasar,” katanya.