Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

KABUL - Sebuah ledakan mematikan di sebuah masjid di ibukota Afghanistan menewaskan 21 orang, kata polisi Afghanistan

KABUL – Sebuah ledakan mematikan di sebuah masjid di ibukota Afghanistan menewaskan 21 orang, kata polisi Afghanistan

Juru bicara itu menambahkan bahwa pasukan keamanan sedang menyelidiki insiden tersebut, yang terjadi di wilayah polisi kota 17.

Emergency Health Care mengatakan telah merawat puluhan korban.

“Setelah ledakan hari ini, kami menerima 27 pasien ke pusat bedah kami untuk korban perang di Kabul, termasuk lima anak di bawah umur, salah satunya adalah anak laki-laki berusia 7 tahun,” Stefano Souza, direktur negara darurat Afghanistan, mengatakan kepada CNN pada hari Rabu.

“Dua pasien meninggal tiba dan satu meninggal di ruang gawat darurat,” katanya.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengkonfirmasi kematian dan cedera warga sipil, tetapi tidak mengatakan berapa banyak. Dia mengatakan dalam sebuah tweet di Twitter bahwa pemerintah Taliban “mengutuk keras” ledakan itu, dan bersumpah untuk “menangkap para pelaku kejahatan ini dan menghukum mereka karena tindakan keji mereka.”

Bilal Karimi, wakil juru bicara Taliban, mengutuk ledakan itu dalam sebuah tweet di Twitter Rabu malam.

“Pembunuh sipil dan pelaku kejahatan serupa akan segera ditangkap dan dihukum atas tindakan mereka, insya Allah,” tulis Karimi.

Souza, dari keadaan darurat, mengatakan Afghanistan “menderita akibat konflik yang sangat panjang yang telah merusak masa depannya”.

“Pada bulan Agustus saja, kami mampu merawat enam korban massal di rumah sakit kami, dengan total kurang lebih 80 pasien. Sepanjang tahun, kami terus menerima luka tembak, luka pecahan peluru, luka tusuk, dan ranjau dan ledakan IED. korban setiap hari.”

CNN Brent Sowells dan Johnny Hallam berkontribusi pelaporan.

READ  Pemilihan Hongaria: Viktor Orban mendeklarasikan kemenangan