Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah studi genetik menunjukkan bahwa nenek moyang manusia hampir mati

Sebuah studi genetik menunjukkan bahwa nenek moyang manusia hampir mati

Tidak ada tempat di planet ini yang luput dari pengaruh Homo sapiens, mulai dari hutan hujan yang ditebang untuk perkebunan, lautan dalam yang dipenuhi mikroplastik, hingga aliran jet yang mengubah iklim. November lalu, populasi dunia mencapai delapan miliar jiwa.

Meskipun manusia ada dimana-mana saat ini, tim ilmuwan kini mengklaim bahwa spesies kita hampir punah sama sekali.

Para peneliti di Tiongkok telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa 930.000 tahun yang lalu, nenek moyang manusia modern mengalami penurunan populasi secara besar-besaran. Mereka menyebut perubahan radikal iklim yang terjadi saat itu sebagai penyebabnya.

Nenek moyang kita bertahan hidup dalam jumlah yang sedikit—kurang dari 1.280 individu—selama periode yang dikenal sebagai masa kemacetan (bottleneck). Itu berlangsung selama lebih dari 100.000 tahun sebelum populasinya pulih kembali.

“Sekitar 98,7% nenek moyang hominid hilang pada awal kemacetan, mengancam kepunahan nenek moyang kita,” tulis para ilmuwan. mereka diam Itu diterbitkan Kamis di jurnal Science.

Jika penelitian ini bertahan, maka akan menimbulkan implikasi yang provokatif. Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa hambatan yang disebabkan oleh iklim telah menyebabkan perpecahan manusia purba menjadi dua garis keturunan evolusioner – satu garis keturunan yang pada akhirnya memunculkan Neanderthal, dan yang lainnya menjadi manusia modern.

Namun para ahli dari luar mengatakan mereka skeptis terhadap metode statistik baru yang digunakan para peneliti dalam penelitian tersebut. “Ini seperti menyimpulkan ukuran batu yang jatuh ke tengah danau besar hanya dari riak yang mencapai pantai beberapa menit kemudian,” kata Stefan Schiffels, ahli genetika populasi di Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusioner. pada tahun 2015. Leipzig – Jerman.

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah merekonstruksi sejarah spesies kita dengan menganalisis gen manusia yang masih hidup. Semua penelitian memanfaatkan fakta dasar biologi kita yang sama: setiap anak dilahirkan dengan lusinan mutasi genetik baru, dan beberapa dari mutasi ini dapat ditularkan selama ribuan atau bahkan jutaan tahun.

READ  Hubble mendeteksi cahaya hantu misterius yang mengelilingi tata surya kita

Dengan membandingkan perbedaan genetik dalam DNA, para ilmuwan dapat melacak nenek moyang manusia hingga populasi kuno yang hidup di berbagai belahan dunia, berpindah dan kawin silang. Mereka bahkan dapat menyimpulkan jumlah populasi ini pada waktu berbeda dalam sejarah.

Studi-studi ini menjadi lebih kompleks seiring dengan semakin canggihnya teknologi pengurutan DNA. Saat ini, para ilmuwan dapat membandingkan seluruh genom orang-orang dari populasi berbeda.

Setiap genom manusia mengandung lebih dari tiga miliar huruf genetik DNA, yang masing-masing diturunkan selama ribuan atau jutaan tahun – membentuk catatan besar dalam sejarah kita. Untuk membaca sejarah ini, para peneliti kini menggunakan komputer yang semakin canggih yang dapat melakukan perhitungan dalam jumlah besar yang diperlukan untuk membuat model evolusi manusia yang lebih realistis.

Haiping Li, peneliti genomik evolusi di Chinese Academy of Sciences di Shanghai, dan rekan-rekannya menghabiskan lebih dari satu dekade merancang metode mereka sendiri untuk merekonstruksi evolusi.

Para peneliti menamakan metode tersebut FitCoal (kependekan dari Fast Infinitesimal Time Coalescent). FitCoal memungkinkan para ilmuwan membagi sejarah menjadi beberapa bagian waktu yang tepat, memungkinkan mereka membuat model evolusi sejuta tahun yang dibagi menjadi beberapa periode bulan.

“Ini adalah alat yang kami ciptakan untuk mempelajari sejarah berbagai kelompok organisme, mulai dari manusia hingga tumbuhan,” kata Dr. Lee.

Awalnya, ia dan rekan-rekannya fokus pada hewan seperti lalat buah. Namun setelah mereka mengurutkan cukup banyak data genetik dari spesies kita, mereka beralih ke sejarah manusia dan membandingkan genom 3.154 orang dari 50 populasi di seluruh dunia.

Para peneliti mengeksplorasi berbagai model untuk menemukan model yang paling menjelaskan keragaman genetik manusia saat ini. Mereka berakhir dengan skenario yang melibatkan peristiwa hampir kepunahan nenek moyang kita 930.000 tahun yang lalu.

READ  Kapan dan di mana puing-puing rudal China akan jatuh ke Bumi akhir pekan ini?

“Kami menyadari bahwa kami telah menemukan sesuatu yang besar tentang sejarah manusia,” kata Wangji Hu, ahli biologi komputasi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York dan penulis penelitian tersebut.

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa sebelum terjadinya kemacetan, populasi nenek moyang kita mencakup sekitar 98.000 individu yang berkembang biak. Kemudian menyusut menjadi kurang dari 1.280 dan tetap pada ukuran tersebut selama 117.000 tahun. Kemudian populasinya pulih kembali.

Dr. Hu dan rekan-rekannya berpendapat dalam makalah mereka bahwa hambatan ini konsisten dengan catatan fosil nenek moyang hominid kita.

Cabang pohon evolusi kita terpisah dari cabang kera lain sekitar tujuh juta tahun lalu di Afrika. Nenek moyang kita berevolusi menjadi tinggi dan otak besar di Afrika sekitar satu juta tahun yang lalu. Beberapa dari manusia purba ini kemudian menyebar ke Eropa dan Asia, berevolusi menjadi Neanderthal dan sepupu mereka, Denisovan.

Silsilah kami terus berkembang menjadi manusia modern di Afrika.

Setelah perburuan fosil selama beberapa dekade, catatan kerabat manusia purba masih relatif langka di Afrika antara 950.000 dan 650.000 tahun yang lalu. Dr. Hu mengatakan studi baru ini menawarkan penjelasan yang mungkin: Jumlah orang yang ada tidak cukup untuk meninggalkan begitu banyak orang yang tertinggal.

Kemacetan ini adalah “salah satu penjelasan yang masuk akal,” kata Brenna Henn, ahli genetika di Universitas California, Davis, yang tidak terlibat dalam studi baru ini. Dia menambahkan bahwa keragaman genetik yang ditemukan saat ini mungkin disebabkan oleh sejarah evolusi yang berbeda.

Misalnya saja, manusia mungkin telah berpencar ke dalam populasi-populasi terpisah dan kemudian bersatu kembali. “Menguji model alternatif akan lebih kuat,” kata Dr. Henn.

READ  Es bawah laut yang aneh memberikan petunjuk tentang kerak es bulan Jupiter, Europa

Dr. Hu dan rekan-rekannya berpendapat bahwa perubahan iklim global menyebabkan penurunan populasi 930.000 tahun yang lalu. Mereka menunjuk pada bukti geologi bahwa planet ini menjadi lebih dingin dan kering pada saat terjadinya kemacetan. Kondisi tersebut mungkin membuat nenek moyang kita kesulitan mencari makan.

Namun Nick Ashton, arkeolog di British Museum, menunjukkan bahwa sejumlah sisa-sisa kerabat manusia purba yang berasal dari masa Bottleneck telah ditemukan di luar Afrika.

Dia mengatakan bahwa jika bencana global menyebabkan penurunan populasi di Afrika, maka hal tersebut seharusnya membuat kerabat manusia semakin langka di tempat lain di dunia.

Dia berkata: “Jumlah situs di Afrika dan Eurasia sejak periode ini menunjukkan bahwa hal itu hanya mempengaruhi sejumlah kecil populasi, yang mungkin merupakan nenek moyang manusia modern.”

Lee dan rekan-rekannya juga menyoroti fakta bahwa manusia modern tampaknya telah terpisah dari Neanderthal dan Denisovan setelah usulan penurunan populasi. Mereka berspekulasi bahwa kedua peristiwa tersebut saling berkaitan.

Para peneliti mencatat bahwa kebanyakan monyet memiliki 24 pasang kromosom. Manusia hanya punya 23, berkat penggabungan dua kelompok. Setelah kecelakaan itu, para ilmuwan menduga bahwa sekumpulan kromosom yang menyatu mungkin telah muncul dan menyebar di kalangan populasi muda.

“Semua manusia dengan 24 pasang kromosom punah, sedangkan kelompok kecil terisolasi dengan 23 pasang kromosom untungnya bertahan dan diwariskan dari generasi ke generasi,” kata Ziqian Hao, peneliti bioinformatika di Shandong First Medical University dan penulis buku tersebut. . diam.

Namun Dr Shuffles belum mempercayai cerita hambatan ini: “Temuan ini memang sangat mengejutkan, dan menurut saya semakin mengejutkan klaim tersebut, semakin baik buktinya.”