Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Misi sains Bumi NASA yang dijadwalkan dibatalkan kini siap diluncurkan

Misi sains Bumi NASA yang dijadwalkan dibatalkan kini siap diluncurkan

WASHINGTON — Misi senilai hampir $1 miliar untuk mempelajari lautan dan atmosfer bumi siap diluncurkan setelah berhasil lolos dari beberapa upaya pembatalan pada awal pengembangannya.

Falcon 9 dijadwalkan lepas landas dari Kompleks Peluncuran Luar Angkasa di Cape Canaveral pada 40 Februari 6 pukul 1:33 pagi ET. Pesawat ruang angkasa itu akan menempatkan ekosistem plankton, aerosol, awan, dan lautan milik NASA, atau PACE, ke dalam orbit yang sinkron dengan matahari.

PACE membawa tiga instrumen yang dirancang untuk mempelajari lautan serta awan dan aerosol di atmosfer. Ocean Color Instrument (OCI), instrumen utama, akan memberikan informasi warna laut mulai dari panjang gelombang ultraviolet hingga inframerah. Hal ini disertai dengan Hyper Angular Research Polarimeter (HARP2) dan Spectroscopic Planetary Exploration Polarimeter (SPEXone), yang akan menyediakan data tentang awan atmosfer dan aerosol serta mendukung koreksi atmosfer pada data OCI.

“PACE akan sangat meningkatkan pemahaman kita tentang cara kerja lautan dan hubungannya dengan sistem Bumi yang lebih luas serta perubahan iklim,” kata Karen St. Germain, direktur Divisi Ilmu Bumi NASA, pada konferensi pers tanggal 4 Februari. Tentang tugas.

Fokus utama PACE adalah studi tentang fitoplankton yang ditemukan di permukaan laut. Ini termasuk kemampuan membedakan spesies fitoplankton, kata Jeremy Werdel, ilmuwan proyek PACE. “Sekarang kita akan tahu di mana orang-orang jahat berada, di mana orang-orang baik berada, dan ke mana orang-orang baik akan pindah.”

Para ilmuwan akan melengkapi data PACE dengan data dari misi sains Bumi lainnya, seperti pesawat ruang angkasa Surface Water and Ocean Topography (SWOT). “Analisis SWOT memberi tahu kita lebih banyak tentang pergerakan lautan, termasuk kenaikan permukaan laut. PACE akan memberi kita informasi tentang apa yang hidup di permukaan lautan tersebut,” kata Kate Calvin, kepala ilmuwan dan penasihat iklim senior NASA.

READ  Para ilmuwan menemukan massa air tropis raksasa di tengah Samudera Atlantik

Data dari PACE juga akan membantu melacak berbagai jenis aerosol di atmosfer, seperti semprotan air laut, asap, dan debu gurun. Hal ini berguna untuk memantau kualitas udara dan pengaruhnya terhadap kesehatan manusia, interaksi antara atmosfer dan ekosistem, serta pembentukan awan. “Ini sangat dinamis, dan luar angkasa adalah satu-satunya cara untuk melakukannya,” kata Andy Sayer, ilmuwan atmosfer di PACE.

PACE memiliki umur desain selama tiga tahun, namun Saint-Germain mengatakan NASA memperkirakan misi tersebut akan bertahan lebih lama, dengan bahan habis pakai yang cukup seperti propelan di pesawat ruang angkasa seberat 1.700 kilogram tersebut untuk beroperasi setidaknya selama satu dekade. “Kami berharap umur panjang dan indah untuk PACE.”

Setelah diluncurkan, PACE akan menjalani masa operasional yang diperkirakan berlangsung selama 60 hari, kata Werdell dalam konferensi pers sebelumnya pada 17 Januari, dengan data “first light” dirilis sekitar 40 hingga 50 hari kemudian. Semua data dari PACE akan tersedia untuk umum tanpa jangka waktu eksklusivitas kepada tim sains misi.

PACE, dengan total biaya yang mencakup cadangan $964 juta, menjadi target pemotongan anggaran pada awal perkembangannya oleh pemerintahan Trump. Keempat proposal anggaran NASA, untuk tahun fiskal 2018 hingga 2021, berupaya menghilangkan PACE. Kongres menolak pengurangan tersebut sebanyak empat kali dan memulihkan pendanaan untuk misi tersebut.

“Ini merupakan perjalanan yang panjang dan aneh,” kata Werdel dalam konferensi pers pada 4 Februari ketika ditanya tentang usulan pembatalan tersebut. “Kami sangat yakin bahwa kami akan menemukan cara untuk bertahan. Masyarakat menginginkan semua ini.”

“Salah satu alasan kami bertemu di sini hari ini adalah karena banyak pemangku kepentingan kami yang memahami potensi dampak PACE dan mendukung kami untuk bergerak maju,” kata St. Germain.

READ  Ini adalah waktu terbaik untuk melihat komet hijau melewati Bumi untuk pertama kalinya sejak Zaman Es. Begini caranya, di mana dan kapan melihatnya.