Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penjelajah OSIRIS-REx NASA bersiap untuk pengiriman asteroid yang epik

Penjelajah OSIRIS-REx NASA bersiap untuk pengiriman asteroid yang epik

Ilustrasi OSIRIS-REx menjauh dari Bumi setelah meluncurkan kapsul kembalinya. Sumber gambar: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA/Laboratorium CI

NASA‘S Osiris Rex Misi tersebut dijadwalkan untuk mengembalikan sampel asteroid AS pertama ke Bumi pada bulan September setelah uji jatuh model berhasil di Gurun Barat Utah.

Sebuah tim yang dipimpin NASA di Gurun Barat Utah sedang dalam tahap akhir persiapan kedatangan sampel pertama asteroid Amerika – yang dijadwalkan mendarat di Bumi bulan ini.

Sebuah mock-up OSIRIS-REx NASA (Asal, interpretasi spektral, identifikasi sumber daya, dan keamanan – Regolith Explorer) Kapsul sampel dijatuhkan Rabu lalu dari pesawat dan mendarat di zona pendaratan di Tempat Uji dan Pelatihan Departemen Pertahanan Utah di gurun di luar Salt Lake City. Ini adalah bagian dari tes besar terakhir misi tersebut sebelum kapsul sebenarnya tiba pada 24 September dengan sampel dari asteroid Bennu, yang dikumpulkan di luar angkasa hampir tiga tahun lalu.

Model pelatihan untuk kapsul pengembalian sampel OSIRIS-REx

Model pelatihan kapsul pengembalian sampel ditampilkan selama pengujian jatuh sebagai persiapan pengambilan sampel kapsul pengembalian dari misi OSIRIS-REx NASA, Rabu, 30 Agustus 2023, di Tempat Uji dan Pelatihan Departemen Pertahanan di Utah. Sampel tersebut dikumpulkan dari asteroid Bennu pada Oktober 2020 oleh pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx milik NASA, dan akan kembali ke Bumi pada 24 September, mendarat di bawah kanopi di Test and Training Range di Utah. Kredit: NASA/Kegan Barber

“Kita sekarang hanya tinggal beberapa minggu lagi untuk menerima sepotong sejarah tata surya di Bumi, dan uji jatuh yang sukses ini memastikan kita siap,” kata Nicola Fox, administrator asosiasi Direktorat Misi Sains NASA di Washington. “Bahan asli dari asteroid Bennu akan membantu menjelaskan pembentukan tata surya kita 4,5 miliar tahun yang lalu, dan bahkan mungkin tentang bagaimana kehidupan dimulai di Bumi.”

Latihan dan antisipasi

Uji jatuh ini mengikuti serangkaian latihan sebelumnya – pemulihan kapsul, operasi rekayasa pesawat ruang angkasa, dan prosedur pemrosesan sampel – yang dilakukan awal musim semi dan musim panas ini.

Kini, dengan waktu kurang dari empat minggu hingga pesawat luar angkasa itu tiba, tim OSIRIS-REx mendekati akhir pelatihan dan siap untuk pengiriman sebenarnya.

“Saya sangat bangga dengan upaya yang dilakukan tim kami dalam upaya ini,” kata Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx di Universitas Arizona, Tucson. “Sama seperti perencanaan dan pelatihan kami yang cermat membantu kami mengumpulkan sampel dari Bennu, kami juga mengasah keterampilan pemulihan sampel kami.”

Kapsul tersebut membawa sekitar 8,8 ons material batuan yang dikumpulkan dari permukaan asteroid Bennu pada tahun 2020. Para peneliti akan mempelajari sampel tersebut di tahun-tahun mendatang untuk mempelajari bagaimana planet kita dan tata surya terbentuk, serta asal usul bahan organik yang mungkin ada. telah menyebabkan kehidupan di Bumi.

OSIRIS-REx adalah misi pertama NASA yang mengembalikan sampel dari asteroid. Pesawat ini diluncurkan pada bulan September 2016 dalam misi menjelajahi asteroid dekat Bumi yang disebut Bennu. Kesimpulan menarik dari misi ini akan terjadi pada 24 September 2023, ketika sebuah kapsul berisi sampel Bennu mendarat di gurun barat Utah. Kredit: NASA

Kedatangan kapsul dan proses lebih lanjut

Kapsul tersebut akan memasuki atmosfer bumi pada pukul 10:42 EDT (08:42 EDT), melaju dengan kecepatan sekitar 27.650 mph. Liputan langsung NASA tentang pendaratan kapsul dimulai pada pukul 10 pagi EDT (8 pagi EST) dan akan disiarkan di NASA TV, aplikasi NASA, dan Situs web agensi.

“Kami sekarang berada di tahap terakhir dari perjalanan tujuh tahun ini, seperti beberapa mil terakhir dalam maraton, dengan emosi seperti kebanggaan dan kegembiraan yang hidup berdampingan dengan fokus yang teguh untuk menyelesaikan perlombaan dengan baik.” kata Rich Burns, manajer proyek OSIRIS-REx di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

Setelah kapsul ditemukan dan dikemas untuk perjalanan, kapsul tersebut akan diterbangkan ke ruang bersih sementara di lapangan militer, di mana kapsul tersebut akan menjalani pemrosesan awal dan pembongkaran sebagai persiapan untuk penerbangannya ke Johnson Space Center NASA di Houston, tempat sampelnya akan diambil. diambil, didokumentasikan, dirawat, dan didistribusikan untuk dianalisis kepada para ilmuwan di seluruh dunia.

Kolaborator dan kemitraan

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland bertanggung jawab atas keseluruhan manajemen misi, rekayasa sistem, jaminan keselamatan, dan jaminan misi untuk OSIRIS-REx. Universitas Arizona, Tucson, dipimpin oleh Dante Lauretta, adalah kepala peneliti, mengarahkan tim ilmiah dan merencanakan pemantauan ilmiah dan pemrosesan data. Lockheed Martin Space membangun pesawat ruang angkasa dan mengelola operasi penerbangan, sementara Goddard dan KinetX Aerospace menerbangkan pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx. Sampel untuk misi tersebut, termasuk pemrosesan setibanya di Bumi, dialokasikan ke Johnson Space Center milik NASA di Houston. Misi ini juga menampilkan kolaborasi internasional, menampilkan instrumen dari Badan Antariksa Kanada dan contoh kolaborasi ilmiah dengan misi Hayabusa2 Jepang. OSIRIS-REx adalah misi penting di bawah Program Perbatasan Baru NASA, yang diawasi oleh Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Alabama.

READ  Peneliti Harvard menemukan bahwa pemanasan global melahirkan zaman reptil