April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NATO memberi lampu hijau kepada Ukraina untuk melewati garis merah Putin

NATO memberi lampu hijau kepada Ukraina untuk melewati garis merah Putin

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan Ukraina mempunyai hak untuk menggunakan senjata yang dipasok Barat untuk mempertahankan diri dari Rusia, bahkan jika hal itu termasuk menyerang sasaran di dalam perbatasan Rusia.

“Ini adalah perang agresi Rusia terhadap Ukraina dan merupakan pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional,” kata Stoltenberg kepada Radio Liberty saat wawancara pada hari Selasa.

“Berdasarkan hukum internasional, Ukraina mempunyai hak untuk membela diri. Hal ini juga termasuk mengarahkan serangan terhadap sasaran militer yang sah, yaitu sasaran militer Rusia di luar Ukraina. Ini adalah hukum internasional, dan tentu saja Ukraina mempunyai hak untuk melakukan hal tersebut untuk membela diri.” membela diri.” Diri.”

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg berbicara pada hari Jumat saat konferensi pers di Konferensi Keamanan Munich ke-60 di Munich, Jerman. Stoltenberg mengatakan pekan ini bahwa Ukraina mempunyai hak untuk mempertahankan diri melawan Rusia.


Thomas Kienzle/AFP melalui Getty Images

Seorang pejabat NATO membenarkan hal tersebut Waktu keuangan Pada hari Kamis, Stoltenberg mengatakan hak Kiev untuk membela diri termasuk menyerang sasaran militer Rusia di luar Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah berulang kali memperingatkan agar Ukraina tidak menggunakan peralatan yang dipasok Barat untuk melancarkan serangan ke wilayah Rusia, dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut dapat menyebabkan peningkatan konflik. Peringatan-peringatan ini telah membuat sekutu-sekutu seperti Amerika Serikat menahan diri untuk tidak memasok senjata jarak jauh kepada Kiev yang mampu mencapai Rusia, namun sekutu-sekutu NATO sejak itu telah menyediakan senjata-senjata tersebut kepada Ukraina.

READ  Kecelakaan pesawat di Nepal: Sedikitnya 68 tewas saat pesawat Yeti Airlines jatuh di dekat Pokhara

Putin mengatakan bulan lalu bahwa penyelidik Rusia menemukan bahwa sistem pertahanan udara Patriot buatan AS digunakan untuk menembak jatuh sebuah pesawat angkut militer Ilyushin 2-76 ketika pesawat itu berada di wilayah Rusia. Washington memberi Kiev beberapa sistem senjata permukaan-ke-udara dan artileri tambahan.

Para pejabat di Moskow mengklaim bahwa semua orang di dalam pesawat II-76, yang jatuh di wilayah Belgorod pada 24 Januari, telah tewas, termasuk 65 tawanan perang Ukraina. Kyiv tidak menerima tanggung jawab atas insiden tersebut Minggu Berita Dia tidak dapat memverifikasi klaim Rusia.

Stoltenberg menyatakan dalam wawancaranya dengan Radio Liberty bahwa masing-masing sekutu NATO harus memutuskan “apakah mereka mempunyai keraguan mengenai apa yang disuplainya” ke Ukraina sehubungan dengan peringatan Putin, dan mengatakan bahwa “sekutu yang berbeda mempunyai kebijakan yang sedikit berbeda hal ini.”

Minggu Berita Mereka menghubungi Kementerian Luar Negeri Rusia untuk memberikan komentar pada hari Kamis.

Sekretaris Jenderal NATO juga berbicara tentang upaya pengiriman jet tempur F-16 ke Ukraina, dengan mengatakan “tidak mungkin untuk mengatakan secara pasti” kapan pesawat tersebut akan siap untuk berperang.

“Kami semua ingin F-16 tiba di sana sesegera mungkin,” kata Stoltenberg kepada Radio Liberty. “Pada saat yang sama, tentu saja, dampak F-16 akan lebih kuat dan lebih baik jika pilotnya lebih terlatih. Dan bukan hanya pilotnya, tapi juga pemeliharaan, personel, dan semua sistem pendukung yang harus ada.”

F-16 telah dipasok ke Ukraina oleh berbagai anggota NATO, dan program pelatihan pesawat modern sedang dilakukan di Amerika Serikat, Inggris, Denmark dan Rumania.