April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inggris menargetkan militer Rusia dengan lebih banyak sanksi

Inggris menargetkan militer Rusia dengan lebih banyak sanksi

Komentari foto tersebut,

Lord Cameron mengatakan bahwa sanksi Inggris “menghilangkan sumber daya yang sangat dibutuhkan Putin untuk membiayai perangnya.”

Inggris mengumumkan lebih dari 50 sanksi tambahan terhadap Rusia menjelang ulang tahun kedua invasi ke Ukraina.

Sanksi tersebut menargetkan individu dan perusahaan yang mendukung upaya perang Presiden Rusia Vladimir Putin.

Menteri Luar Negeri Lord David Cameron mengatakan Inggris akan terus mendukung Kiev “selama diperlukan”.

Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa sanksi terbaru ini akan mengambil tindakan tegas terhadap mereka yang memasok amunisi seperti sistem peluncuran rudal, rudal, dan bahan peledak kepada militer Rusia.

Sanksi tersebut juga menargetkan sumber utama pendapatan Rusia, membatasi perdagangan mineral, berlian, dan energi, kata para pejabat, dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk memotong pendanaan bagi upaya perang Presiden Putin dari segala sudut.

Saat mengumumkan langkah-langkah baru tersebut, Lord Cameron berkata: “Tekanan ekonomi internasional membuat Rusia tidak mampu menanggung invasi ilegal ini.

“Sanksi kami menghilangkan sumber daya yang sangat dibutuhkan Putin untuk membiayai perangnya yang gagal.

Ia menambahkan: “Bersama-sama, kami tidak akan menyerah dalam menghadapi tirani. Kami akan terus mendukung Ukraina dalam perjuangannya untuk demokrasi – selama diperlukan.”

Di antara mereka yang terkena sanksi adalah pedagang minyak Niels Trost dan perusahaannya Paramount Energy and Commodities SA, serta Pavel Alekseevich Marinichev, CEO baru Alrosa, produsen berlian milik negara terbesar di Rusia.

Departemen Luar Negeri mengatakan beberapa perusahaan asing juga menjadi sasaran karena peran mereka dalam memfasilitasi upaya perang Rusia.

Sabtu menandai ulang tahun kedua invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina.

Konflik ini sebagian besar telah menemui jalan buntu, meskipun Moskow tampaknya telah membuat kemajuan baru-baru ini. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky secara terbuka mendesak sekutu Baratnya untuk menyediakan lebih banyak senjata atau mengambil risiko menambah keberanian pasukan Rusia.

Uni Eropa sedang menyusun paket tindakannya sendiri bertepatan dengan peringatan perang.

Komentari foto tersebut,

Alexei Navalny, yang digambarkan di sini pada rapat umum tahun 2020, adalah kritikus vokal terhadap Presiden Vladimir Putin

Sanksi Inggris datang sehari setelah Kementerian Luar Negeri mengumumkan bahwa mereka telah membekukan aset dan memberlakukan larangan perjalanan terhadap kepala penjara Rusia yang bertanggung jawab atas koloni hukuman tempat Alexei Navalny meninggal.

Langkah-langkah ini mendapat kritik dari beberapa pihak karena tidak melangkah lebih jauh.

Pemerintah mengatakan telah menjatuhkan sanksi terhadap 2.000 individu, perusahaan dan kelompok di bawah rezim sanksi Rusia.

Amerika Serikat juga berjanji akan menjatuhkan sanksi baru terhadap Rusia setelah kematian Navalny, dan sanksi tersebut diperkirakan akan diberlakukan akhir pekan ini.

Navalny, yang merupakan pemimpin oposisi paling penting di Rusia selama dekade terakhir, menjalani hukuman penjara 19 tahun atas tuduhan yang dianggap banyak orang bermotif politik.

Layanan penjara Rusia mengatakan dia meninggal di Koloni Penalti Kutub IK-3, yang dijuluki “Serigala Kutub”, pada Jumat pekan lalu setelah dia berjalan dan kemudian tiba-tiba pingsan.

Tim Navalny mengklaim dia dibunuh atas perintah Presiden Putin. Para pemimpin Barat juga menyalahkan Putin dan pihak berwenang Rusia atas kematiannya.

Putin tidak mengomentari secara langsung kematiannya. Kremlin mengakui kematiannya dan mengatakan bahwa Presiden Rusia mengetahuinya.

READ  Perang Ukraina: seorang gadis, 2, tewas dan 22 luka-luka di Dnipro setelah serangan Rusia