November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah objek kosmik yang sangat langka telah ditemukan di Bima Sakti, para astronom melaporkan

Sebuah objek kosmik yang sangat langka telah ditemukan di Bima Sakti, para astronom melaporkan

Anggota baru dari kelas bintang yang sangat langka sehingga kita dapat menghitung jumlah mereka yang diketahui dengan jari tangan dan kaki di Bima Sakti telah ditemukan.

Ini disebut MAXI J1816-195, dan jaraknya tidak lebih dari 30.000 tahun cahaya. Pengamatan dan penyelidikan awal menunjukkan bahwa itu adalah pulsar pengumpul sinar-X milidetik – yang hanya diketahui 18 lainnya, Menurut database pulsar Disusun oleh astronom Alessandro Patrono.

Ketika jumlahnya rendah, setiap organisme baru merupakan penemuan yang sangat menarik yang dapat memberikan informasi statistik penting tentang bagaimana organisme ini terbentuk, berevolusi dan berperilaku.

Menemukan benar-benar panas tentang menekan. Cahaya sinar-X yang dipancarkan dari objek itu pertama kali terdeteksi pada 7 Juni oleh instrumen X-ray Image Monitor (MAXI) Badan Antariksa Jepang yang dipasang di bagian luar Stasiun Luar Angkasa Internasional.

di Pemberitahuan diposting di Telegram The Astronomer (ATel), sebuah tim yang dipimpin oleh ahli astrofisika Hitoshi Negoro dari Universitas Nihon di Jepang telah menerbitkan bahwa mereka telah mengidentifikasi sumber sinar-X yang sebelumnya tidak terindeks, yang terletak di bidang galaksi antara konstelasi Sagitarius, Scutum, dan Serpentine. Mereka mengatakan itu menyala relatif terang, tetapi mereka tidak dapat mengidentifikasinya berdasarkan data Maxi.

Tidak lama sebelum astronom lain masuk. Menggunakan Neil Geirels Swift Observatory, sebuah teleskop ruang angkasa, astrofisikawan Jimmy Kenya dari Pennsylvania State University dan rekan-rekannya memetakan situs tersebut untuk mengkonfirmasi penemuan tersebut dengan instrumen independen, untuk menemukannya.

Swift melihat objek dalam sinar-x, tetapi bukan cahaya optik atau ultraviolet, di lokasi yang diidentifikasi oleh pengamatan MAXI.

“Situs ini tidak terletak di lokasi sumber sinar-X yang diketahui, jadi kami setuju bahwa ini adalah sumber sementara baru MAXI J1816-195,” tulis mereka di Pemberitahuan telah dikirim ke ATel.

READ  Untuk mencegah wabah Mars, NASA perlu membangun laboratorium yang sangat khusus

“Selain itu, pengamatan arsip Swift/XRT di area ini, yang diambil pada 22 Juni 2017, tidak mengungkapkan sumber titik apa pun di lokasi ini.”

Penasaran dan penasaran.

selanjutnya adalah bintang neutron Penjelajah Konfigurasi Internal (Bagus), instrumen sinar-X NASA juga dipasang di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dalam penyelidikan yang dipimpin oleh astrofisikawan Peter Bolt dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.

Dan di sinilah segalanya mulai menjadi sangat menarik. NICER menangkap pulsa sinar-X pada 528,6 Hz – menunjukkan bahwa objek berputar dengan kecepatan 528,6 kali per detik – serta ledakan termonuklir sinar-X.

Pengungkapan ini mereka menulis“menunjukkan bahwa MAXI J1816-195 adalah bintang neutron dan pulsar sinar-X milidetik baru.”

Jadi apa artinya itu? Yah, tidak semuanya pulsar Keduanya dibangun. Pada tingkat paling dasar, pulsar adalah jenis bintang neutron, yang merupakan inti runtuh dari bintang masif mati yang telah berubah menjadi supernova. Objek-objek ini sangat kecil dan sangat padat — sekitar 2,2 kali massa Matahari, dikemas menjadi bola yang berdiameter 20 kilometer (12 mil) atau lebih.

Agar bintang neutron diklasifikasikan sebagai pulsar, ia harus … sebuah pulsar. Berkas radiasi memancar dari kutubnya; Karena metode sudut bintang, sinar ini menyapu bumi seperti sinar dari mercusuar. Pulsar milidetik adalah pulsar yang berputar sangat cepat berdenyut ratusan kali per detik.

Beberapa pulsar hanya ditenagai oleh rotasi, tetapi yang lain ditenagai oleh akresi. Bintang neutron terletak dalam sistem biner dengan bintang lain, dan orbitnya sangat dekat sehingga material dari bintang pendamping ditarik ke dalam bintang neutron. Bahan ini diarahkan sepanjang garis medan magnet bintang neutron ke kutubnya, di mana ia jatuh ke permukaan, menciptakan hotspot yang bersinar terang dalam sinar-X.

READ  NASA mengungkapkan di mana mereka ingin orang Amerika berikutnya mendarat di bulan

Dalam beberapa kasus, proses akresi dapat berputar di sekitar pulsar hingga kecepatan putaran milidetik. Ini adalah pulsar akumulasi sinar-X dalam milidetik, dan MAXI J1816-195 tampaknya termasuk dalam kategori langka ini.

Ledakan sinar-X termonuklir yang terdeteksi oleh NICER kemungkinan merupakan hasil pembakaran termonuklir yang tidak stabil dari material yang diakresi oleh bintang pendamping.

Karena penemuan ini sangat baru, pengamatan pada berbagai panjang gelombang sedang berlangsung. Sudah mengikuti Menggunakan SwiftTeleskop Liverpool 2 meter digunakan di pulau Canary La Palma di Spanyol Mencari analog optik?, meskipun tidak ada yang ditemukan. Astronom lain juga didorong untuk naik kereta MAXI J1816-195.

Sementara itu, analisis lengkap dari waktu pulsar sedang berlangsung, dan itu akan digeneralisasi, kata Bolt dan timnya, seiring dengan tersedianya lebih banyak data. Kamu bisa ikutan ATel.