Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kapal bulan Artemis kembali ke Bumi dengan percikan gambar yang sempurna di Samudra Pasifik

Kapal bulan Artemis kembali ke Bumi dengan percikan gambar yang sempurna di Samudra Pasifik

lembaga NASA Kapal bulan Artemis 1 Ia kembali ke Bumi pada hari Minggu, menembus atmosfer bagian atas dengan kecepatan lebih dari 24.000 mil per jam dan bertahan dari neraka masuk kembali 5.000 derajat sebelum menetap di Samudra Pasifik yang berbintang untuk menutup uji terbang selama 25 hari, 1,4 juta mil ke Bumi. Bulan dan kembali.

Turun di bawah tiga parasut besar, kapsul Orion seberat 9 ton dengan lembut menabrak air 200 mil di sebelah barat Baja California pada pukul 12:40 EDT, 20 menit setelah menemukan jejak pertama atmosfer yang diamati pada ketinggian 76 mil.

“Saya bingung. Ini hari yang tidak biasa,” kata Administrator NASA Bill Nelson. “Ini bersejarah, karena sekarang kita akan kembali ke luar angkasa dengan generasi baru.”

121122-splash-pool1.jpg
Kapsul Orion tanpa awak milik NASA akan mendarat pada hari Minggu di Samudra Pasifik di sebelah barat Baja California untuk menyelesaikan uji terbang selama 25 hari mengelilingi bulan dan sebaliknya. Misi tersebut diharapkan dapat membantu membuka jalan menuju misi uji coba pertama ke bulan Artemis pada tahun 2024.

Kumpulan TV jaringan (atas dan bawah)


121122-splash2.jpg

Dalam kebetulan yang nyaman jika tidak direncanakan, regresi terjadi 50 tahun setelah pendaratan bulan Apollo 17 terakhir pada tahun 1972 dan hanya 10 jam setelah SpaceX. Diluncurkan Pendarat bulan Jepang, dikirim untuk pertama kalinya dalam usaha komersial murni, dari Cape Canaveral.

“Dari Tranquility Base ke Taurus-Littrow hingga perairan tenang Samudra Pasifik, babak terakhir perjalanan NASA ke Bulan telah mendekat,” kata komentator NASA Rob Navias pada saat jatuhnya Orion. Ke lokasi pendaratan Apollo 11 dan 17 .

Nelson juga berbicara tentang Apollo, mengatakan bahwa Presiden John F. Kennedy “mengejutkan semua orang dari generasi Apollo, dan berkata bahwa kami akan mencapai apa yang kami pikir tidak mungkin.”

“Ini hari baru,” kata Nelson. “Hari baru telah tiba. Dan generasi Artemis membawa kita ke sana.”

121120-welldeck1.jpg
Kapsul Orion ditarik ke permukaan sumur banjir di USS Portland, sebuah kapal pengangkut amfibi. Begitu masuk, geladak akan disegel, air akan dipompa keluar dan pesawat ruang angkasa akan ditinggalkan di buaian pelindung untuk perjalanan kembali ke Pangkalan Angkatan Laut San Diego.

NASA


Tim pemulihan gabungan Angkatan Laut-NASA berdiri di depan alat penyiram Orion untuk memeriksa kapsul yang hangus dan, setelah satu putaran pengujian terakhir, menariknya ke dek sumur USS Portland yang banjir, sebuah kapal amfibi.

Setelah memompa air laut, Orion akan beristirahat di buaian pelindung untuk perjalanan kembali ke Pangkalan Angkatan Laut San Diego dan, akhirnya, perjalanan ke Kennedy Space Center.

Masuk kembali dan pemanasan adalah tujuan utama terakhir dari penerbangan uji Artemis 1, memberikan keyakinan kepada para insinyur bahwa pelindung panas Avcoat selebar 16,5 kaki akan berfungsi seperti yang dirancang ketika empat astronot kembali dari Bulan setelah penerbangan Artemis berikutnya pada tahun 2018. 2024 .

Manajer misi Mike Saravin mengatakan pada hari Jumat bahwa pengujian pelindung panas sebenarnya adalah prioritas utama untuk misi Artemis 1, “dan itu adalah tujuan pertama dan terpenting kami karena suatu alasan.”

“Tidak ada jet busur atau fasilitas termal udara di Bumi yang mampu masuk berulang kali dengan kecepatan supersonik dengan pelindung panas sebesar ini,” katanya. “Ini adalah desain pelindung panas yang benar-benar baru, dan ini adalah peralatan yang sangat penting untuk keselamatan. Ini dirancang untuk melindungi pesawat ruang angkasa dan (astronot masa depan) … jadi pelindung panas harus berfungsi.”

Dan itu jelas melakukan hal itu, tanpa tanda-tanda kerusakan besar yang terlihat. Demikian pula, ketiga parasut utama dikerahkan secara normal seperti halnya airbag yang diperlukan untuk menstabilkan kapsul jika terjadi inflasi perimeter ringan.

121122-earth.jpg
Sebuah kamera di salah satu dari empat sayap surya kapsul Orion menangkap gambar Bumi yang menakjubkan saat pesawat ruang angkasa ditutup pada hari Minggu untuk masuk kembali dan menyebar. Tembakan ini datang di bawah yang kami miliki sebelum masuk kembali.

NASA


Uji terbang yang sukses adalah “apa yang kami butuhkan untuk membuktikan kendaraan ini sehingga kami dapat terbang dengan awak,” kata Wakil Administrator Bob Cabana, mantan komandan pesawat ulang-alik. “Jadi inilah langkah selanjutnya, dan saya tidak sabar… beberapa gangguan kecil di sepanjang jalan, tetapi (secara keseluruhan) kinerjanya sempurna.”

Diluncurkan 16 November Dalam penerbangan pertama roket Sistem Peluncuran Antariksa baru NASA yang masif, sebuah kapsul Orion tanpa awak didorong dari orbit Bumi ke Bulan untuk melakukan serangkaian pengujian lengkap, menempatkan propulsi, navigasi, daya, dan sistem komputer melalui langkah mereka di ruang angkasa yang dalam. lingkungan.

Orion terbang melalui setengah dari “orbit mundur jauh” di sekitar Bulan yang membawanya lebih jauh dari Bumi – 268.563 mil – daripada pesawat ruang angkasa yang diklasifikasikan oleh manusia sebelumnya. Dua peluncuran kritis dari mesin utamanya menyiapkan terbang lintas rendah di permukaan bulan Senin lalu, yang, pada gilirannya, mengarahkan penjelajah untuk mendarat pada hari Minggu.

NASA awalnya berencana untuk membawa kapal ke barat San Diego, tetapi antisipasi cuaca dingin yang membawa angin kencang dan laut yang lebih ganas mendorong manajer misi untuk memindahkan lokasi pendaratan ke selatan sekitar 350 mil, ke titik di selatan Pulau Guadalupe sekitar 200 mil ke barat. Baja California.

Setelah manuver koreksi jalur terakhir pada Minggu pagi, pesawat ruang angkasa Orion kembali ke atmosfer berbeda pada ketinggian 400.000 kaki pada pukul 12:20.

Kumparan re-entry dirancang untuk memastikan Orion melewati bagian atas atmosfer seperti batu datar yang melewati perairan tenang sebelum akhirnya turun. Seperti yang diharapkan, Orion turun dari 400.000 kaki ke ketinggian sekitar 200.000 kaki hanya dalam dua menit, lalu naik kembali hingga sekitar 295.000 kaki sebelum melanjutkan kejatuhannya yang dipandu komputer ke Bumi.

Dalam satu setengah menit setelah masuk, gesekan atmosfer mulai menghasilkan suhu melalui pelindung panas hampir 5.000 derajat Fahrenheit—setengah suhu permukaan Matahari yang terlihat—menyelimuti pesawat ruang angkasa dalam plasma bermuatan listrik yang memblokir komunikasi dengan instrumen kontrol penerbangan selama lima tahun kira-kira tahun. Menit.

121122-skip2-chart.jpg
Pesawat ruang angkasa Orion mengikuti lintasan “lewati masuk” yang tidak biasa saat kembali ke Bumi, melewati atmosfer bagian atas yang dapat dikenali seperti batu melalui perairan tenang sebelum longsoran salju kedua.

NASA


Setelah kegagalan komunikasi selama dua setengah menit selama penurunan kedua ke atmosfer yang lebih rendah, pesawat ruang angkasa terus melambat saat mendekati lokasi pendaratan, melambat menjadi sekitar 650 mph, kira-kira kecepatan suara, sekitar 15 menit. setelah entri dimulai.

Akhirnya, pada ketinggian sekitar 22.000 kaki dan dengan kecepatan di bawah 300 mil per jam, parasut pengendara sepeda kecil dikerahkan, dan penutup pelindung ditarik bersama dengan tiga jalur pilot. Akhirnya, dalam pemandangan yang disambut baik oleh kru pemulihan terdekat, parasut utama kapsul lepas landas sekitar 5.000 kaki, memperlambat Orion hingga 18 mph atau lebih untuk percikan.

Durasi ekspedisi adalah 25 hari, 10 jam, dan 52 menit.

“Itu adalah misi yang luar biasa. Kami menyelesaikan semua tujuan misi utama kami,” kata Michele Zaner, insinyur perencanaan misi Orion. “Mobil telah tampil sebaik yang kami harapkan dan dalam banyak hal bahkan lebih baik.

“Ini adalah perjalanan terjauh yang pernah dilakukan oleh pesawat antariksa terklasifikasi manusia mana pun, dan itu membutuhkan banyak analisis kompleks dan perencanaan misi. Untuk melihat semuanya bersatu dan memiliki misi uji yang begitu sukses sungguh menakjubkan.”

Sementara pengontrol penerbangan mengalami gangguan yang masih belum dapat dijelaskan dalam sistem tenaganya, “olok-olok” awal dengan pelacakan bintang dan penurunan kinerja dari antena susunan bertahap, pesawat ruang angkasa Orion buatan ESA dan modul layanan umumnya bekerja dengan baik, mencapai Hampir segalanya. dari tujuan utama mereka.

121122-moonb.jpg

121122-moon.jpg
Sepanjang misi Artremis 1, kamera di atas kapsul Orion menyiarkan gambar Bulan dan Bumi yang menakjubkan, memberikan pengontrol penerbangan – dan penonton – kursi di sisi ring selama penerbangan uji 25 hari.

NASA (keduanya)


Jika semuanya berjalan dengan baik, NASA berencana untuk menindaklanjuti misi Artemis 1 dengan mengirimkan empat astronot mengelilingi bulan pada penerbangan kedua program tersebut — Artemis 2 — pada tahun 2024. Pendaratan pertama di bulan akan menyusul dalam jangka waktu 2025-26 ketika NASA mengatakan pertama akan menginjakkan kaki Perkenalkan wanita dan pria berikutnya di Bulan dekat Kutub Selatan.

Sementara penerbangan 2024 tampaknya dapat dicapai berdasarkan hasil misi Artemis 1, pendaratan bulan Artemis 3 menghadapi jadwal yang lebih sulit, membutuhkan kinerja yang baik selama misi Artemis 3 dan keberhasilan pengembangan dan pengujian pendarat bulan yang dibayar NASA kepada SpaceX $2,9. miliar untuk dikembangkan.

Probe, varian dari roket Starship perusahaan, belum terbang ke luar angkasa. Tapi itu akan membutuhkan beberapa perjalanan pengisian bahan bakar robotik di orbit rendah Bumi sebelum menuju ke bulan untuk menunggu pertemuan dengan para astronot yang diluncurkan di atas kapsul Orion.

SpaceX dan NASA telah memberikan beberapa detail tentang pengembangan pendarat bulan Starship, dan belum diketahui kapan siap untuk mengangkut astronot ke bulan dengan aman.

READ  NASA mengirim dokter ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam pencapaian "Holoportasi" pertama di dunia