Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teman baru Ketekunan di Mars adalah batu kesayangan

Teman baru Ketekunan di Mars adalah batu kesayangan

Sebuah batu menemukan jalannya ke roda depan kiri rover pada awal Februari saat sedang berlayar di sekitar Planet Merah, menurut Perseverance. Tinggalkan kamera untuk menghindari bahaya.

Dalam waktu empat bulan, batu-batu besar telah memotong lebih dari 5,3 mil (8,5 kilometer) melalui medan yang berat. Dia bergabung dengan misi selama ekspedisi untuk menjelajahi Jezero Crater, situs danau kuno dan delta sungai, tempat para ilmuwan NASA mensurvei bebatuan dari formasi yang disebut tim sebagai “Maaz.”

Itu mengawal batu yang bertahan ke utara ke lokasi pendaratan Octavia E. Butler sebelum berbelok ke barat menjadi sisa delta yang oleh para ilmuwan disebut “Kodiak,” dan kemudian ke barat Delta Jezero.

Fokus penjelajah Mars saat ini adalah pada inti pengeboran dan memeriksa batuan sedimen di sekitar wilayah delta. Batuan ini tercipta miliaran tahun yang lalu ketika ada air di daerah tersebut, Menurut NASA.

Berguling di roda bajak, batu ketekunan hewan peliharaan tidak membahayakan operasi, dan masih harus dilihat berapa lama teman penjelajah robot baru akan bertahan.

Jika batu peliharaan itu jatuh dan disebut rover, itu akan jauh dari rumah, dikelilingi oleh batu-batu aneh dan asing.

Semangat dan Keingintahuan Pet Rocks

Ketekunan bukanlah pesawat ruang angkasa Mars pertama yang mengadopsi batu peliharaan.

Penjelajah Spirit, yang aktif dari tahun 2004 hingga 2010, telah menstabilkan batu seukuran kentang di roda belakang kanannya di awal penerbangannya. Batu itu menghentikan roda, jadi para ilmuwan NASA harus memindahkannya.

Penjelajah Curiosity tidak asing dengan mendaki bebatuan dan memiliki banyak batu di roda depan kanan selama berminggu-minggu sekaligus. Rover mulai menjelajahi Planet Merah pada pertengahan 2012 dan masih bekerja.