Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Satelit Rusia mengejar satelit rahasia militer AS

Satelit Rusia mengejar satelit rahasia militer AS

Sebuah pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia naik setelah diluncurkan, seperti yang terlihat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.
NASA/Christina Koch

Satelit Rusia yang misterius dan satelit rahasia militer AS tampaknya terlibat dalam pengejaran kucing-dan-tikus melalui ruang angkasa.

Pesawat ruang angkasa Rusia, yang disebut Kosmos-2558, diluncurkan di bidang orbit yang sama dengan satelit Amerika, yang diberi nama AS-326pada Agustus 2022, dan sejak itu secara teratur melintas dekat dengan pesawat ruang angkasa AS.

Perilaku Kosmos-2558, dan kurangnya penjelasan resmi dari Rusia, membuat para pengamat antariksa percaya bahwa wahana itu sedang mengejar USA-326. Setidaknya satelit ketiga yang diluncurkan oleh Rusia tampaknya adalah “inspektur” – sebuah pesawat ruang angkasa yang dimaksudkan untuk mengumpulkan data close-up di satelit lain.

Gambar di bawah ini menunjukkan seberapa banyak detail yang dapat diambil oleh satelit inspektur saat memotret targetnya. Satelit Maxar, yang biasanya menggambarkan Bumi, menangkap gambar ini saat melewati potongan roket Jepang yang dibuang di orbit:

Lingkaran antara tahapan dan konverter muatan dari roket H-IIA Jepang, yang dicitrakan di orbit Bumi oleh satelit Maxar, menunjukkan seberapa banyak detail yang dapat dikumpulkan satu satelit dengan mencitrakan yang lain.
Citra satelit © 2023 Maxar Technologies

“Ini luar biasa,” kata ahli astrofisika Harvard Jonathan McDowell kepada Insider of the Maxar image. “Dan ini untuk satelit yang tidak dirancang untuk melihat satelit lain. Ini dirancang untuk melihat Bumi.”

Jika Kosmos-2558 adalah inspektur yang tampaknya dirancang khusus untuk menguntit dan mungkin mengumpulkan data di USA-326, itu mungkin mendapatkan gambar yang lebih baik.

Pesawat ruang angkasa telah memata-matai satu sama lain selama beberapa dekade. Yang harus Anda lakukan adalah meluncurkan satelit Anda ke orbit yang lebih tinggi daripada satelit yang ingin Anda pantau. Namun Rusia tampaknya sedang mencoba taktik baru untuk mengejar target tertentu, dan tidak jelas alasannya.

READ  Teleskop Webb membuat deteksi pertama dari molekul karbon penting

“Ini benar-benar perilaku yang tidak bertanggung jawab,” kata Jenderal James H. Dickinson, komandan Komando Luar Angkasa AS. Berita NBC Setelah Rusia meluncurkan Cosmos 2558. “Kami melihatnya di orbit yang sama sebagai salah satu aset pemerintah AS kami yang sangat berharga.”

Pentagon mengatakan tujuan USA-326 adalah untuk mendukung “pengintaian udara” – program satelit mata-mata untuk mengumpulkan intelijen melalui observasi darat.

Dickinson menambahkan bahwa Amerika Serikat akan terus melacak pesawat ruang angkasa Rusia.

Bagaimana bisa satu satelit mengejar yang lain?

Bulan terbenam di bawah cakrawala Bumi, seperti yang terlihat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional di orbit.
NASA

Kedua satelit mengorbit Bumi di pesawat yang sama, tetapi dengan kecepatan berbeda, memungkinkan Kosmos-2558 untuk lewat secara teratur di bawah target Amerika.

“Jika Anda membayangkan dua atlet berlari mengelilingi trek di jalur trek yang sedikit berbeda, dan yang satu lebih cepat dari yang lain, sesekali salah satu dari mereka berlari melewati yang lain dan mengoper dari dekat,” jelas McDowell.

Setiap putaran bisa menjadi kesempatan berfoto.

Menurut pengamatan McDowell, Kosmos-2558 melakukan empat operan jarak dekat di USA-326 pada bulan Maret. Satelit Rusia biasanya lewat dalam jarak sekitar 50 kilometer (31 mil) dari sasarannya di Amerika — tidak cukup dekat untuk berisiko tabrakan, tetapi cukup dekat untuk mendapatkan gambar detail.

“Saya melihatnya penasaran, bukan agresif,” kata McDowell.

Rusia tampaknya sedang menguji teknologi penguntit luar angkasa baru

Rusia telah melakukan ini sebelumnya.

Ilustrasi satelit menabrak Bumi.
ESA/ID & Sense/ONiRiXEL, CC BY-SA 3.0 IGO

Satelit Kosmos lain menunjukkan perilaku “mengejar” setelah diluncurkan pada tahun 2014 — tetapi ia mengejar roketnya sendiri, bukan pesawat ruang angkasa musuh, menurut laporan Oleh Anatoly Zak, jurnalis yang meliput program luar angkasa Rusia dan menjalankan RussianSpaceWeb.com.

READ  SpaceX Falcon 9 akan menerangi langit Jumat malam di atas Space Coast

Kemudian, pada tahun 2020, seorang jenderal di Angkatan Luar Angkasa AS tersebut Dua satelit misterius Rusia itu membuntuti satelit mata-mata Amerika.

“Sepertinya program yang mereka uji dengan teknologi ini,” kata McDowell.

Satelit Amerika telah sedikit mendorong dirinya sendiri

Dalam putaran terakhir permainan petak umpet orbital ini, satelit AS telah melompat ke orbit yang lebih tinggi, mendaki lebih jauh sebelum Kosmos-2558 melewatinya lagi pada 7 April, menurut pelacak satelit hobi Nico Janssen.

Satelit Rusia akan melewati target militer AS pada jarak sekitar 31 kilometer pada 7 April, Jansen menghitung. Sebaliknya, jarak terdekat yang bisa dia dapatkan adalah 45 kilometer jauhnya.

Ini bisa jadi merupakan manuver yang dilakukan oleh Amerika Serikat untuk menghindari pendekatan dekat satelit Rusia Zack tersebut. Tetapi tidak jelas apakah satelit Amerika itu menjauh.

“Itu akan sia-sia, karena satelit Kosmos juga dapat meningkatkan ketinggiannya lagi, jika diinginkan,” kata Jansen kepada Insider melalui email.

McDowell setuju.

“Ada kemungkinan bahwa ini adalah luka bakar yang cerdik tetapi tidak *mungkin* menurut pendapat saya saat ini,” katanya dalam email lanjutan.

Sebaliknya, Jansen yakin satelit AS hanya melakukan dorongan rutin untuk mengganti ketinggian yang baru saja hilang karena aktivitas matahari. Letusan gunung berapi di Matahari telah mengirimkan partikel bermuatan melayang di atas Bumi, yang dapat mendorong satelit ke orbit yang lebih rendah.

Antara matahari dan mata-mata yang mengorbit, “satelit sangat rentan,” kata Jansen.