Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sam Bankman-Fried telah menolak jaminan di Bahama atas tuduhan penipuan FTX

Sam Bankman-Fried telah menolak jaminan di Bahama atas tuduhan penipuan FTX

Seorang hakim di Bahama pada hari Selasa menolak jaminan kepada salah satu pendiri FTX Sam Bankman-Fried, dengan alasan meningkatnya risiko penerbangan, dan mengatakan dia harus dikembalikan ke Bahama hingga 8 Februari 2023, beberapa jam setelah dakwaan pidana federal AS terhadap Bankman dijatuhkan. Dikeluarkan Fried telah terungkap sebagai tuduhan penipuan besar-besaran di FTX di New York City.

Itu Bankman Fried Dia ditangkap pada Senin malam Oleh penegak hukum di Bahama atas permintaan Jaksa Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York. Regulator dari CFTC dan Securities and Exchange Commission juga mengungkap tuduhan penipuan dan penipuan yang meluas oleh mantan miliarder itu.

Tim hukumnya berencana untuk melawan perintah ekstradisi apa pun, menurut NBC News.

Bankman-Fried telah didakwa dengan beberapa dakwaan di pengadilan federal, termasuk penipuan kawat, penipuan sekuritas, pencucian uang, dan pelanggaran dana kampanye.

Reuters melaporkan bahwa Bankman-Fried menundukkan kepalanya dan memeluk orang tuanya, yang keduanya adalah profesor hukum di Stanford University. Mereka telah berada di sisinya selama naik turunnya salah satu bursa cryptocurrency terbesar di dunia.

Orang tua Bankman-Fried sangat bersemangat selama prosedur, kadang-kadang tertawa atau meletakkan jari mereka di telinga mereka, menurut CoinDesk.

Runtuhnya FTX dipercepat saat Pelaporan melalui CoinDesk Ini mengungkapkan posisi yang sangat terkonsentrasi dalam koin FTT yang diterbitkan sendiri, yang telah digunakan oleh hedge fund Bankman Fried Alameda Research sebagai jaminan untuk miliaran pinjaman crypto. Binance, pertukaran saingan, mengumumkan akan menjual sahamnya di FTT, mendorong penarikan tunai besar-besaran. Perusahaan membekukan asetnya dan menyatakan bangkrut beberapa hari kemudian. Tuduhan dari Securities and Exchange Commission (SEC) dan Commodity Futures Trading Commission (CFTC) menunjukkan bahwa FTX telah mencampurkan dana pelanggan dengan dana lindung nilai kripto milik Bankman-Fried, Alameda Research, dan bahwa miliaran simpanan pelanggan telah hilang selama proses tersebut.

READ  Musk menjual $6,9 miliar saham Tesla karena kesepakatan Twitter kemungkinan dipaksakan