Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hakim menunda pelarangan perjanjian non-persaingan untuk sejumlah kecil pengusaha

Hakim menunda pelarangan perjanjian non-persaingan untuk sejumlah kecil pengusaha


New York
CNN

Seorang hakim federal pada hari Rabu untuk sementara menunda berlakunya larangan perjanjian non-persaingan bagi sejumlah kecil pengusaha Pada tanggal 4 September.

Kecuali jika hakim mengeluarkan putusan lain yang sebaliknya Sebelum tanggal tersebut, sudah ada larangan terhadap perjanjian non-persaingan Aturan ini akan berlaku bagi sebagian besar perusahaan di Amerika Serikat. Namun mereka akan mengetahui pada akhir musim panas ini apakah aturan tersebut masih berlaku.

“Meskipun perintah ini masih bersifat pendahuluan, pengadilan bermaksud untuk memutuskan substansi akhir dari tindakan ini pada atau sebelum tanggal 30 Agustus 2024,” tulis Hakim Ada Brown dari Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara Texas.

Kemungkinan akan ada upaya terpadu antara sekarang dan akhir Agustus untuk meyakinkan Hakim untuk memblokir larangan Secara nasional, menurut Jesse Coleman, partner di firma hukum Houston Seyfarth Shaw, yang mewakili SHRM, Society for Human Resource Management.

itu PencegahanKomisi Perdagangan Federal pada bulan April menyetujui undang-undang baru yang melarang pengusaha menerapkan klausul non-persaingan dalam sebagian besar perjanjian kerja yang ada dan melarang perusahaan untuk memasukkan klausul non-persaingan dalam semua perjanjian di masa depan.

Dalam satu hari setelah persetujuan FTC, tuntutan hukum diajukan terhadap agensi tersebut Perusahaan Ryan Terbataspenyedia layanan pajak dan perangkat lunak yang berbasis di Texas, dan, secara terpisah, oleh Kamar Dagang AS dan kelompok bisnis lainnya.

Perintah hari Rabu terbatas pada perintah awal Hanya penggugat (Ryan Limited) dan Penggugat-intervensi yaitu Kamar Dagang AS, Meja Bundar Bisnis, Asosiasi Bisnis Texas, dan Kamar Dagang Longview. Namun, hal ini tidak mencakup “Perusahaan anggota dari kelompok tersebut.”[T]“Pengadilan menolak untuk memberikan ganti rugi kepada anggota penggugat yang melakukan intervensi,” tulis hakim.

READ  Data seluruh karyawan Santander dan jutaan pelanggan diretas

Meskipun pengadilan mengindikasikan keyakinannya bahwa FTC tidak memiliki kewenangan membuat peraturan untuk mengeluarkan larangan non-kompetisi, hakim Coleman mengatakan Amerika Serikat saat ini menolak mengeluarkan larangan nasional.

Salah satu alasannya, menurut perintah tersebut, tampaknya karena penggugat yang melakukan intervensi tidak memberikan penjelasan yang memadai kepada pengadilan tentang mengapa larangan tersebut harus diterapkan secara lebih luas.

Komisi Perdagangan Federal memperkirakan bahwa 30 juta orang – satu dari lima pekerja AS – terikat oleh hukum Klausul non-bersaing Dalam pekerjaan mereka saat ini, badan tersebut menyatakan bahwa klausul tersebut membatasi kemampuan mereka untuk bebas berganti pekerjaan, menurunkan upah, menghambat kreativitas, menghalangi pengusaha untuk memulai bisnis baru, dan melemahkan persaingan yang sehat.

Dalam sebuah pernyataan, Kamar Dagang AS menggambarkan perintah awal terbatas tersebut sebagai sebuah kemenangan. “Larangan FTC terhadap praktik anti-persaingan merupakan perebutan kekuasaan ilegal yang menantang otoritas konstitusional dan undang-undang FTC dan menjadi preseden berbahaya ketika pemerintah lebih tahu dibandingkan pasar,” kata Darrell Josephver, penasihat hukum utama kelompok tersebut Kamar Dagang AS akan terus meminta pertanggungjawaban FTC.”

Sebagai tanggapan, juru bicara FTC Douglas Farrar mengatakan: “FTC mempertahankan otoritasnya yang jelas, didukung oleh undang-undang dan kasus hukum, untuk mengeluarkan aturan ini. Kami akan terus berjuang untuk membebaskan orang Amerika yang bekerja keras dari praktik non-kompetisi ilegal yang mengurangi inovasi dan menghambat perekonomian pertumbuhan.” “Ini menjebak pekerja dan melemahkan kebebasan ekonomi orang Amerika.”

Pada saat yang sama, perintah pengadilan tidak menghalangi FTC untuk mengambil tindakan penegakan hukum terhadap perjanjian non-persaingan berdasarkan kasus per kasus.

Artikel ini telah diperbarui dengan detail dan konteks tambahan.