September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Salma Al-Shehab, seorang aktivis Saudi, dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweeting

Salma Al-Shehab, seorang aktivis Saudi, dijatuhi hukuman 34 tahun penjara karena tweeting

Placeholder saat memuat tindakan artikel

BEIRUT – Arab Saudi diam-diam menjatuhkan hukuman 34 tahun penjara kepada seorang wanita pekan lalu karena aktivitas Twitter-nya, menandai hukuman terlama di Saudi. untuk seorang aktivis damai dan melepaskan gelombang ketakutan baru di antara para kritikus pemerintah, kata tiga kelompok hak asasi manusia.

Kelompok hak asasi mengatakan bahwa wanita itu, Salma Al-Shehab, ditangkap pada Januari 2021 di Arab Saudi, di mana dia sedang berlibur, beberapa hari sebelum warga negara Saudi dan ibu dari dua anak itu kembali ke rumahnya di Inggris. Tuduhan terhadap wanita berusia 33 tahun itu berpusat di sekitar aktivitas Twitter-nya, menurut dokumen pengadilan.

Chehab telah aktif di platform media sosial selama kampanye menyerukan penghapusan sistem perwalian negara, yang memberi laki-laki kontrol hukum atas aspek-aspek tertentu dari kehidupan kerabat perempuan. Ini menyerukan pembebasan tahanan hati nurani Saudi.

Terlepas dari janji, eksekusi Saudi sudah hampir dua kali lipat dibandingkan tahun lalu

Menurut catatan pengadilan yang diperoleh The Washington Post, Shehab dituduh menggunakan situs media sosial untuk “mengganggu ketertiban umum, merusak keamanan masyarakat dan stabilitas negara, dan mendukung mereka yang telah melakukan tindakan kriminal sesuai dengan Anti -Hukum Terorisme dan pembiayaannya.”

Dokumen tersebut mengatakan bahwa mereka mendukung orang-orang ini “dengan mengikuti akun mereka di media sosial dan menyiarkan ulang tweet mereka” dan bahwa mereka menyebarkan desas-desus palsu. Dokumen-dokumen itu melanjutkan, mengatakan bahwa setelah dia mengajukan banding atas hukuman awal, diputuskan bahwa hukuman penjaranya terlalu pendek “mengingat kejahatannya”, dan bahwa hukuman sebelumnya gagal “menahan dan menghalangi”.

Selain hukuman penjara 34 tahun dan larangan perjalanan 34 tahun berikutnya, yang dimulai setelah hukuman penjaranya berakhir, pengadilan memutuskan bahwa ponselnya disita dan akun Twitternya “ditutup permanen”.

READ  Banjir selamatkan desa Ukraina dari pendudukan Rusia

Tuduhannya sudah biasa: Menabur perselisihan dan mendestabilisasi negara adalah tuduhan yang sering digunakan terhadap aktivis di kerajaan yang berbicara menentang status quo. Arab Saudi telah lama memberlakukan undang-undang kontra-terorisme terhadap warga yang protesnya dianggap tidak dapat diterima, terutama jika mereka kritis terhadap penguasa de facto, Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Pada akhir 2021, hukuman awal terhadap Chehab menjalani enam tahun penjara. Namun, ketika dia mengajukan banding, hukuman itu dinaikkan menjadi 34 – hukuman terlama di negara itu terhadap seorang aktivis damai, menurut beberapa kelompok hak asasi manusia.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah berulang kali memperingatkan terhadap penggunaan undang-undang anti-teror oleh pemerintah baru-baru ini. pada bulan April, Lembaga Hak Asasi Manusia Dia mengatakan undang-undang seperti “Undang-Undang Anti-Terorisme yang terkenal dan Undang-Undang Anti-Cybercrime, mengandung ketentuan yang sangat kabur dan luas yang telah disalahartikan dan disalahgunakan secara luas.” Kalimat juga sering ditandai dengan kalimat yang kasar dan tidak konsisten.

Lina Al-Hathloul, kepala pemantauan dan komunikasi di ALQST, sebuah organisasi hak asasi manusia Saudi yang berbasis di London, mengatakan bahwa sejak putusan itu termasuk menutup akun Twitter-nya, setidaknya satu kelompok hak asasi berusaha memastikan itu tidak ditutup.

“Kami sekarang bekerja dengan Twitter untuk tidak menutupnya atau memberi tahu mereka bahwa setidaknya jika mereka diminta untuk menutupnya, itu berasal dari pemerintah Saudi dan bukan dari mereka,” katanya. Twitter tidak menanggapi permintaan komentar dari The Post.

Organisasi Hak Asasi Manusia Saudi Eropa, yang mengikuti penangkapan di kerajaan itu, mengatakan dalam pernyataannya pada hari Selasa bahwa keputusan untuk menghukum Shehab di bawah undang-undang anti-terorisme “menegaskan bahwa Arab Saudi memperlakukan mereka yang menuntut reformasi dan kritik di jejaring sosial. sebagai teroris.”

READ  Putin memberikan gelar kehormatan kepada jenderal Rusia yang dituduh melakukan kejahatan perang di Bucha

Kelompok itu mengatakan putusan itu menjadi preseden berbahaya dan menunjukkan bahwa upaya Arab Saudi yang dipuji secara luas untuk memodernisasi kerajaan dan meningkatkan hak-hak perempuan “tidak serius dan termasuk dalam kampanye pengapuran yang dilakukan untuk meningkatkan catatan hak asasi manusianya.”

Para pembangkang Saudi menyebut rencana kunjungan Biden ke kerajaan itu sebagai pengkhianatan

Sebelum penangkapannya, Shehab adalah seorang dosen di Universitas Princess Noura di ibu kota Saudi, Riyadh, dan seorang mahasiswa doktoral di tahun terakhirnya di Universitas Inggris Leeds. Seorang kolega yang bekerja dengannya di Leeds mengatakan bahwa dia sedang melakukan penelitian eksplorasi di sana tentang teknologi baru dalam kedokteran gigi dan mulut dan aplikasinya di Arab Saudi.

Orang, yang berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah, menggambarkan Chehab sebagai kolega yang “luar biasa” dan “ramah” – “jenis orang yang selalu membawa hadiah.”

Rekan itu menambahkan bahwa dia tidak pernah berbicara secara terbuka tentang politik, melainkan dia banyak berbicara tentang anak-anaknya dan menunjukkan foto-foto mereka kepada teman dan kolega. Aku sangat merindukan keluarganya.

Shehab kembali ke Arab Saudi pada akhir 2019 dan tidak pernah kembali bersekolah di Inggris. Pada awalnya, ini tidak menjadi perhatian siapa pun, mengingat periode panjang penguncian coronavirus yang dimulai pada Maret 2020 di Inggris. Tetapi rekannya berkata, akhirnya, orang-orang mulai bertanya, “Apakah ada yang pernah mendengar tentang Salma?”

“Itu mengejutkan kami semua karena kami berpikir, ‘Bagaimana orang seperti dia bisa ditangkap?'” ‘ kata orang itu.

Seorang juru bicara University of Leeds mengatakan kepada The Post melalui email, “Kami sangat prihatin mengetahui perkembangan terbaru dalam kondisi Selma dan kami mencari saran tentang apakah ada yang bisa kami lakukan untuk mendukungnya.”

READ  Rakesh Jonghunwala, pahlawan Warren India, meninggal pada usia 62

“Pikiran kami tetap bersama Salma, keluarga dan teman-temannya di antara komunitas peneliti pascasarjana kami yang erat,” tambah juru bicara itu.

Ketika Kantor Luar Negeri Inggris ditanya apakah sedang memantau kasus Shehab atau terlibat dalam upaya apa pun untuk membebaskannya, dia mengatakan kepada The Post melalui email bahwa “para menteri dan pejabat senior telah berulang kali menyuarakan keprihatinan tentang penahanan pembela hak-hak perempuan oleh Saudi. otoritas dan akan terus melakukannya.” .

Setelah seorang pembangkang hilang di Kanada, orang-orang Saudi yang diasingkan takut mereka dalam bahaya

Shehab termasuk minoritas Syiah dalam Islam – dipandang sesat oleh banyak Muslim Sunni garis keras dan yang pengikutnya di Arab Saudi sering secara otomatis dipandang dengan kecurigaan oleh otoritas Sunni.

Arab Saudi sering dikritik karena perlakuannya terhadap minoritas Syiah. Human Rights Watch yang berbasis di New York mengatakan awal tahun ini dalam edisi tahunannya Laporan Pada hak asasi manusia, kerajaan “secara sistematis mendiskriminasi minoritas agama Muslim,” termasuk Syiah.

Aktivitas Twitter terakhir Chehab adalah pada 13 Januari 2021, dua hari sebelum penangkapannya, ketika dia me-retweet lagu Arab klasik tentang kehilangan perusahaan yang dicintai.

Di halaman Twitternya yang masih aktif, dia menyematkan tweet doa meminta pengampunan jika dia pernah melakukan pelanggaran terhadap manusia lain tanpa mengetahui dan meminta Tuhan untuk membantunya meninggalkan ketidakadilan dan membantu mereka yang menghadapinya.

Tweet itu diakhiri dengan “Kebebasan untuk tahanan hati nurani dan untuk setiap orang yang tertindas di dunia.”

Timsit melaporkan dari Prancis.