Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham SVB Financial turun lebih dari 50% karena bank teknologi tersebut ingin mengumpulkan lebih banyak uang

Saham SVB Financial turun lebih dari 50% karena bank teknologi tersebut ingin mengumpulkan lebih banyak uang

  • Perdagangan saham dihentikan karena fluktuasi beberapa kali selama sesi.
  • Dalam sebuah surat dari CEO Greg Baker pada hari Rabu, perusahaan mengatakan telah menjual “semua” sekuritas yang tersedia untuk dijual.
  • Surat SVB mengatakan penjualan sekuritas akan mengakibatkan kerugian setelah pajak sebesar $1,8 miliar.

Dalam foto ilustrasi grafik pasar saham TradingView dari Grup Finansial SVB terlihat ditampilkan pada smartphone dengan logo Grup Finansial SVB di latar belakang.

Igor Golovnev | Roket Ringan | Gambar Getty

Saham bank SVB Financial yang berfokus pada teknologi turun lebih dari 50% Kamis setelah perusahaan mengumumkan rencana untuk meningkatkan modal lebih dari $2 miliar untuk membantu mengimbangi kerugian penjualan obligasi.

Perdagangan saham dihentikan karena volatilitas beberapa kali selama sesi, dan penurunan tersebut membuat kapitalisasi pasar SVB turun menjadi kurang dari $8 miliar.

Lihat grafik…

SVB Financial turun tajam setelah bank mengumumkan rencana untuk meningkatkan lebih banyak likuiditas.

Perusahaan mengatakan dalam a surat CEO Greg Baker mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah menjual “semua” sekuritas yang tersedia untuk dijual dan ingin mengumpulkan $2,25 miliar antara saham biasa dan saham preferen yang dapat dikonversi.

Surat itu mengatakan dana investasi General Atlantic telah berkomitmen untuk menyumbang $500 juta dari total itu.

Surat SVB mengatakan penjualan sekuritas akan mengakibatkan kerugian sebesar $1,8 miliar dalam pendapatan setelah pajak, tetapi perusahaan menambahkan bahwa rencananya untuk menginvestasikan kembali hasilnya harus “segera bertambah” karena bank membentuk kembali neracanya.

Perusahaan melaporkan $28,8 miliar sekuritas yang tersedia untuk dijual di neraca pada akhir Desember, selain $95,3 miliar sekuritas yang dimiliki hingga jatuh tempo. Sekuritas yang tersedia untuk dijual sebagian besar adalah obligasi Treasury AS.

READ  Pertemuan ECB menit terakhir untuk mempertimbangkan kondisi pasar

Federal Reserve telah menaikkan suku bunga secara dramatis selama setahun terakhir, yang dapat menyebabkan nilai obligasi turun – terutama yang jatuh tempo bertahun-tahun. SVB mengatakan sedang menginvestasikan kembali hasil penjualannya ke dalam aset jangka pendek.

Bank mengutip suku bunga yang lebih tinggi dan “pembakaran likuiditas yang lebih tinggi dari pelanggan kami” sebagai alasan untuk meningkatkan modal baru. Perusahaan ini sangat terlibat dengan perusahaan rintisan, mengatakan di situs webnya bahwa hampir setengah dari semua perusahaan teknologi dan ilmu kehidupan yang didukung usaha di AS memiliki bank SVB.

Analis Wells Fargo Mike Mayo mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien bahwa masalah SVB tampaknya disebabkan oleh “kurangnya diversifikasi pendanaan.” Naiknya suku bunga, kekhawatiran resesi, dan pasar yang hangat untuk penawaran umum perdana telah mempersulit startup untuk mendapatkan modal tambahan.

Penurunan dramatis SVB terjadi tak lama setelah bank yang berfokus pada cryptocurrency, Silvergate, mengumumkan rencana untuk melikuidasi. Dalam suratnya, SVB mengatakan memiliki eksposur minimal terhadap cryptocurrency.

— Michael Blum dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.