April 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Credit Suisse menunda laporan tahunannya setelah “panggilan terlambat” dari Securities and Exchange Commission

Credit Suisse menunda laporan tahunannya setelah “panggilan terlambat” dari Securities and Exchange Commission

London (CNN) Credit Suisse tidak bisa istirahat.

Di bagian terbaru dari Berita yang mengkhawatirkanBank Swiss yang terkepung menunda penerbitan laporan tahunan 2022 setelah “panggilan terlambat” dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS pada Rabu malam.

Komisi Sekuritas dan Bursa telah menghubungi tentang tinjauan yang telah dilakukan bank sebelumnya Pada data arus kas tahun 2019 dan 2020, Kredit Suise (C.S) kata V penyataan Kamis.

Saham bank, yang diperdagangkan mendekati rekor terendah, turun 5%.

“Manajemen percaya adalah bijaksana untuk menunda publikasi akunnya untuk waktu yang singkat agar lebih memahami komentar yang diterima,” kata perusahaan itu.

Credit Suisse menambahkan bahwa hasil keuangannya untuk tahun 2022 tidak terpengaruh. Itu membuka Kerugian tahunan terbesar sejak krisis keuangan 2008, mengungkapkan skala tantangan yang dihadapi bank saat mencoba untuk berbalik arah.

Berita hari Kamis menggarisbawahi tantangan ini dan juga akan meningkatkan kekhawatiran tentang tata kelola di Credit Suisse. Dia sudah berada di garis bidik regulator keuangan Swiss, yang dikatakan akan melihat komentar yang dibuat oleh ketua bank tentang kesehatan keuangannya.

Pelanggan menarik 111 miliar franc Swiss ($ 121 miliar) dalam tiga bulan terakhir tahun 2022, ketika bank dilanda spekulasi di media sosial bahwa bank itu akan runtuh.

Desas-desus, yang memicu aksi jual saham pemberi pinjaman, mengikuti serangkaian kesalahan langkah dan kegagalan kepatuhan yang telah merugikan bank tersebut. reputasi dan keuntungan, serta biaya CEO pekerjaan mereka.

FINMA, regulator Swiss, sedang berusaha untuk menentukan seberapa sadar Axel Lehmann dan perwakilan bank lainnya bahwa pelanggan masih menarik uang ketika dia mengatakan kepada wartawan bahwa arus keluar telah berhenti, Reuters melaporkan bulan lalu, mengutip orang yang mengetahui masalah tersebut. .

READ  Runtuhnya bank Silicon Valley memengaruhi banyak perusahaan rintisan India

Fenma menolak berkomentar dan Credit Suisse mengatakan kepada CNN bahwa pihaknya tidak “mengomentari spekulasi”.

Pada bulan Oktober, Credit Suisse memulai rencana restrukturisasi “radikal” yang mencakup pemotongan 9.000 pekerjaan penuh waktu, pembubaran bank investasi, dan fokus pada pengelolaan kekayaan.

“Kami memiliki rencana yang jelas untuk membuat bank Credit Suisse baru dan berniat untuk melanjutkan perputaran strategis tiga tahun kami dengan membentuk kembali portofolio kami, merealokasi modal, mengukur basis biaya kami dengan tepat dan membangun waralaba andalan kami,” kata CEO Ulrich Korner di 9 Februari.