Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar Saham Hari Ini: Pembaruan Langsung

Pasar Saham Hari Ini: Pembaruan Langsung

Saham berjangka jatuh pada Kamis malam karena investor melihat data pekerjaan yang akan datang sebagai petunjuk tentang bagaimana Federal Reserve bergerak maju. Tindakan ini muncul setelah aksi jual besar-besaran yang dipimpin oleh saham-saham perbankan.

Futures terkait dengan Dow Jones Industrial Average kehilangan 99 poin, atau 0,3%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing turun 0,4%.

Wall Street membukukan sesi yang merugi pada hari Kamis. Nasdaq Composite turun 2,05%, sedangkan S&P 500 turun 1,85%. Dow Jones kehilangan 543,54 poin, atau 1,66%, karena indeks 30 saham ditutup di bawah rata-rata pergerakan 200 hari untuk pertama kalinya sejak 9 November. Ketiga indeks berada di jalur yang tepat untuk mengakhiri minggu dengan penurunan setidaknya 3%.

Saham keuangan memimpin pasar untuk menurun pada sesi Kamis, dipengaruhi oleh penurunan SVB Financial sebesar 60% setelah mengumumkan rencana untuk meningkatkan modal lebih dari dua miliar dolar dalam upaya untuk mengkompensasi kerugian dari penjualan obligasi.

Pengumuman tersebut memicu aksi jual di seluruh sektor keuangan karena investor semakin khawatir bahwa suku bunga yang lebih tinggi dapat menyebabkan bank menghadapi kerugian pinjaman karena gagal bayar peminjam. Sektor keuangan adalah pemain terburuk dalam S&P 500 jatuh 4,1% – hari terburuk sejak 2020.

Wall Street sedang mempersiapkan laporan pekerjaan Februari, yang akan dirilis pada pukul 8:30 ET. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan non-farm payrolls naik 225K pada bulan ini, yang mewakili perlambatan pertumbuhan dari kenaikan besar tak terduga di bulan Januari sebesar 517K.

Tingkat pengangguran diperkirakan akan tetap tidak berubah sejak Januari — ketika mencapai level terendah yang tidak terlihat sejak 1969 — di 3,4%, menurut Dow Jones. Upah per jam diperkirakan naik 0,4% dari bulan sebelumnya, naik 4,8% dari 12 bulan sebelumnya, perkiraan para ekonom.

READ  Mengapa Anda tidak bisa selalu membuang baterai AA ke tempat sampah

Sementara lebih banyak pekerjaan bagus untuk perekonomian, laporan yang lebih baik dari perkiraan dapat membuat saham lebih rendah, menurut Brad McMillan, kepala investasi di Commonwealth Financial Network. Sebab, semakin banyak pekerja bisa mengindikasikan peningkatan permintaan, kata dia, yang mengindikasikan inflasi yang lebih tinggi.

Pedagang menghargai peluang sekitar 63% bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga setengah poin persentase pada pertemuan kebijakan berikutnya dalam waktu sekitar dua minggu, menurut Alat CME FedWatch. Investor melihat laporan pekerjaan hari Jumat sebagai pendorong utama keputusan ini, mengingat bank sentral terus fokus pada kekuatan pasar tenaga kerja sebagai pembenaran untuk kenaikan suku bunga.

“Sebuah laporan yang kuat akan menjadi berita buruk bagi The Fed, suku bunga, dan pasar,” kata Macmillan. “Ini adalah masalah yang kita hadapi besok.”