Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham sedikit berubah karena pedagang mempertimbangkan risiko resesi

Saham sedikit berubah karena pedagang mempertimbangkan risiko resesi

Saham sedikit berubah pada hari Rabu karena para pedagang mempertimbangkan kemungkinan resesi dan kemungkinan siklus berjalan yang lebih lama dari perkiraan dari Federal Reserve.

Dow Jones Industrial Average bertambah 35 poin, atau 0,1%, sedangkan S&P 500 naik 0,2%. Indeks Komposit Nasdaq naik 0,1%.

Wall Street muncul dari sesi sulit lainnya, dengan Dow Jones turun lebih dari 350 poin, atau 1,03%. S&P 500 dan Nasdaq Composite masing-masing turun 1,4% dan 2%.

Investor kehilangan harapan bahwa Fed akan mampu merekayasa apa yang disebut soft landing yang berhasil mengurangi inflasi melalui tingkat yang lebih tinggi dan juga menghindari resesi. Sebaliknya, kekhawatiran berkisar pada keadaan ekonomi dan kemungkinan resesi pada tahun 2023.

“Secara keseluruhan, indikator keuangan menunjukkan resesi yang membayangi,” tulis Azhar Iqbal dari Wells Fargo dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Rabu. “S&P 500 telah mencapai puncaknya sebelum resesi dengan waktu tunggu rata-rata empat bulan selama beberapa siklus bisnis terakhir. Mengingat kurva imbal hasil terbalik, jelas bahwa pasar sedang mempersiapkan resesi pada tahun 2023.”

Investor sedang menunggu lebih banyak data ekonomi minggu ini untuk mendapatkan petunjuk tentang apa yang diharapkan dari Federal Reserve.

Saham menuju kerugian mingguan, dengan Dow turun 2,3%. S&P dan Nasdaq masing-masing turun 3% dan 3,8%.

READ  Dow turun menjelang risalah rapat Fed; Penjualan eceran meleset dari harapan