Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa yang kita ketahui tentang wabah Covid-19 di Tiongkok

Apa yang kita ketahui tentang wabah Covid-19 di Tiongkok

Wabah ini telah menyebar jauh lebih cepat daripada gelombang varian yang kurang menular sebelumnya, dengan kasus harian meningkat dari beberapa lusin pada Februari menjadi lebih dari 5.100 pada Selasa — jumlah tertinggi sejak wabah awal 2020 di Wuhan.

Angka tersebut mungkin terlihat rendah dibandingkan dengan negara lain, tetapi sangat tinggi bagi negara yang telah berusaha membendung wabah dan rantai penularannya dengan kebijakan pemberantasan Covid yang ketat selama pandemi.

Hingga Selasa, kasus dilaporkan di 21 provinsi dan kotamadya di seluruh negeri, termasuk ibu kota nasional Beijing, dan kota-kota besar lainnya seperti Shanghai dan Shenzhen.

Kasusnya mungkin masih ribuan, tetapi pada Selasa 37 juta orang dikurung.

Inilah yang kami ketahui tentang wabah di China.

Bagaimana gelombang ini dimulai?

Kasus mulai meningkat pada awal bulan di beberapa provinsi di seluruh negeri, termasuk Shandong di timur, Guangdong di selatan, dan Jilin di timur laut.

Pada 6 Maret, para ahli memperingatkan bahwa situasinya “berbahaya” di beberapa tempat – tetapi menyatakan keyakinannya bahwa “China masih memiliki kemampuan untuk mengendalikannya,” tabloid yang dikelola pemerintah. Global Times melaporkan tepat waktu.

Provinsi Jilin, yang berbatasan dengan Korea Utara, dengan cepat menjadi hotspot utama dengan kelompok universitas yang memicu kemarahan publik secara online setelah Para mahasiswa yang terisolir mengeluhkan kondisi yang kurang baik selama diisolasi di kampus.

Lebih dari 4.000 infeksi yang dilaporkan pada hari Selasa dilaporkan di Jilin. Hampir setengah dari semua infeksi dalam wabah ini berasal dari provinsi itu – dan kasus di sana belum mencapai puncaknya, para pejabat memperingatkan pada hari Selasa.

Pihak berwenang dan media pemerintah mengatakan masih belum jelas bagaimana wabah pertama dimulai.

tapi beberapa Dia mengatakan faktor – termasuk kasus impor dan penyebaran varian Omicron – telah memperburuk keparahan wabah nasional. Waktu Global, Dikutip oleh Wu Zunyu, kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China.

Apa varian yang menyebar?

Omicron mendorong peningkatan. Salah satu alasan kasus menyebar begitu cepat dan sulit dilacak adalah karena gejala Omicron yang lebih ringan dan masa inkubasi yang lebih pendek. Menurut media pemerintah.

Varian yang sangat menular sekarang telah menggantikan Delta sebagai strain dominan di negara ini, yang merupakan sekitar 80% dari kasus baru-baru ini, Wu mengatakan kepada Global Times.
Studi baru membawa varian BA.2 ke fokus yang lebih tajam
Dia menambahkan bahwa para ahli melihat BA.1 – Omicron asli – dan BA.2, variabel Ditemukan pertama kali pada Januari lalu dan dijuluki sebagai “varian hantu” karena sepintas di uji lab bisa terlihat seperti varian Covid lainnya.

BA.2 sekitar 30% lebih mudah menular daripada BA.1, menurut studi awal dari Inggris dan Denmark. Sekarang menyebabkan sekitar 1 dari 5 kasus Covid-19 di seluruh dunia, dengan kasus terdeteksi di puluhan negara termasuk Amerika Serikat, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. BA.2 terdeteksi dalam wabah di Jilin, menurut outlet berita CCTV yang dikelola pemerintah.

READ  Pekerja Trader Joe di Massachusetts memilih untuk bergabung dengan serikat pekerja di satu toko

Belum jelas apakah itu menyebabkan penyakit yang lebih serius, tetapi beberapa penelitian menunjukkan kemungkinan tidak akan menyebabkan lebih banyak rawat inap dan kematian, sebagian karena itu muncul begitu cepat setelah gelombang Omicron asli, begitu banyak orang memiliki antibodi Pelindung, baik dari infeksi baru-baru ini atau suntikan booster.

Warga mengantre untuk tes Covid-19 di Shenzhen, China, pada 14 Maret.

Penutupan dan pembatasan apa yang ada?

Lima kota – rumah gabungan bagi lebih dari 37 juta orang – sekarang tunduk pada berbagai tingkat penguncian.

Penduduk Changchun, Jilin, Shenzhen dan Dongguan dilarang meninggalkan lingkungan mereka, kecuali untuk pekerja penting dan layanan darurat. Setiap keluarga hanya diperbolehkan mengirim satu orang untuk membeli bahan makanan setiap dua hingga tiga hari.

Kota Kelima Langfang melangkah lebih jauh dalam mencegah semua penduduk meninggalkan rumah mereka kecuali untuk alasan darurat.

Pekerja melakukan pekerjaan disinfeksi untuk pencegahan dan pengendalian epidemi di Qingdao, China, pada 14 Maret.

Banyak dari kota-kota ini menangguhkan transportasi umum dan restoran dalam ruangan, tertutup Sekolah melakukan beberapa putaran tes kelompok untuk semua warga. Kota Jilin memulai pengujian putaran kesembilan pada hari Selasa, dengan foto-foto yang menunjukkan penduduk berbaris di luar di bawah es, dengan ketat.

Provinsi Jilin juga telah menerapkan pembatasan perjalanan, melarang penduduk meninggalkan provinsi atau bepergian antar kota di dalam provinsi.

Tetapi penutupan ini juga menimbulkan tantangan logistik besar bagi pemerintah, dengan CCTV melaporkan bahwa kabupaten tersebut hanya memiliki persediaan medis yang cukup untuk beberapa hari.

Pihak berwenang sekarang berlomba untuk meningkatkan kapasitas perawatan kesehatan di daerah yang paling parah terkena dampak – misalnya, membangun pusat perawatan sementara di Changchun dan Jilin, dan mengerahkan ribuan tentara untuk membantu pekerjaan Covid, menurut Global Times.

Akankah China tetap berpegang pada “nol covid”?

Ketika varian menular menjadi semakin lazim – Delta, lalu Omicron – pada tahun 2021, banyak negara meninggalkan pendekatan ketat nol-Covid demi hidup berdampingan dengan virus.

Cina dan wilayahnya, termasuk Hongkongyang juga mengalami gelombang parah, adalah benteng terbesar.

Meskipun beberapa pemimpin dan cendekiawan China telah mengisyaratkan bahwa China pada akhirnya dapat menjauh dari strategi, kemungkinan itu tidak akan datang dalam waktu dekat, jika retorika saat ini tentang membawa masalah kembali ke nol adalah indikasi.

Han Jun, Gubernur Provinsi Jilin, janji hari senin untuk mengakhiri semua siaran komunitas dalam waktu seminggu – memicu ejekan di media sosial Tiongkok, dengan banyak yang menyebutnya sebagai janji kosong. Yang lain mendesaknya untuk mengatasi masalah yang lebih mendesak terlebih dahulu, seperti kekurangan bahan makanan dan persediaan penting lainnya.
Apa yang diungkapkan oleh penutupan kacau Xi tentang birokrasi ketat China dari atas ke bawah
Dia berkata, “Coba pikirkan bagaimana orang menderita ketika Xi’an bertujuan untuk ‘transmisi non-komunitas’.” 1 Komentar Di platform mirip Weibo Twitter.
Xian Itu ditutup selama lebih dari sebulan dari Desember hingga Januari, dengan beberapa penduduk mengeluh karena tidak bisa mendapatkan makanan, persediaan dasar seperti pembalut menstruasi dan bahkan perawatan medis darurat – melukiskan gambaran disfungsi pemerintah daerah dan memicu kemarahan nasional.

“Lebih baik bersiap sepenuhnya kemudian bertahap (scaning penularan virus Covid),” demikian komentar Weibo. “Jika kita mempercepatnya, orang akan menderita.”

READ  Tempat terbaik untuk tinggal di AS pada 2022-2023: Penobatan kota baru