Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Hong Kong naik hampir 3% setelah laporan mengatakan kota itu sedang mempertimbangkan untuk melonggarkan undang-undang Covid

Saham Hong Kong naik hampir 3% setelah laporan mengatakan kota itu sedang mempertimbangkan untuk melonggarkan undang-undang Covid

Komisi Kesehatan Nasional China telah mengeluarkan pedoman untuk merawat COVID di rumah

Otoritas kesehatan China mengumumkan Pedoman merawat pasien covid di rumah Pada hari Kamis, sehari setelah kebijakan itu diresmikan untuk mengizinkan sebagian besar Pasien yang terinfeksi harus dikarantina di rumahSebagai bagian dari langkah mitigasi negara.

Pemberitahuan di situs web Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pasien harus diisolasi di ruang terpisah jika memungkinkan, dan melakukan tes antigen sendiri.

Memperhatikan bahwa pasien dengan gejala yang parah harus pergi ke rumah sakit, pengumuman tersebut menyertakan instruksi bagi pasien dengan gejala yang lebih ringan untuk memantau kesehatannya di rumah dan minum obat sesuai kebutuhan.

Panitia memasukkan daftar obat-obatan yang digunakan untuk mengatasi gejala Covid.

Otoritas kesehatan dijadwalkan mengadakan jumpa pers pada pukul 15.00 waktu setempat.

– Abigail Ng, Evelyn Cheng

Hong Kong mempertimbangkan untuk mencabut aturan masker di luar ruangan: Laporkan

Fitch memperkirakan harga rumah akan turun di Australia dan China pada 2023

Fitch Ratings memperkirakan harga rumah di Australia akan mengalami penurunan signifikan sebesar 7% hingga 10% tahun depan, katanya dalam perkiraan terbarunya. Laporan.

Badan tersebut juga memperkirakan bahwa harga rumah di China akan turun 1% hingga 3% tahun depan.

“Kami memperkirakan suku bunga akan turun lebih lanjut pada tahun 2023 sebelum mencapai titik terendah, tetapi kinerja hipotek hanya akan memburuk sedikit dalam menghadapi tantangan ekonomi,” kata Tracey Wan dari Fitch Ratings dalam laporan tersebut.

Namun, laporan tersebut mengatakan bahwa harga rumah di Jepang dapat melawan tren kenaikan sebesar 2% hingga 4% pada tahun 2023. Harga di Australia diperkirakan akan naik pada tahun 2024.

READ  Saham jatuh karena perdagangan dilanjutkan setelah akhir pekan yang panjang

– Jihe Lee

Perekonomian Jepang mengalami kontraksi kurang dari yang diharapkan pada kuartal ketiga

Perekonomian Jepang mengalami kontraksi tahunan tahunan sebesar 0,8% pada kuartal ketiga, dengan Produk domestik bruto yang direvisi Pembacaan yang mengalahkan ekspektasi dalam jajak pendapat Reuters untuk kontraksi 1,1%.

Perkiraan awal pertama pemerintah yang dirilis pada November adalah penurunan 1,2%.

Negara itu juga membukukan defisit 64,1 miliar yen ($469,3 juta) dalam neraca berjalan yang belum disesuaikan, Data pemerintah muncul. Pembacaan itu sangat kontras dengan perkiraan surplus 623,4 miliar yen dalam jajak pendapat terpisah Reuters.

– Jihe Lee

Surplus perdagangan Australia lebih besar dari yang diharapkan pada bulan Oktober

Surplus perdagangan Australia untuk bulan Oktober adalah A$12,2 miliar ($8,19 miliar), sedikit lebih besar dari perkiraan, Data resmi menunjukkan.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan akan menjadi A$12,1 miliar, dan mengharapkan penurunan yang lebih besar dari yang dilaporkan – setelah ekonomi mengalami surplus perdagangan sebesar A$12,4 miliar.

Ekspor turun 0,9% dan impor turun 0,7%.

– Abigail Ng

Saham ditutup sebagian besar lebih rendah

Saham ditutup lebih rendah pada hari Rabu, dengan S&P 500 turun 0,19% menjadi ditutup pada 3.933,92.

Dow Jones Industrial Average ditutup datar, atau 1,58 poin lebih tinggi, untuk mengakhiri sesi di 33.597,92. Nasdaq Composite turun 0,51%, ditutup pada 10.958,55.

-Samantha Sobin

CNBC Pro: Bank of America Mengatakan Dua Saham Chip Global Ini Dapat Meningkatkan 75% Penjualan Kendaraan Listrik

Data ekonomi yang tertunda dapat memicu rebound tahun depan, kata Slimmon dari Morgan Stanley

Jangan kaget jika data ekonomi yang dirilis minggu depan mulai meningkat hingga akhir tahun dan kemungkinan 2023, menurut Andrew Slimon, manajer portofolio senior di Morgan Stanley Investment Management.

Periode rilis data utama pada hari Jumat dimulai dengan Indeks Harga Produsen, diikuti oleh Indeks Harga Konsumen untuk bulan November dan kemungkinan kenaikan suku bunga lainnya dari Federal Reserve minggu depan.

“Terakhir kali ini dirilis, semuanya menyebabkan rebound di pasar saham karena kami memiliki indikator inflasi yang lebih baik,” katanya.

Seperti banyak investor, Slimmon mengharapkan penurunan di masa depan, mengingat kurva imbal hasil terbalik, tetapi dia tidak mengharapkan “pendapatan besar runtuh”, atau deflasi, seperti yang diharapkan banyak orang pada kuartal pertama.

Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa banyak konsumen telah mengumpulkan tabungan mereka dalam beberapa tahun terakhir karena resesi yang semakin mendekat.

“Pesan tahun ini adalah bahwa ekonomi telah terbukti jauh lebih tangguh daripada yang diperkirakan banyak orang, dan menurut saya kuartal berikutnya tidak akan menjadi akhir dari itu,” katanya.

-Samantha Sobin

CNBC Pro: Apakah Apple adalah saham yang harus dibeli atau dihindari? Dua investor saling berhadapan

Ini merupakan tahun yang penuh gejolak bagi perusahaan teknologi, karena investor melarikan diri dari saham pertumbuhan dalam menghadapi kenaikan suku bunga dan hambatan lainnya.

apel Itu bertahan lebih baik di tengah pembantaian teknologi, meskipun ada beberapa angin sakal.

Dua investor berhadapan di CNBC’Tanda jalan asiapada hari Rabu untuk membuat argumen untuk dan menentang pembelian saham.

READ  Ribuan penerbangan tertunda atau dibatalkan saat perjalanan dimulai pada 4 Juli

Pelanggan CNBC Pro dapat membaca lebih lanjut di sini.

– Wizen tan