Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham berjangka sedikit turun karena para pedagang menantikan lebih banyak data ekonomi

Saham berjangka sedikit turun karena para pedagang menantikan lebih banyak data ekonomi

Seorang trader bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, 6 September 2022.

Brendan McDiarmid | Reuters

Saham berjangka AS turun sedikit pada Senin pagi karena investor menunggu lebih banyak data ekonomi menjelang pertemuan kebijakan moneter Desember Federal Reserve.

Dow Jones Industrial Average berjangka turun 34 poin, atau 0,1%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing turun 0,16% dan 0,19%.

Pada hari Jumat, rata-rata utama ditutup sedikit berubah setelah rebound dari penurunan sebelumnya. Dow Jones Industrial Average menambahkan hampir 35 poin, atau naik 0,1%. S&P 500 turun 0,1%, sedangkan Nasdaq Composite turun 0,2%. Ketiga indikator mencapai minggu positif kedua berturut-turut.

Laporan pekerjaan November yang kuat dirilis pada hari Jumat awalnya membebani saham, tetapi para pedagang menepis kekhawatiran tersebut sebagai antisipasi. Menaikkan suku bunga dari Federal Reserve Ini mungkin dimulai dengan pertemuan kebijakan pada 13-14 Desember. Investor mengantisipasi potensi stimulus-light week menjelang pertemuan itu.

“Salah satu hal yang kami khawatirkan adalah bahwa meskipun inflasi turun dari sini, biaya dari, katakanlah, inflasi 4% menjadi 2% menjadi semakin tinggi. Dan itu mungkin akan disertai dengan guncangan besar di antaranya. kata Nicholas Bonsack dari Bird dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

“Pada akhirnya, kami pikir mereka akan memperlambat kecepatan di mana mereka menaikkan suku bunga dan kemudian membutuhkan waktu lama untuk mengamati lanskap dan dampak yang mungkin terjadi,” tambah Bonsack.

Di sisi ekonomi, investor mengharapkan data Layanan ISM untuk November pukul 10 pagi ET pada hari Senin. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones mengharapkan pembacaan 53,7.