Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham Asia rebound tetapi pasar mengamati risiko jangka panjang antara Rusia dan Ukraina

Saham Asia rebound tetapi pasar mengamati risiko jangka panjang antara Rusia dan Ukraina

Seorang wanita mengenakan masker wajah melewati layar yang menampilkan penunjuk Hang Seng, di Hong Kong, China, 24 Februari 2022. REUTERS/Tyrone Siu

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Saham Asia naik di Wall Street
  • Rusia maju ke Ukraina
  • Analis memperingatkan reli bisa pendek
  • Negara-negara Barat memberlakukan sanksi terhadap bank-bank Rusia dan perusahaan-perusahaan milik negara

SINGAPURA (Reuters) – Pasar Asia rebound pada hari Jumat setelah pembalikan mengejutkan di Wall Street semalam, karena investor mempertimbangkan dampak jangka panjang dari sanksi Barat yang keras terhadap Rusia berikutnya.

Pasukan, tank, dan rudal ditembakkan ke Ukraina.

Pasar saham Eropa tampaknya siap mengikuti kenaikan Asia bahkan ketika Rusia menekan serangannya dan kecaman global meningkat, dengan FTSE berjangka naik 0,78%, berjangka Eropa naik 2,2% dan DAX berjangka Jerman naik 1,56%.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tetapi saham berjangka AS turun di perdagangan Asia, dengan S&P500 e-mini futures turun 0,61% dan Nasdaq futures turun 0,92%.

Beberapa analis mengatakan bahwa sanksi yang dijatuhkan oleh Amerika Serikat, Eropa dan sejumlah negara lain tidak sekuat yang dikhawatirkan pasar.

Sementara negara-negara Barat telah melipatgandakan upaya mereka untuk melemahkan kemampuan Rusia untuk melakukan bisnis – membekukan aset bank dan memotong perusahaan milik negara – mereka telah berhenti memisahkan Rusia dari sistem perbankan internasional SWIFT atau menargetkan ekspor minyak dan gasnya, beberapa analis dikatakan. Dia mengatakan itu telah membantu pasar pulih. Baca lebih banyak

“Batas penderitaan ekonomi yang ‘Barat’ bersedia tanggung untuk mendukung Ukraina dan menghukum Rusia terungkap dalam waktu 24 jam sejak dimulainya serangan Rusia,” Jeffrey Haley, kepala analis pasar di OANDA, mengatakan dalam sebuah catatan.

READ  Ford menarik ribuan SUV karena mesinnya bisa terbakar

“Serangan Rusia terjadi pada saat inflasi yang sudah tinggi dan kekurangan komoditas global, dan Barat segera mundur. Proses melempar Ukraina ke bawah bus geopolitik telah dimulai. Jelas bahwa pasar merasakan hal yang sama, bahwa ini adalah yang terburuk. Untuk mendapatkan … maka, kekuatan membeli dan mencelupkan terbukti tak tertahankan. “

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS.) Itu naik 0,57% pada tengah hari, Shanghai Composite Index (.SSEC) Itu naik 0,57% dan Nikkei . Jepang (.N225) Itu naik 1,27%. Patokan Korea Selatan Kospi bertambah 1,01%, pulih dari penurunan Kamis.

Saham Hang Seng Hong Kong dan Australia turun sedikit, masing-masing 0,44% dan 0,03%, setelah awal yang solid.

Investor menemukan kembali selera mereka terhadap risiko semalam setelah beberapa kerugian awal yang tajam, dengan indeks utama AS membukukan kenaikan yang dipimpin oleh saham teknologi.

Tetapi beberapa analis khawatir reli akan segera terjadi.

“Sanksi Biden dan keengganan untuk mengirim pasukan memberikan beberapa kenyamanan. Tetapi konflik ini akan menjadi masalah yang berlarut-larut dan itu akan menambah tekanan inflasi global yang akan membuat bank sentral tetap berada di jalur pengetatan yang benar,” kata Kyle Rhoda, seorang analis di IG Pasar di Indiana. Melbourne.

“Semuanya baik-baik saja saat ini tetapi pasar dalam jangka panjang akan mengikuti tren turun,” katanya.

Harga minyak naik lagi di tengah kekhawatiran tentang gangguan pasokan, dengan minyak mentah Brent naik 2% menjadi $101,80 per barel, sementara West Texas Intermediate (WTI) AS juga naik 2,71% menjadi $95,53, meskipun kedua benchmark naik jauh dari level tertingginya.

Emas safe haven naik 0,57% menjadi $1.913 per ounce setelah mundur dari tertinggi multi-bulan di $1.973,96 yang dicapai pada hari Kamis.

READ  Bitcoin semakin kotor

Hasil pada Treasury AS 10-tahun berada di 1,95% setelah penurunan awal menjadi 1,84% pada hari Kamis, penurunan harian terbesar sejak akhir November.

Indeks dolar AS, yang mengukur mata uang AS terhadap sekeranjang mata uang utama, turun 0,23% menjadi 96,87, setelah naik pada hari Kamis ke level yang terakhir terlihat selama gelombang pertama pandemi virus corona. Rubel Rusia naik lagi dan mencapai 85,52 terhadap dolar, mundur dari rekor terendah di 89,986.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan Kamis malam bahwa tirai besi baru sedang turun di atas Eropa.

Tentara Ukraina bentrok dengan pasukan Rusia saat mereka menyerbu dari tiga sisi sementara sekitar 100.000 orang meninggalkan rumah mereka, menurut PBB, banyak dari mereka bersembunyi di ruang bawah tanah dan stasiun kereta bawah tanah untuk menghindari pengeboman. Pihak berwenang Ukraina mengatakan 137 orang tewas pada hari pertama pertempuran. Baca lebih banyak

Pada hari Kamis, Dow Jones Industrial Average (.DJI) Itu ditutup naik 92,07 poin, atau 0,28%, pada 3.3223,83, sementara Standard & Poor’s 500 (.SPX) Indeks Komposit Nasdaq naik 63,2 poin, atau 1,50%, menjadi 4.288,7 poin (kesembilanbelas) Itu menambahkan 436,10 poin, atau 3,34%, menjadi 13.473,59 poin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan Kanubria Kapoor) Diedit oleh Richard Boleyn dan Kim Coogill

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.