Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saat China menjauh dari Zero Covid, seperti apa perekonomian di tahun 2023?


Hongkong
CNN

Seperti Cina Lebih dekat dari sebelumnya untuk paparan penuh setelah tiga tahun isolasi dan reintegrasi Covid yang diberlakukan pemerintah dengan dunia, prospek ekonomi tinggi.

Beijing sumbu terakhir dari strategi “nol covid” yang agresif – yang dulu kalung panjang Bisnis – diharapkan itu Pemompaan vital Di ekonomi terbesar kedua di dunia tahun depan.

Penguncian virus Corona dan pembatasan perbatasan telah membuat China tidak sinkron dengan seluruh dunia, mengganggu rantai pasokan dan mengganggu arus perdagangan dan investasi.

Dan dengan ekonomi global yang sekarang menghadapi tantangan signifikan, termasuk kekurangan energi, pertumbuhan yang melambat, dan inflasi yang melonjak, pembukaan kembali China dapat memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan dan tepat waktu.

Tetapi proses pembukaan kembali cenderung tidak menentu dan menyakitkan, menurut para ekonom perekonomian negara Ini akan menjadi perjalanan yang bergelombang dalam beberapa bulan pertama tahun 2023.

Cina Retret properti bersejarah dan a Kemungkinan resesi global Mereka menambahkan bahwa ini dapat menyebabkan lebih banyak sakit kepala di tahun baru.

“Dalam jangka pendek, saya pikir ekonomi China lebih cenderung mengalami kekacauan daripada reli karena satu alasan sederhana: China tidak siap menghadapi Covid,” kata Bo Zhuang, analis senior sovereign di Loomis, Sales & Company, sebuah perusahaan Boston. perusahaan investasi berbasis

Selama hampir tiga tahun, China telah menganut pendekatan tanpa toleransi terhadap virus, meskipun kebijakan tersebut telah menyebabkan kerusakan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan frustrasi yang meluas. Pada tahun 2022, pertumbuhan melambat tajam Keuntungan perusahaan runtuhdan pengangguran kaum muda Naik ke level rekor.

Tengah Meningkatnya keresahan publik Dan stres keuanganTiba-tiba pemerintah berubah arah Bulan ini, dan hampir meninggalkan Zero-Covid.

READ  Indikator iklim kritis memecahkan rekor pada tahun 2021, kata PBB | krisis iklim

Sementara pelonggaran pembatasan merupakan kelegaan yang telah lama ditunggu-tunggu bagi banyak orang, hal yang tiba-tiba itu mengejutkan publik yang tidak siap dan membuat mereka sebagian besar kecewa. Mereka membela diri.

Beberapa pelanggan terlihat di sebuah pusat perbelanjaan di Suqian, Provinsi Jiangsu, China, 26 Desember 2022.

“Pada tahap awal, saya pikir pembukaan kembali dapat memicu gelombang kasus COVID yang dapat membebani sistem perawatan kesehatan, mengurangi konsumsi dan produksi dalam prosesnya,” kata Zhuang.

Memang, penyebaran infeksi yang cepat telah mendorong banyak orang di dalam rumah, mengosongkan toko dan restoran. Pabrik dan perusahaan Mereka juga terpaksa menghentikan atau memangkas produksi karena semakin banyak pekerja yang sakit.

Orang-orang mengantre untuk menerima tablet ibuprofen gratis untuk menurunkan demam di toko utama rantai farmasi nasional di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, China timur, 28 Desember 2022.

“Hidup dengan Covid akan lebih sulit dari yang dipikirkan banyak orang,” kata analis dari Capital Economics.

Mereka memperkirakan ekonomi China akan berkontraksi sebesar 0,8% pada kuartal pertama 2023, sebelum rebound pada kuartal kedua.

Pakar lain juga memperkirakan ekonomi akan pulih setelah Maret. Dalam sebuah laporan penelitian baru-baru ini, Ekonom HSBC memperkirakan kontraksi 0,5% pada kuartal pertama, tetapi pertumbuhan keseluruhan 5% untuk tahun 2023.

Pembukaan kembali China yang serampangan bukan satu-satunya faktor yang membebani perekonomian. Pada tahun 2023, para ahli akan terus mengamati bagaimana para pembuat kebijakan berusaha memperbaiki sektor real estat negara yang sedang sakit, yang menyumbang hampir 30% dari PDB.

Krisis di industri – yang dimulai pada akhir 2021 ketika beberapa pengembang terkenal Dia gagal membayar utangnya Tertunda atau terhentinya pembangunan rumah yang sebelumnya dijual di seluruh negeri. mengangkatnya Protes yang langka oleh pembeli rumah tahun ini, yang menolak membayar hipotek atas rumah yang belum selesai.

Sementara Beijing tercapai serangkaian upaya Untuk menyelamatkan sektor – termasuk pembukaan rencana 16 poin Bulan lalu untuk meredakan krisis kredit – statistik masih melukiskan gambaran yang suram.

READ  Penobatan Raja Charles III pada Mei 2023

Penjualan real estat berdasarkan nilai turun lebih dari 26% dalam 11 bulan pertama tahun ini. Investasi di sektor tersebut mengalami penurunan sebesar 9,8%.

Pada pertemuan politik besar awal bulan ini, para pemimpin senior Dia berjanji akan fokus pada peningkatan ekonomi Di tahun depan, menandakan bahwa mereka akan memperkenalkan langkah-langkah baru yang memperbaiki situasi keuangan sektor real estat dan meningkatkan kepercayaan pasar.

“Langkah-langkah yang diumumkan sejauh ini tidak cukup untuk mencapai perubahan haluan, tetapi para pembuat kebijakan telah mengindikasikan bahwa lebih banyak dukungan sedang dalam perjalanan,” kata analis Capital Economics.

“Ini seharusnya cukup meyakinkan pembeli rumah untuk meningkatkan penjualan mungkin sebelum pertengahan tahun depan.”

Kemungkinan resesi global Ini adalah perhatian utama lain yang akan membentuk lanskap ekonomi China pada tahun 2023.

Perdagangan dulu Didukung Sebagian besar pertumbuhan ekonomi China awal tahun ini, karena ekspor didorong oleh harga barang-barang negara yang lebih tinggi dan mata uang yang lebih lemah.

Namun dalam beberapa bulan terakhir, sektor perdagangan — yang menyumbang sekitar seperlima dari PDB China dan menyediakan 180 juta pekerjaan — mulai menunjukkan keretakan dari perlambatan ekonomi global.

Bulan lalu, pengiriman keluar China menyusut 8,7% dari tahun sebelumnya, jauh lebih buruk dari penurunan 0,3% di bulan Oktober. Itu adalah kinerja terburuk sejak Februari 2020, ketika ekonomi China Hampir menemui jalan buntu di tengah wabah koronavirus awal.

Negara-negara di seluruh dunia sedang menghadapi resesi karena pembuat kebijakan terus menaikkan suku bunga untuk melawan kenaikan inflasi.

“[China’s] “Ekspor telah mencerminkan banyak ledakan era pandemi,” kata analis Capital Economics.

“Tetapi resesi global yang menjulang berarti mereka cenderung memiliki lebih banyak kerugian selama beberapa kuartal berikutnya.”

READ  Orang Italia diperkirakan akan memilih pemerintahan sayap kanan yang dipimpin oleh Meloni