Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilihan Sierra Leone: Julius Maada Bio terpilih kembali di tengah protes dari oposisi

Pemilihan Sierra Leone: Julius Maada Bio terpilih kembali di tengah protes dari oposisi

keterangan foto,

Julius Maada Bio, pensiunan tentara, terpilih pertama kali pada 2018

Petahana Julius Maada Bio dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden Sierra Leone, tetapi penghitungan tersebut ditentang oleh oposisi.

Angka resmi memberi Tn. Pugh 56% suara. Saingan utamanya, Samura Kamara, berada di peringkat jauh di belakang dengan 41%.

Setelah mengumumkan hasil gelombang pertama pada hari Senin, Dr Camara menyebut temuan itu sebagai “perampokan siang hari”.

Pemantau pemilu internasional menyoroti masalah transparansi dalam proses penghitungan.

Pemilihan berlangsung pada hari Sabtu di tengah ketegangan, tetapi Presiden Bio meminta warga Sierra Leone untuk “menjaga perdamaian”.

Mantan prajurit berusia 59 tahun itu dijadwalkan akan dilantik untuk masa jabatan kedua dan terakhirnya dalam waktu dekat.

Pensiunan brigadir jenderal mengambil bagian dalam kudeta militer selama perang saudara negara itu pada tahun 1992, hanya untuk menggulingkan junta militer itu sendiri pada tahun 1996 dan membuka jalan bagi pemilihan bebas tahun itu.

Adegan perayaan dilaporkan di ibukota, Freetown, di mana pendukung Mr Bio mengibarkan benderanya dan berbaris melalui jalan-jalan kota yang lembab.

Persaingannya dengan Dr Camara, 72, merupakan pengulangan dari pemilu 2018 yang diperebutkan dengan ketat, yang berlanjut ke putaran kedua.

Kali ini, Dr Kamara yang merupakan kandidat Kongres Rakyat Seluruh (APC) menuduh bahwa agen pemilihannya tidak diizinkan untuk memeriksa penghitungan suara.

Menjelang pemungutan suara, APC mengajukan pengaduan ke Komisi Pemilihan Umum. Namun, panitia bersikeras memiliki mekanisme untuk memastikan pemungutan suara yang adil.

Pemilihan presiden, parlemen, dan lokal terjadi pada akhir kampanye yang dirusak oleh beberapa insiden kekerasan.

Partai tersebut mengatakan salah satu pendukungnya tewas ketika pasukan keamanan berusaha membubarkan massa di markasnya di Freetown pada Minggu.

Anggota partai Tuan Bio, Partai Rakyat Sierra Leone, mengatakan bahwa mereka diserang oleh lawan mereka selama kampanye pemilihan.

Kampanye berlangsung dengan latar belakang ekonomi yang bermasalah, meningkatnya biaya hidup, dan kekhawatiran tentang persatuan nasional.

Tuan Pugh, yang menyalahkan masalah negara pada faktor eksternal seperti pandemi virus corona dan perang di Ukraina, kini memiliki tugas untuk menyelesaikannya.

Pemilihan ini adalah yang kelima sejak perang saudara 11 tahun di Sierra Leone secara resmi berakhir pada tahun 2002. Itu adalah konflik yang sangat brutal, dengan 50.000 orang terbunuh dan ribuan orang diperkirakan lengan dan anggota tubuhnya diamputasi.

Namun sejak saat itu, negara tersebut memiliki tradisi pemilu yang damai, bebas, dan kredibel, menurut Marcela Samba-Sisaye, presiden Organisasi Pemantau Pemilu Nasional non-pemerintah.