November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia mengumumkan pengurangan lebih dalam aliran gas alam ke Jerman

Rusia mengumumkan pengurangan lebih dalam aliran gas alam ke Jerman

Gazprom, monopoli gas milik negara Rusia, mengatakan pada hari Senin akan mengurangi jumlah gas alam yang dikirim ke Jerman melalui pipa Nord Stream 1, kurang dari Seminggu setelah itu melanjutkan aliran terbatas Setelah menghentikan pemeliharaan tahunan.

Aliran telah dikurangi hingga 40 persen dari kapasitas, tetapi Gazprom mengatakan Ini akan menekannya hingga 20 persen mulai Rabu, mengutip masalah dengan salah satu turbin kuatnya yang dibuat oleh Siemens Energy Jerman. Turbin membangun tekanan di dalam pipa untuk mengisi gas jarak jauh.

Pada pertengahan Juni, Rusia mulai mengurangi jumlah gas yang dikirim melalui pipa bawah laut sepanjang 760 mil, menyalahkan turbin yang hilang yang telah dikirim ke Kanada untuk diperbaiki.

Pada hari Senin, Gazprom Dia berkata Di akun media sosialnya, dia mengatakan dia “mematikan mesin turbin gas Siemens lainnya”.

Kementerian Ekonomi Jerman telah lama menolak argumen Gazprom bahwa turbin yang rusak harus disalahkan atas pembatasan aliran gas, dengan mengatakan bahwa pemotongan itu adalah cara lain bagi Rusia untuk menghukum Eropa karena menentang perang di Ukraina.

Pemerintah Berlin menentang pengurangan terbaru yang diharapkan dari Gazprom.

“Berdasarkan informasi kami, tidak ada alasan teknis untuk mengurangi pengiriman,” kata Kementerian Ekonomi Jerman dalam sebuah pernyataan menyusul pengumuman Gazprom.

Pengamat mengatakan langkah itu mengejutkan tekad Presiden Vladimir Putin untuk menggunakan ekspor energi Rusia sebagai tongkat untuk menghukum dan memecah belah para pemimpin Eropa. melonggarkan atau mengencangkan keran Apa yang cocok untuknya dan tujuan militernya di Ukraina.

“Pengumuman Gazprom seharusnya tidak mengejutkan,” kata Simon Tagliabitra, rekan senior di Bruegel, sebuah think tank yang berbasis di Brussels. “Rusia memainkan permainan strategis di sini. Volatilitas arus yang sudah rendah lebih baik daripada pemotongan penuh karena itu memanipulasi pasar dan meningkatkan pengaruh geopolitik.”

READ  Putin menghadapi protes jalanan selama kunjungannya ke Armenia

Para menteri energi Uni Eropa bertemu di Brussel pada hari Selasa untuk membahas proposal untuk menjadikan warga negara dan bisnis di blok 27-anggota sebagai penyedia energi. Tetapi perpecahan telah muncul karena negara-negara yang tidak terlalu bergantung pada gas Rusia, seperti Yunani dan Spanyol, membenci gagasan perlunya mengurangi konsumsi untuk membantu Jerman, mitra utaranya yang kaya.

Dalam pidato Senin malamnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut krisis yang sedang berlangsung sebagai “perang gas terbuka” melawan Eropa yang “bersatu”, perang yang sengaja diatur oleh Moskow. “Ini hanya bentuk-bentuk terorisme yang berbeda,” katanya.

Sebelum invasi Rusia ke Ukraina, Jerman mengandalkan Rusia untuk menyediakan 55 persen dari total kebutuhan gas alamnya. Ini telah memotong bagian itu menjadi 30 persen selama empat bulan terakhir, tetapi berusaha untuk menghemat bahan bakar yang cukup untuk memastikan memiliki cukup toko untuk mengalahkan musim dingin.

Beberapa jam sebelum Gazprom mengumumkan pemotongan baru, kepala regulator jaringan Jerman, Klaus Muller, mengatakan fasilitas penyimpanan negara itu telah mencapai 65,9 persen dari kapasitas dan oleh karena itu “akhirnya kembali ke jalurnya”. Targetnya adalah memiliki penyimpanan 75 persen penuh pada awal September.

Tagliabitra mengatakan pengumuman Gazprom seharusnya menjelaskan kepada semua anggota UE betapa pentingnya bertindak cepat dan tegas untuk mulai menyediakan gas. “Anda tidak bisa menunda mengambil tindakan lebih lama lagi.”