Februari 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan mengatakan Angkatan Laut AS telah terkena kampanye peretasan China

Laporan mengatakan Angkatan Laut AS telah terkena kampanye peretasan China

(Bloomberg) – Dugaan kampanye oleh peretas yang disponsori negara China pada target di Amerika Serikat dan Guam telah menimbulkan kekhawatiran bahwa Beijing sedang bersiap untuk mengganggu komunikasi di Pasifik jika terjadi konflik.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg

Kampanye peretasan pertama kali diidentifikasi oleh Microsoft pada hari Rabu dan dengan cepat dikonfirmasi oleh otoritas di AS, Inggris, dan negara sekutu lainnya. Microsoft mengatakan kelompok peretas, yang disebut Volt Typhoon, melanggar organisasi pemerintah, telekomunikasi, manufaktur, dan teknologi informasi di Amerika Serikat dan Guam, sebuah pos militer penting di Pasifik barat.

Sementara identitas sebagian besar korban peretasan masih belum diketahui, Sekretaris Angkatan Laut AS Carlos del Toro mengatakan kepada CNBC pada hari Kamis bahwa Angkatan Laut telah terpengaruh oleh peretasan tersebut. Tingkat pelanggaran tidak segera diketahui. Seorang juru bicara Angkatan Laut AS menolak untuk “membahas keadaan jaringan kami”.

Sementara itu, Rob Joyce, direktur cybersecurity di National Security Agency, mengatakan kepada CNN pada hari Kamis bahwa peretas China masih memiliki akses ke jaringan sensitif AS yang mereka targetkan. Joyce mengatakan intrusi menonjol karena “lingkup dan skala” mereka yang kurang ajar.

Perwakilan NSA menolak berkomentar dan malah merujuk pada pernyataan NSA dan agensi AS lainnya terkait grup peretas China.

Microsoft mengatakan memiliki “kepercayaan sedang” dalam pelanggaran tersebut, dalam persiapan untuk membatalkan komunikasi jika terjadi krisis di masa depan. Pengungkapan perusahaan itu terjadi di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa China dapat mengambil tindakan militer untuk menegakkan klaimnya atas pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri.

John Darby, direktur operasi NSA sampai pensiun setelah 39 tahun di agen mata-mata pada bulan Agustus, mengatakan operasi itu cocok dengan metode peretasan jaringan yang dikenal dengan menempatkan mereka di ujungnya daripada pada apa yang disebutnya “mata banteng”. ” tetap tidak terdeteksi selama bertahun-tahun.

READ  Xi Jinping bersumpah untuk menentang kemerdekaan Taiwan dalam pidato penutup di hadapan parlemen Tiongkok | Xi Jinping

“Hal yang menarik adalah mereka masuk dari router rumah sampai ke infrastruktur Angkatan Laut AS,” kata Darby, yang tidak mengetahui secara spesifik kasus khusus ini.

“Hal yang menakutkan adalah mereka kemudian dapat meluncurkan serangan yang mengganggu atau merusak ketika ada yang menabrak baling-baling,” katanya. “Jika mereka berada di jaringan ini, mereka dapat mendatangkan malapetaka. Anda harus mengidentifikasi dan mengomunikasikan kerentanan yang memungkinkan mereka mengakses jaringan ini dan menghilangkannya.”

NSA, bersama dengan badan intelijen dari Inggris, Australia, Selandia Baru, dan Kanada, juga membagikan lebih banyak rincian tentang para peretas. Negara-negara ini adalah bagian dari aliansi intelijen besar, yang mencakup berbagi informasi keamanan siber, yang dikenal sebagai Lima Mata.

China membantah tuduhan peretasan tersebut.

“Kami telah mencatat laporan yang sangat tidak profesional ini – rangkaian bukti yang terputus-putus,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Mao Ning. Jelas bahwa ini adalah kampanye disinformasi massal yang diluncurkan oleh Amerika Serikat melalui Five Eyes untuk melayani agenda geopolitiknya. Diketahui secara luas bahwa The Five Eyes adalah asosiasi intelijen terbesar di dunia, dan NSA adalah grup peretasan terbesar di dunia.

Amerika Serikat sebelumnya menuduh peretas Tiongkok melakukan spionase dan pencurian kekayaan intelektual, termasuk pelanggaran data Kantor Manajemen Personalia pada 2015 dan peretasan Equifax pada 2017. Pada 2014, panel Senat menemukan bahwa peretas pemerintah Tiongkok mengakses data tersebut. Dari kontraktor militer termasuk maskapai penerbangan dan perusahaan teknologi.

Tidak jelas mengapa Microsoft, Amerika Serikat, dan sekutunya memutuskan untuk menyoroti grup peretasan minggu ini. Salah satu alasannya mungkin karena perusahaan swasta diberi kesempatan lebih dulu untuk mempertahankan grup ini dari peretas China jauh sebelum kemungkinan konflik dengan China terkait Taiwan, kata John Hultquist, analis senior di Mandiant Intelligence, anak perusahaan Google.

READ  Perdana Menteri Spanyol mengatakan Eropa dapat belajar dari Undang-Undang Biden untuk menurunkan inflasi

Tanggung jawab untuk melindungi infrastruktur penting dari serangan siber yang berbahaya dan mengganggu jatuh pada sektor swasta. “Mereka harus mempertahankan jaringan ini,” kata Hultquist. Itulah mengapa sangat penting agar kecerdasan ini sampai ke tangan mereka. Jika tidak, itu praktis tidak berguna.”

Detail tentang dugaan serangan memberikan wawasan langka tentang potensi upaya sabotase oleh peretas Tiongkok, yang lebih dikenal karena pencurian kekayaan intelektual dan kemampuan spionase. Sebaliknya, serangan Rusia terhadap infrastruktur penting, termasuk peretasan ke jaringan listrik Ukraina, telah didokumentasikan dengan baik oleh pakar keamanan siber.

“Organisasi ini sudah ada sejak lama,” kata Dakota Carey, konsultan Krebs Stamos Group, menggambarkan grup peretasan tersebut. “Ketika mereka melewati batas untuk mendapatkan sesuatu yang bernilai operasional militer, saat itulah hal itu berubah.”

— dengan bantuan Margie Murphy.

(Pembaruan dengan informasi tambahan di seluruh. Versi sebelumnya dari cerita ini mengoreksi salah eja.)

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg Businessweek

© 2023 Bloomberg LP