November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

PM Moldova mengatakan Rusia 'sangat prihatin' tentang kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina

PM Moldova mengatakan Rusia ‘sangat prihatin’ tentang kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina

Penangguhan

Moldova “sangat prihatin” dengan kemungkinan invasi Rusia saat pasukan Rusia bersiap untuk meningkatkan serangan di Ukraina timur dan selatan, dekat perbatasan dengan negara kecil berpenduduk 2,5 juta orang itu.

Perdana Menteri Moldova, Natalia Gavrilita, mengatakan kemungkinan bahwa negaranya akan menjadi negara berikutnya yang akan diserang atas perintah Presiden Rusia Vladimir Putin “adalah skenario hipotetis saat ini”.

“Tetapi jika operasi militer bergerak lebih jauh di bagian barat daya Ukraina dan menuju Odessa, maka tentu saja kami sangat prihatin,” katanya dalam sebuah wawancara pada hari Minggu dengan CNN.

Apa itu Transnistria, dan apakah Rusia akan maju ke Moldova?

Moldova, yang tetap netral secara militer, memisahkan diri dari Uni Soviet dan memperoleh kemerdekaan pada tahun 1991. Secara terbuka mengutuk invasi Putin ke Ukraina dan ratusan ribu pengungsi. lari kesana melintasi perbatasan.

“Kami harus segera menangani gelombang besar pengungsi,” kata Gavrilita, seraya menambahkan bahwa jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk Moldova siap menerima lebih banyak pengungsi.

Rusia mengendalikan pasokan energi Moldova, yang dianggap sebagai salah satu yang termiskin di dunia, dan negara itu telah lama menyatakan keprihatinan tentang langkah Rusia selanjutnya dalam konflik tersebut. Perang tetangga Putin menimbulkan tantangan langsung terbesar ke Moldova hingga saat ini, seperti Washington Post tersebut awal tahun ini.

Gavrilita mengatakan Moldova setelah Ukraina adalah yang paling terpukul secara ekonomi sejak invasi Rusia, mengutip inflasi yang tinggi.

Moldova diberikan status kandidat Uni Eropa bersama dengan Ukraina bulan lalu.

Kedua negara harus lulus proses panjang Mereka menjadi anggota dan diharapkan memenuhi kriteria tertentu.

READ  Biden belum menelepon Netanyahu setelah memenangkan pemilihan, meskipun ada seruan untuk saingannya, presiden Palestina

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan langkah untuk memberikan status kandidat mendukung Ukraina dan Moldova “dalam menghadapi agresi Rusia” di pihak Uni Eropa dan mengirim sinyal kuat kepada Putin.

Para pemimpin UE menjadikan Ukraina dan Moldova kandidat untuk keanggotaan

Pada bulan April, seorang komandan militer Rusia menyarankan agar Moskow berusaha membuat koridor melalui Ukraina selatan ke Transnistria, Sebuah republik yang memisahkan diri di Moldova timur. Menyusul pernyataan ini, Moldova memanggil duta besar Rusia untuk menyatakan “keprihatinan yang mendalam”.

Gavrilita menyatakan keprihatinan pada hari Minggu bahwa pasukan Rusia berada “di wilayah wilayah Transnistria yang memisahkan diri,” dan memperingatkan bahwa negara-negara lain harus khawatir tentang ambisi Putin.

“Jika suatu negara dapat memulai perang pencaplokan tanpa memperhatikan hukum internasional, maka dalam hal itu, tidak ada yang aman,” kata perdana menteri, yang mulai menjabat pada Agustus tahun lalu. “Saya pikir banyak negara yang khawatir.”

Gavrilita menambahkan bahwa Moldova melakukan “segalanya untuk menjaga perdamaian dan stabilitas dan untuk memastikan bahwa pertempuran tidak meningkat.”