Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia mengintensifkan pembalasan ekonominya dengan menawarkan untuk membeli kembali Eurobonds untuk rubel

Rusia mengintensifkan pembalasan ekonominya dengan menawarkan untuk membeli kembali Eurobonds untuk rubel

Sebuah gambar menunjukkan koin rubel Rusia dalam ilustrasi ini diambil pada 26 Oktober 2018. Foto itu diambil pada 26 Oktober 2018. REUTERS/Maxim Shemetov

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Tawaran untuk membayar euro dalam rubel menghidupkan kembali ketakutan akan gagal bayar
  • Moskow tidak mengatakan apakah pemegang obligasi harus mengambil rubel
  • Rusia telah menuntut pembayaran gas dalam rubel
  • Tindakan dapat membantu penduduk setempat menghadapi pembatasan pembayaran dolar

LONDON (Reuters) – Rusia pada Selasa menanggapi apa yang disebutnya “perang ekonomi” dengan Barat dengan menawarkan untuk membeli kembali obligasi internasional senilai $2 miliar yang jatuh tempo bulan depan dalam rubel, bukan dolar.

Tawaran Kementerian Keuangan untuk obligasi internasional yang jatuh tempo pada 4 April, pembayaran utang terbesar Rusia tahun ini, mengikuti langkah-langkah Barat untuk memperketat sanksi terhadap negara itu atas invasinya ke Ukraina dan pembekuan pendanaan internasional Moskow.

Moskow, yang menggambarkan tindakannya di Ukraina sebagai “operasi militer khusus”, mengatakan tindakan Barat sama dengan “perang ekonomi”. Sebagai tanggapan, telah meminta perusahaan asing untuk membayar gas Rusia dalam rubel daripada dolar atau euro. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tidak segera jelas apakah pemegang obligasi akan dipaksa untuk menerima rubel jika mereka menolak tawaran tersebut, sebuah langkah yang akan melanggar persyaratan obligasi dan sekali lagi akan meningkatkan kemungkinan gagal bayar pertama Rusia pada kedaulatan eksternal dalam satu abad.

Kreditur mengatakan tujuannya mungkin untuk membantu pemegang Rusia yang sekarang menghadapi pembatasan dalam menerima pembayaran dolar.

“Ini adalah penawaran tender dan bukan keputusan akhir bahwa obligasi ini akan dibayar dalam rubel. Mungkin pihak berwenang Rusia ingin mengukur kesediaan investor untuk menerima pembayaran dalam rubel?” kata analis kredit Seaport Global Himanshu Purwal.

READ  Pekerja Amazon di NYC menolak serikat pekerja sebagai cerminan kekayaan

Tim Ash dari BlueBay Asset Management, yang bukan pemegang obligasi, mengatakan langkah itu adalah bagian dari pertempuran bank sentral dan kementerian keuangan Rusia “untuk mencegah default dan menstabilkan pasar dan rubel”.

Ash mengatakan Kantor Pengawasan Aset Asing AS (OFAC), yang memberlakukan sanksi AS, “harus memperjelas” bahwa mereka tidak akan memperpanjang batas waktu 25 Mei bagi individu atau entitas AS untuk menerima pembayaran obligasi negara Rusia.

Kementerian Keuangan Rusia mengatakan dalam pernyataannya pada hari Selasa bahwa pemegang obligasi harus mengajukan aplikasi untuk menjual kepemilikan mereka ke National Settlement Deposit antara 1300 GMT pada 29 Maret dan 1400 GMT pada 30 Maret.

Pembayaran Aman

Ia menambahkan bahwa Eurobonds akan dibeli dengan harga yang sama dengan 100% dari nilai nominalnya.

Seorang manajer dana mengatakan tawaran kementerian mungkin dirancang untuk membantu investor Rusia mengamankan pembayaran karena Euroclear, sistem penyelesaian internasional, memblokir pembayaran dalam dolar ke sistem kliring Rusia.

kata Kan Nazli, manajer portofolio di Neuberger Berman, yang baru-baru ini mengurangi eksposur terhadap utang negara Rusia.

Nazli, yang mengatakan dia belum pernah melihat pembelian kembali yang mengubah mata uang pembayaran, menambahkan bahwa investor asing tidak mungkin tertarik mengingat rubel “bukan lagi mata uang yang dapat dikonversi.”

Rubel awalnya runtuh setelah disetujui oleh Barat, dan telah jatuh sebanyak 40% nilainya terhadap dolar sejak awal 2022. Rubel telah pulih dan diperdagangkan sekitar 10% lebih rendah di Moskow pada hari Selasa.

Kementerian Keuangan tidak memberikan perincian pemegang Eurobond asing dan Rusia untuk tahun 2022. Kementerian Keuangan tidak menanggapi permintaan tentang berapa banyak utang $ 2 miliar yang ingin dibeli kembali atau apa yang akan terjadi jika investor menolak tawaran tersebut.

READ  Saham berjangka naik karena investor mengamati hasil jangka menengah menunggu data inflasi

JP Morgan mengatakan obligasi tersebut memiliki masa tenggang 30 hari dan tidak ada ketentuan untuk pembayaran dalam mata uang alternatif.

Menurut database Refinitiv eMAXX, yang menganalisis pengajuan publik, manajer aset utama seperti Brandywine, Axa, Morgan Stanley Investment Management dan BlackRock baru-baru ini di antara pemegang obligasi yang jatuh tempo pada 4 April.

Kementerian Keuangan mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa pihaknya telah membayar penuh kupon $102 juta untuk obligasi euro Rusia yang jatuh tempo pada tahun 2035, pembayaran ketiga sejak sanksi Barat yang telah menimbulkan pertanyaan tentang kemampuan Moskow untuk membayar utang mata uang asingnya.

Pelunasan utang negara Rusia sejauh ini telah berlalu, untuk menghindari default, meskipun sanksi telah membekukan sebagian besar cadangan devisa Moskow yang sangat besar. Pejabat Rusia telah mengatakan bahwa setiap masalah pembayaran yang mengarah ke deklarasi resmi default akan menjadi default buatan.

Pembayaran Rusia berikutnya akan dilakukan pada tanggal 31 Maret, saat pembayaran sebesar $447 juta jatuh tempo. Pada tanggal 4 April, ia juga harus membayar $84 juta dalam kupon $2.042 untuk obligasi dolar negara. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Reuters. Ditulis oleh Edmund Blair. Diedit oleh Alexander Smith dan Carmel Kremens

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.