November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia mengatakan menarik diri dari Kherson: Pembaruan Langsung Ukraina

Rusia mengatakan menarik diri dari Kherson: Pembaruan Langsung Ukraina

diatribusikan padanya…Andrey Borodulin/AFP – Getty Images

Menteri pertahanan Rusia mengumumkan di televisi pada hari Rabu bahwa ia telah memerintahkan penarikan pasukan Rusia dari kota Kherson selatan yang penting secara strategis, dalam kemungkinan pukulan terhadap upaya perang Presiden Vladimir Putin. Namun para pejabat Ukraina telah menyatakan keraguan bahwa Rusia akan mundur sepenuhnya.

Pernyataan Sergei K. Shoigu, menteri pertahanan Rusia, dalam pertemuan yang disiarkan televisi dengan perwira senior militer, muncul setelah Jenderal Sergei Surovkin, komandan pasukan Rusia di Ukraina, mengatakan kepada Shoigu bahwa keputusan itu “sulit” tetapi penarikan itu akan “melestarikan kehidupan.” Prajurit dan kesiapan tempur pasukan.

Berdiri di depan podium dan mencatat pergerakan pasukan di peta Ukraina yang tidak mencolok, Jenderal Sorovukin mengutip pemboman tanpa henti Ukraina, kesulitan dalam mempertahankan titik persimpangan dan potensi banjir di daerah itu sebagai alasan utama penarikan.

“Dengan kondisi ini, kota Kherson dan pemukiman tetangganya tidak dapat dilengkapi sepenuhnya,” katanya. Dia menambahkan: “Setelah penilaian menyeluruh dari situasi saat ini, saya memperkenalkan pertahanan di sepanjang tepi kiri Sungai Dnipro.”

“Lanjutkan dengan penarikan pasukan dan ambil semua tindakan untuk memastikan pemindahan pasukan, senjata, dan peralatan yang aman ke tepi lain Sungai Dnipro,” jawab Shoigu.

Ukraina telah memperingatkan bahwa Rusia mungkin mencoba berpura-pura mundur dengan harapan menarik Ukraina ke dalam pertempuran di kota-kota. Tentara melacak tanda-tanda penarikan Rusia hingga Rabu tetapi tidak yakin bahwa tentara Rusia bermaksud untuk sepenuhnya menarik diri dari kota Kherson dan dari jembatan Rusia di sekitarnya di tepi barat Sungai Dnipro, menurut Roman Kostenko, seorang tentara kolonel. Ketua Komite Pertahanan dan Intelijen Verkhovna Rada.

READ  Pembaruan terbaru Badai Ian: Badai Tropis mendapatkan kembali kekuatannya sebagai badai Kategori 1 saat mendekati Carolina Selatan

“Kami memiliki tanda-tanda bahwa mereka akan mundur,” kata Kolonel Kostenko dalam sebuah wawancara telepon. Mereka meledakkan jembatan yang memungkinkan pasukan kita maju. Kami melihat mereka meninggalkan pusat populasi, tetapi di beberapa tempat mereka meninggalkan tentara untuk menutupi pergerakan mereka.”

Dia mengatakan bahwa badan intelijen Ukraina sedang menilai langkah Rusia, dan menyarankan bahwa pengumuman Rusia mungkin disinformasi.

“Kami mengawasi,” kata Kolonel Kostenko.

Mikhailo Podolak, penasihat utama Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, lebih berhati-hati dan mengatakan negara itu tidak bergantung pada “data televisi palsu” dari Rusia. “Tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata,” tulis di Twitter. “Kami tidak melihat tanda-tanda bahwa Rusia akan meninggalkan Kherson tanpa perlawanan.”

dia juga Reuters: “Sampai bendera Ukraina berkibar di atas Kherson, tidak masuk akal untuk membicarakan penarikan Rusia.”

Kekhawatiran mendalam tentang penarikan yang diumumkan diliputi oleh laporan dari blogger militer Rusia yang berpengaruh sepanjang hari Rabu. “Keputusan itu mengejutkan bagi ribuan dan jutaan orang yang berjuang untuk Rusia, mati untuk Rusia, percaya pada Rusia dan berbagi keyakinan dengan dunia Rusia,” tulis blogger berpengaruh Yuri Kotionok.

Penarikan dari Kherson akan menjadi kemenangan besar bagi Ukraina, yang telah lama berusaha untuk merebutnya kembali dan mendorong pasukan Rusia dari tepi barat Sungai Dnipro. Ini adalah satu-satunya ibu kota regional yang jatuh ke tangan pasukan Rusia sejak invasi mereka pada Februari, dan penarikan itu juga akan menjadi kekalahan memalukan bagi Putin, yang Pejabat intelijen Barat mengatakan Dia telah menolak permintaan sebelumnya dari komandan untuk mengizinkan mereka mundur.

Pelabuhan penting di Laut Hitam, Kherson jatuh di bawah kendali Rusia Kurang dari seminggu setelah invasi. Kota pembuatan kapal sekitar 340 mil dari ibukota Ukraina adalah simpul penting untuk akses ke Laut Hitam dan pintu gerbang ke Krimea. Wilayah Kherson juga merupakan salah satu dari empat wilayah yang dianeksasi secara ilegal oleh Putin pada akhir September.

READ  Pelosi berjanji solidaritas dengan Taiwan saat China melakukan latihan militer dan menghembuskan kemarahan

Kolonel Kostenko mengatakan bahwa pada Rabu malam, tentara Ukraina telah memasuki beberapa desa yang berada di bawah kendali Rusia sebelum penarikan pasukan Rusia pada hari sebelumnya. Dia mengatakan informan tentara Ukraina juga melaporkan kepergian tentara Rusia dari kota-kota dan desa-desa yang jauh dari garis depan.

“Mereka pergi selangkah demi selangkah,” katanya, menggerakkan senjata berat terlebih dahulu sambil meninggalkan barisan belakang infanteri untuk menutupi retret. Dia mengatakan tidak jelas apakah pasukan Rusia masih beroperasi di posisi pertahanan yang baru dibentengi di sekitar Kherson. “Kami tidak tahu seberapa jauh kami akan bergerak besok,” katanya tentang kemajuan tentara Ukraina di daerah-daerah yang ditinggalkan oleh Rusia.