November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pakistan mengatakan banjir yang mengerikan memperkuat kebutuhan akan kompensasi

Pakistan mengatakan banjir yang mengerikan memperkuat kebutuhan akan kompensasi

Sharm El Sheikh, Mesir – Menteri luar negeri Pakistan mengatakan bencana banjir yang menggenangi sepertiga negara itu awal tahun ini menggarisbawahi perlunya negara-negara kaya untuk memberikan kompensasi, Masalah yang sangat kontroversial yang menjadi pusat perhatian pada konferensi iklim PBB terkemuka.

Pertimbangkan kompensasi, atau pembiayaan “kerugian dan kerusakan” Masalah mendasar keadilan iklim. Isu panas tersebut membuat sejarah pada hari Minggu pada pembukaan KTT iklim COP27 dengan secara resmi mengadopsinya dalam agenda untuk pertama kalinya.

Keputusan untuk memasukkan pembiayaan kerugian dan kerusakan sebagai item agenda, yang diusulkan oleh Pakistan, didahului 48 jam sebelum pembicaraan.

Pertemuan utusan iklim di resor Laut Merah Mesir Sharm el-Sheikh sekarang akan membahas kesepakatan tentang fasilitas pembiayaan yang akan memberi negara-negara kaya uang untuk kerugian dan kerusakan pada negara-negara yang rentan.

Ketua Parlemen Pakistan Bilawal Bhutto Zardari mengatakan kepada CNBC bahwa telah sukses bahwa pendanaan kerugian dan kerusakan akhirnya diadopsi dalam agenda COP27, menyoroti peran yang dimainkan negara-negara berkembang dalam membangun konsensus tentang masalah tersebut.

Dia sekarang berharap bahwa masyarakat internasional dapat menemukan cara untuk secara kolektif menangani pembiayaan kerugian dan kerusakan.

“Kami mengetahui secara langsung melalui bencana banjir mengerikan yang kami alami awal tahun ini, dan kami masih menghadapi konsekuensi dari itu, … peristiwa sebesar ini. [does] Kami tidak memiliki mekanisme keuangan internasional yang tersedia bagi kami untuk dapat mengatasi tragedi sebesar ini.”

Tonton wawancara lengkap CNBC dengan Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto Zardari

Hujan berbulan-bulan tanpa henti di Pakistan membanjiri petak-petak negara Asia Selatan, menggusur jutaan orang saat banjir menyapu rumah, transportasi, tanaman dan ternak. Zardari memperkirakan total kerusakan menjadi jumlah “astronomis” sebesar $30 miliar.

READ  Jackson Hole, perdagangan Hong Kong dimulai setelah peringatan topan

Zardari mengatakan Pakistan “sadar” akan lingkungan ekonomi yang sulit, mengutip dampak pandemi virus corona dan perang Rusia di Ukraina, tetapi menambahkan bahwa “ini telah menjadi tragedi ganda” bagi negara itu.

Bencana tersebut menyoroti perbedaan antara mereka yang paling terpengaruh oleh konsekuensi pemanasan global dan mereka yang memiliki Tanggung jawab historis terbesar untuk krisis iklim.

“Kami tidak dapat menyangkal bahwa kerugian dan kerusakan tidak ada. Maksud saya sepertiga dari negara saya berada di bawah air dan ini akan membuktikan sebaliknya, tetapi saya tidak ingin menganggap ini sebagai semacam kewajiban atau kompensasi,” kata Zardari, merujuk keengganan negara-negara kaya untuk bertanggung jawab atas kerugian dan kerusakan.

Dia memperingatkan bahwa ini tidak akan berhenti di Pakistan. “Negara yang terkena dampak berikutnya harus memiliki sesuatu yang tersedia sehingga mereka dapat memperbaiki kerugian dan kerusakan.”

‘Bukan agenda yang sangat konstruktif’

Negara-negara kaya telah lama menentang pembentukan dana untuk mengatasi kerugian dan kerusakan dan banyak pembuat kebijakan khawatir bahwa menerima tanggung jawab dapat menyebabkan gelombang tuntutan hukum oleh negara-negara di garis depan darurat iklim.

Utusan iklim AS John Kerry sebelumnya mengindikasikan bahwa Amerika Serikat tidak akan bersedia memberikan kompensasi kepada negara-negara atas kerugian dan kerusakan yang terjadi sebagai akibat dari darurat iklim.

Namun, dalam pelunakan posisi itu, Kerry sejak itu mengatakan bahwa Washington tidak akan “mengganggu” pembicaraan tentang kerugian dan kerusakan di COP27.

Utusan iklim AS John Kerry mengatakan Washington tidak akan “mengganggu” pembicaraan mengenai kerugian dan kerusakan di Sharm el-Sheikh.

Bloomberg | Bloomberg | Gambar Getty

Hujan berbulan-bulan tanpa henti di Pakistan telah membanjiri petak-petak di negara Asia Selatan itu.

Asif Hasan | aplikasi | Gambar Getty

Ketika ditanya apakah ada risiko bahwa melobi untuk pendanaan kerugian dan kerusakan dapat menghentikan pembicaraan di COP27, Singh menjawab: “Apa yang saya katakan dalam hal ini adalah bahwa kerugian dan kerusakan belum dibahas selama 30 tahun terakhir. dan lihat apa yang terjadi.” .

“Kehilangan dan kerusakan adalah rapor untuk kelambanan tindakan selama 30 tahun terakhir. Kehilangan dan kerusakan memberi tahu kita bahwa ada konsekuensinya sekarang,” kata Singh. “Jika kita berbicara tentang kerugian dan kerusakan pada tahun 1992, jika kita tidak mengurangi, Anda harus membayar kerugian dan kerusakan, Anda akan melakukannya dengan benar di awal.”

Keuangan adalah kunci untuk semua yang terjadi

Sementara itu, mantan pejabat iklim PBB Patricia Espinosa mengatakan kepada CNBC bahwa pendanaan iklim “adalah kunci untuk mewujudkan segalanya.”

“Ini telah terjadi selama beberapa konferensi tetapi sekarang kami memulai era implementasi, ini adalah area yang akan membuat perbedaan.”

Pakistan berjuang setelah banjir bersejarah

Espinosa mengatakan dia sangat prihatin tentang fakta bahwa janji negara-negara kaya sebesar $100 miliar dalam pendanaan iklim pada tahun 2009 untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah mengurangi dan beradaptasi dengan keadaan darurat iklim belum terpenuhi.

“Ini adalah inti dari jenis ketidakpercayaan yang kita lihat, jadi saya sangat prihatin tentang itu,” kata Espinosa.

“Ada kebutuhan yang sangat jelas untuk mencari uang dan saya tidak melihatnya. Namun, apa yang saya harapkan akan terjadi adalah kita benar-benar dapat memulai pembicaraan yang serius dan terinformasi tentang pembiayaan kerugian dan kerusakan,” tambahnya.