Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia meminta Ukraina untuk menjatuhkan senjatanya dalam Pertempuran Severodonetsk

Rusia meminta Ukraina untuk menjatuhkan senjatanya dalam Pertempuran Severodonetsk

  • Pusat kota Severodonetsk untuk memperjuangkan Ukraina timur
  • Ratusan orang terjebak di pabrik kimia Azot di Severodonetsk
  • Para menteri pertahanan NATO dijadwalkan untuk membahas bantuan militer ke Ukraina

Kyiv (Reuters) – Rusia mengatakan kepada pasukan Ukraina yang bersembunyi di sebuah pabrik kimia di kota Severodonetsk yang terkepung untuk meletakkan senjata mereka pada Rabu pagi, menekan keuntungan mereka dalam pertempuran untuk Ukraina timur.

Ukraina menyerukan peningkatan senjata berat Barat setelah Rusia telah mengalokasikan sebagian besar senjatanya ke wilayah Donbass timur, sebuah topik yang diperkirakan akan menonjol pada pertemuan para menteri pertahanan NATO pada hari Rabu di Brussels.

Ukraina mengatakan lebih dari 500 warga sipil dan tentara terjebak di dalam pabrik kimia Azot, di mana pasukannya telah bertahan selama berminggu-minggu dari pemboman dan serangan Rusia yang telah membuat sebagian besar Severodonetsk menjadi puing-puing.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Mikhail Mizintsev, kepala Pusat Administrasi Pertahanan Nasional Rusia, mengatakan kepada kantor berita Interfax bahwa para pejuang harus “menghentikan perlawanan bodoh mereka dan meletakkan senjata mereka” mulai pukul 8 pagi waktu Moskow (0500 GMT).

Mizintsev mengatakan warga sipil akan diizinkan keluar dari koridor kemanusiaan.

Pemboman Azot mencerminkan pengepungan pabrik baja Azovstal sebelumnya di pelabuhan selatan Mariupol, tempat ratusan pejuang dan warga sipil berlindung dari pemboman Rusia. Mereka yang berada di dalam menyerah pada pertengahan Mei dan dibawa ke tahanan Rusia.

Gubernur wilayah itu Serhiy Gaidai di Luhansk, salah satu dari dua provinsi timur yang diklaim Moskow atas nama proksi separatis, mengatakan pemboman Azot begitu kejam sehingga “orang tidak bisa lagi menoleransinya di tempat penampungan, dan kondisi psikologis mereka tegang.”

READ  Zelensky mengatakan Ukraina sekarang mengekspor energi ke Uni Eropa

“Pasukan kami menahan serangan dari tiga sisi, mempertahankan Severodonetsk dan mencegah musuh maju ke Lysechhansk,” katanya, mengacu pada kota kembar di tepi seberang Sungai Severodonetsk.

Serangan Rusia di Severodonetsk di Luhansk – sebuah kota berpenduduk hampir 100.000 orang sebelum perang – saat ini menjadi titik fokus dari apa yang disebut Pertempuran Donbass.

Kyiv mengatakan antara 100 dan 200 tentaranya tewas setiap hari dan ratusan lainnya terluka.

Ukraina masih berusaha untuk mengevakuasi warga sipil setelah pasukan Rusia menghancurkan jembatan terakhir antara Severodonetsk dan Lysechhansk yang dikuasai Ukraina.

Pasukan Rusia membombardir Lysichansk, yang terletak di dataran tinggi di tepi barat Sungai Seversky Donets.

Hal-hal telah berubah beberapa kali selama beberapa minggu terakhir, dan pejabat Ukraina telah memberikan sedikit indikasi bahwa mereka akan mundur.

Tetapi dengan semua jembatan yang menuju dari Sievierodonetsk sekarang hancur, pasukan Ukraina berisiko dikepung.

“Kita harus kuat… semakin banyak kerugian yang ditimbulkan musuh, semakin sedikit yang dapat melanjutkan agresinya,” kata Zelensky dalam pidato Selasa malam.

‘Tidak bisa pergi’

Rusia tidak memberikan angka reguler tentang kerugiannya, tetapi negara-negara Barat mengatakan itu sangat besar karena Presiden Vladimir Putin berusaha memaksa Kyiv untuk melepaskan kendali penuh atas dua provinsi, Luhansk dan Donetsk, yang secara kolektif dikenal sebagai Donbass.

Momentum di Sievierodonetsk telah berubah beberapa kali selama beberapa minggu terakhir – Rusia telah memfokuskan senjata artileri yang luar biasa di daerah perkotaan untuk menghapus perlawanan, kemudian mengirimkan pasukan darat yang rentan terhadap serangan balik.

READ  Mengapa Donbass menjadi pusat krisis Ukraina

Di tempat lain di Donbass, Ukraina mengatakan Rusia berencana menyerang Slovenia dari utara dan di sepanjang front dekat Bakhmut di selatan.

Selama seminggu terakhir, infrastruktur penting termasuk rumah, sekolah, rumah sakit dan pasar telah diserang, kata juru bicara PBB Stephane Dujarric kepada wartawan di New York, di provinsi Donetsk.

“Ini telah membuat hidup hampir tak tertahankan bagi orang-orang yang juga menghadapi kekurangan air yang parah, kadang-kadang tidak dapat meninggalkan rumah mereka selama beberapa hari berturut-turut karena pertempuran,” kata Dujarric.

Di selatan, militer Ukraina mengatakan pihaknya meluncurkan tiga serangan udara terhadap penumpukan pasukan, depot bahan bakar dan peralatan militer di wilayah Kherson.

senjata

Para pejabat Ukraina telah memperbarui seruan mereka kepada Amerika Serikat dan sekutunya untuk mengirimkan artileri, tank, drone, dan senjata berat lainnya dan yang terbaik.

Negara-negara Barat telah menjanjikan senjata yang memenuhi standar NATO – termasuk rudal canggih AS. Tetapi pengerahan mereka membutuhkan waktu, dan Ukraina akan membutuhkan dukungan Barat yang stabil untuk transisi ke pasokan dan sistem senjata baru karena persediaan senjata dan amunisi era Soviet berkurang.

Pertemuan tersebut berlangsung pada hari Rabu di sela-sela pertemuan para Menteri Pertahanan NATO yang dipimpin oleh Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin. Ini adalah ketiga kalinya sekelompok sekitar 50 negara bertemu untuk membahas dan mengoordinasikan bantuan ke Ukraina.

Washington telah mengalokasikan sekitar $4,6 miliar dalam bantuan keamanan sejak invasi Rusia pada 24 Februari, termasuk sistem rudal jarak jauh, drone, dan artileri canggih.

Tetapi Zelensky mengatakan Ukraina tidak memiliki sistem anti-rudal yang cukup untuk melindungi kota-kotanya, menambahkan bahwa “tidak ada pembenaran untuk menunda penyediaannya.”

READ  Kepala intelijen Inggris di GCHQ mengatakan bahwa tentara Rusia menolak untuk melaksanakan perintah di Ukraina

Sementara sanksi Barat telah sangat mempengaruhi ekonomi Rusia, kekurangan minyak dan biji-bijian global telah mendorong harga energi dan komoditas. Pidato Putin pada hari Jumat di St. Petersburg International Economic Forum akan diawasi dengan ketat. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh kantor Reuters. Ditulis oleh Ramy Ayoub dan Stephen Coates. Diedit oleh Grant McCall dan Simon Cameron Moore

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.