Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah kapal tanker minyak macet di Turki setelah dimulainya tutup minyak Rusia

Sebuah kapal tanker minyak macet di Turki setelah dimulainya tutup minyak Rusia

Kemacetan lalu lintas telah terakumulasi untuk kapal tanker minyak di perairan Turki setelah kekuatan Barat memberlakukan “batas harga” yang menargetkan minyak Rusia, dan pihak berwenang di Ankara menuntut agar perusahaan asuransi berjanji bahwa setiap kapal yang berlayar di selatnya sepenuhnya ditanggung.

Di bawah sanksi Uni Eropa yang mulai berlaku pada hari Senin, kapal tanker membawa minyak mentah Rusia minyak Mereka dilarang memperoleh asuransi kelautan Barat kecuali minyak dijual di bawah batas harga G7 60 dolar per barel. Batas itu diperkenalkan untuk menjaga agar minyak tetap mengalir sambil terus menyusutkan pendapatan Moskow.

kata empat eksekutif industri minyak Turki Minta bukti asuransi baru mengingat batas harga. Seorang juru bicara Kementerian Transportasi Turki tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Rusia berjanji untuk terus mengekspor minyaknya meskipun terputus dari pasar asuransi Barat. Rusia mengatakan tidak akan berurusan dengan negara mana pun yang menganut batas tersebut.

Sekitar 19 kapal tanker minyak mentah sedang menunggu untuk menyeberangi perairan Turki pada hari Senin, menurut pialang kapal, pedagang minyak dan layanan pelacakan satelit. Kapal-kapal itu berlabuh di dekat Bosphorus dan Dardanella, dua selat yang menghubungkan pelabuhan Laut Hitam Rusia ke pasar internasional. Kapal tanker minyak pertama tiba pada 29 November dan telah menunggu selama enam hari, menurut seorang pialang kapal yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Tanker yang menunggu di dalam dan sekitar perairan Turki adalah tanda pertama bahwa pembatasan harga dapat mengganggu aliran minyak global keluar dari ekspor Rusia.

Menurut shipbrokers dan TankerTrackers.com, yang memantau pengiriman minyak global, sebagian besar minyak di kapal lepas pantai Turki berasal dari Kazakhstan. Minyak Kazakhstan mencapai pelabuhan Rusia melalui pipa dan tidak menjadi sasaran sanksi Barat.

READ  Kepala intelijen Inggris di GCHQ mengatakan bahwa tentara Rusia menolak untuk melaksanakan perintah di Ukraina

Ankara telah meminta semua kapal tanker minyak mentah yang transit melalui Selat Turki untuk menyerahkan surat dari penyedia perlindungan dan kompensasi, yang dikenal sebagai klub P&I, yang mengonfirmasi bahwa perlindungan asuransi akan tetap ada untuk menutupi insiden seperti tumpahan minyak dan tabrakan.

Tetapi International Group of Protection and Indemnity Clubs, yang mewakili 13 perusahaan asuransi bersama yang menyediakan pertanggungan sekitar 90 persen pengiriman global, mengatakan pada hari Senin bahwa permintaan Turki “jauh melebihi” informasi publik yang biasanya dibutuhkan.

Tidak mungkin bagi penyedia P&I untuk menjamin cakupan bahkan jika sanksi dilanggar, kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan dari salah satu anggotanya.

Nick Shaw, kepala eksekutif grup, mengatakan kepada Financial Times bahwa dia sedang “melakukan diskusi konstruktif dengan otoritas terkait untuk mencoba menyelesaikan situasi”.

Seorang pejabat Departemen Keuangan AS mengatakan AS “menyadari bagaimana kebijakan baru pemerintah Turki dapat mempersulit pergerakan kapal melalui Selat Turki,” dan telah “mengangkat keprihatinan ini, bersama dengan Inggris, dalam kesepakatan baru-baru ini dengan pejabat Turki.”

Rusia telah mengumpulkan apa yang disebut “Armada Bayangan” Lebih dari 100 kapal tanker mencoba menghindari pembatasan Barat atas ekspor minyak mereka, yang mungkin beroperasi baik tanpa asuransi atau dari pemasok di luar Barat.

Seorang peserta industri minyak yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bahwa perusahaan asuransi Rusia menyerahkan surat konfirmasi kepada otoritas Turki untuk mengamankan jalur melalui perairan Turki. Orang tersebut menambahkan bahwa pengirim yang memiliki asuransi dari penyedia layanan Barat yang dihentikan.

Otoritas Turki juga mengizinkan kapal tanker untuk membawa produk olahan seperti bensin dan solar, bukan minyak mentah, karena sanksi UE terhadap bahan bakar ini tidak akan berlaku hingga Februari.

READ  Turis terdampar di Machu Picchu di tengah protes Peru

Pelaporan tambahan oleh Chris Cook dan James Poletti