Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mengizinkan Ukraina untuk menyerang beberapa sasaran di Rusia dengan senjata Amerika

Biden mengizinkan Ukraina untuk menyerang beberapa sasaran di Rusia dengan senjata Amerika

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Amerika Serikat memasok senjata kepada Ukraina termasuk howitzer

Presiden AS Joe Biden telah memberikan izin kepada Ukraina untuk menggunakan senjata yang dipasok AS untuk menyerang sasaran di Rusia, tetapi hanya di dekat wilayah Kharkiv, kata para pejabat AS.

Salah satu dari mereka mengatakan kepada BBC News bahwa timnya telah diarahkan untuk memastikan bahwa Ukraina dapat menggunakan senjata AS untuk “tujuan kontra-tembakan” untuk “merespons pasukan Rusia yang menyerang atau bersiap untuk menyerang.”

Pasukan Rusia telah memperoleh keuntungan di wilayah Kharkiv dalam beberapa pekan terakhir setelah serangan mendadak di daerah dekat perbatasan dengan Rusia.

Para pejabat Ukraina mengatakan pada hari Jumat bahwa tiga orang tewas dan 16 lainnya terluka dalam pemboman Rusia terhadap sebuah bangunan tempat tinggal di pinggiran kota Kharkiv.

Pejabat AS tersebut juga mengatakan kepada BBC: “Kebijakan kami adalah melarang penggunaan sistem rudal taktis Angkatan Darat [ATACMS] Atau serangan jarak jauh di Rusia tidak berubah.”

Ketika ditanya oleh CBS, mitra BBC di AS, apakah kebijakan baru tersebut termasuk menyerang pesawat Rusia, seorang pejabat mengatakan: “Kami tidak pernah memberi tahu mereka.” [Ukraine] “Mereka tidak bisa menembak jatuh pesawat Rusia di wilayah Rusia yang datang untuk menyerang mereka.”

Saya belum mendapat komentar langsung dari Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri.

Inggris sebelumnya telah mengindikasikan bahwa mereka terbuka untuk melonggarkan pembatasan mengenai bagaimana Ukraina dapat menggunakan senjata yang disediakan oleh Barat.

Namun Washington, yang memasok sebagian besar senjata ke Ukraina, menolak melonggarkan pembatasan tersebut karena kekhawatiran akan eskalasi.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengisyaratkan perubahan ini selama kunjungannya ke Moldova pada hari Rabu.

“Setiap langkah, kami telah beradaptasi dan menyesuaikan seperlunya,” katanya.

“Dan itulah yang akan kami lakukan ke depan.”

Tampaknya pasukan Rusia baru-baru ini mengambil keuntungan dari kesempatan untuk maju lebih jauh ke wilayah Ukraina di Kharkiv, sementara Kiev menunggu lebih banyak senjata Barat tiba di garis depan.

Jumat pagi, Gubernur Wilayah Kharkiv Oleh Sinyhopov mengatakan melalui Telegram bahwa pemboman Rusia menghantam sebuah bangunan tempat tinggal berlantai lima di distrik Novopavarsky di Kharkiv, menghancurkan sebagian bangunan dan memicu kebakaran.

Dia menambahkan, setidaknya tiga orang tewas dan 16 lainnya terluka, termasuk seorang anak laki-laki berusia 12 tahun dan seorang anak perempuan berusia 12 tahun, yang dibawa ke rumah sakit.

Pejabat Ukraina tersebut menuduh pasukan Rusia menargetkan “infrastruktur sipil secara eksklusif” dan menggunakan “taktik serangan ganda,” menyerang lokasi tersebut untuk kedua kalinya setelah kedatangan paramedis dan petugas penyelamat.