Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia, Afrika Selatan, dan ‘tatanan dunia yang didesain ulang’

PRETORIA, AFRIKA SELATAN – 23 Januari 2023: Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov (kiri) bertemu dengan Menteri Luar Negeri Afrika Selatan Naledi Pandor (kanan) selama kunjungan resminya ke Pretoria.

Ihsan Hafeci/Anadolu Agency via Getty Images

Rusia dan Afrika Selatan minggu ini berjanji untuk meningkatkan hubungan bilateral dan akan memulai latihan militer bersama bulan depan, bertepatan dengan peringatan invasi Ukraina.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengunjungi Pretoria sebagai bagian dari tur Afrika, yang kedua sejak invasi, yang kabarnya juga akan membawanya ke Botswana, Angola dan Eswatini.

Analis diplomatik mengatakan kepada CNBC bahwa tur tersebut terutama merupakan penegasan bahwa Rusia “tidak terisolasi”, mengirimkan pesan bahwa meskipun ada sanksi dan upaya Barat untuk menghalaunya dari panggung dunia, aliansi strategis utama tetap ada.

Pada 24 Februari 2022, tak lama setelah invasi Ukraina, Afrika Selatan mendesak Rusia untuk segera menarik pasukannya dari Ukraina. Tapi sejak itu nadanya berubah. Itu adalah Afrika Selatan Salah satu dari 15 negara Afrika yang abstain dalam pemungutan suara PBB berikutnya Pada bulan Maret untuk mengutuk perang agresif Rusia.

Pada konferensi pers bersama dengan Lavrov pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Afrika Selatan Naledi Pandor mengatakan akan “sederhana dan kekanak-kanakan” untuk menuntut penarikan Rusia selama pertemuan mereka, dan mengisyaratkan “transfer senjata besar-besaran” yang telah terjadi sejak saat itu dari Barat. . Kekuatan untuk mendukung upaya militer Ukraina.

Pandor juga memuji “hubungan ekonomi bilateral yang berkembang” antara Pretoria dan Moskow, bersama dengan “kerja sama politik, ekonomi, sosial, pertahanan, dan keamanan”.

Dia menekankan tanggung jawab multilateral dari blok BRICS (Brasil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan) dari negara berkembang terkemuka dalam lanskap global yang terus berubah.

Afrika Selatan akan menjadi tuan rumah BRICS tahun ini, dan Kongres Nasional Afrika yang berkuasa telah menyarankan bahwa Pretoria mungkin menggunakan kepresidenan untuk mendorong penerimaan anggota baru guna memperluas kehadiran blok tersebut, menantang hegemoni negara adidaya global.

“Ketegangan geopolitik global saat ini dengan jelas menunjukkan perlunya menciptakan mekanisme kelembagaan dengan bentuk istimewa dan kepercayaan global untuk mempromosikan dan mendukung perdamaian dan keamanan global — negara-negara BRICS harus memainkan peran proaktif dalam proses yang muncul dan memastikan mereka menjadi bagian dari desain ulang global. ,” kata Pandor.

READ  Delegasi PBB mengunjungi Xinjiang, Cina, di mana polisi mengajukan rincian pelecehan terhadap Uyghur

Meskipun seruan untuk “mengakhiri perang secara damai melalui diplomasi dan negosiasi”, tidak ada kecaman langsung atas invasi tersebut.

Waktu latihan angkatan laut bersama ‘mungkin disengaja’

Afrika Selatan akan menjadi tuan rumah latihan angkatan laut bersama dengan Rusia dan China antara 17 Februari dan 27 Februari. Pandor menanggapi kekhawatiran tersebut dengan mengatakan bahwa menjadi tuan rumah operasi semacam itu dengan “teman” adalah bagian dari “jalur alami hubungan”, mengkritik gagasan bahwa hanya tertentu negara adalah mitra. diterima.

Stephen Gross, ketua Program Tata Kelola dan Diplomasi Afrika di Institut Urusan Internasional Afrika Selatan, mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa bahwa waktu latihan bersama, dijuluki “Mosi” yang berarti “asap” dalam bahasa Tswana, “akan menarik perhatian internasional.” Dia meragukan itu “bisa saja disengaja”.

“Jelas seseorang dapat memilih waktu dari hal-hal ini dan memilih waktu yang tepat pada hari peringatan, mungkin itu cara Afrika Selatan mengatakan ‘Lihat, kami adalah negara berdaulat yang merdeka dan kami akan menjalankan kebijakan luar negeri kami seperti yang kami lihat. cocok, cara yang memajukan minat kami, dan kami tidak akan diberitahu atau dihancurkan oleh siapa pun.

Gubernur bank sentral Afrika Selatan akan tetap waspada terhadap tekanan inflasi, kata gubernur

Afrika Selatan ditekan oleh mitra Barat untuk bergabung menentang invasi Ukraina, dan dengan tegas menolak untuk “diintimidasi”, dalam kata-kata Pandor, untuk memihak.

Sekretaris pers Gedung Putih Karen Jean-Pierre mengatakan pada hari Senin bahwa “Amerika Serikat memiliki kekhawatiran tentang negara mana pun … bermain dengan Rusia sementara Rusia mengobarkan perang brutal melawan Ukraina.”

Inti dari daya tarik Rusia ke banyak negara Afrika, para analis menyoroti, adalah kemampuannya untuk mempromosikan dirinya sebagai anti-imperialis, memanfaatkan ketidakpuasan rakyat terhadap negara-negara seperti AS, Inggris, dan Prancis atas sejarah penindasan Barat di benua itu.

Eleonora Tavoro, peneliti senior di Pusat Rusia, Kaukasus dan Asia Tengah di Institut Studi Politik Internasional Italia (ISPI), mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa bahwa meskipun hubungan perdagangannya kecil dengan benua Afrika dibandingkan dengan UE, Rusia memiliki bisa mendapatkan keuntungan dari persepsi “sentimen anti-imperialis” dan “sikap fanatik” dari Barat.

READ  Rishi Sunak, Benny Mordaunt dan Boris Johnson bersaing untuk posisi Perdana Menteri Inggris

Membangun sentimen ‘anti-kolonial’

Dalam pidato pembukaannya pada hari Senin, Pandor menunjuk pada dukungan Federasi Rusia 30 tahun yang lalu – saat itu sebagai bagian dari Uni Soviet – untuk gerakan anti-apartheid di Afrika Selatan yang akan membentuk basis ANC.

“Ironisnya, elemen ini dimainkan oleh Kremlin untuk membenarkan perang agresi melawan Ukraina ini,” kata Tavoro, mencatat bahwa ada kurangnya simpati di antara negara-negara Afrika terhadap Ukraina sebagai korban imperialisme.

“Saya pikir Rusia menggunakan informasi dan propaganda dengan sangat terampil untuk membangun narasi ini, tetapi narasi ini berhasil karena memang ada budaya sentimen anti-Barat yang mendalam di negara-negara seperti Afrika Selatan, dan itu berkaitan dengan sejarah mereka menjadi korban imperialisme. .”

Pengaruh Rusia yang tumbuh telah terbukti dalam beberapa pekan terakhir selama protes di Burkina Faso, di mana para demonstran mengutuk Prancis dan blok regional ECOWAS sambil mengibarkan bendera Rusia.

OUAGADOUGOU, Burkina Faso – 20 Januari 2023: Spanduk Presiden Rusia Vladimir Putin terlihat selama demonstrasi untuk mendukung Presiden Burkina Faso Kapten Ibrahim Traoré dan menuntut kepergian duta besar Prancis dan pasukan militer.

OLYMPIA DE MAISMONT/AFP melalui Getty Images

Grosse menjelaskan bahwa “tidak ada keraguan bahwa ada kebencian yang tumbuh terhadap Prancis di pengadilan sebelumnya dan bahwa Rusia tumbuh subur dalam kekacauan, dan institusinya mengisi celah dengan kemunduran Prancis.”

Dia juga mencatat bahwa operasi media sosial Rusia, bersama dengan mempromosikan pesan pro-Kremlin, juga dibangun di atas “garis kesalahan yang ada, seperti sentimen anti-Prancis atau anti-gay”, dan persaingan antar blok politik.

“Negara-negara seperti Afrika Selatan telah benar-benar percaya pada narasi Rusia bahwa itu adalah kekuatan anti-kolonial, yang mendukung orang kecil, bahwa memiliki satu negara adidaya dan memiliki negara adidaya itu adalah Amerika Serikat tidak baik untuk dunia, bahwa harus ada multipolaritas, bahwa harus ada sumber alternatif.” energi dan distribusi energi.

READ  Rishi Sunak dan Liz Truss telah menetapkan kandidat terakhir untuk menjadi Perdana Menteri Inggris berikutnya

“Ini beresonansi, beresonansi kuat dan beresonansi kuat di negara-negara yang telah terpinggirkan oleh Barat juga.”

Negara-negara Afrika bukanlah ‘arena persaingan kekuatan besar’

Baru bulan lalu, Lavrov, Menteri Luar Negeri China yang baru Chen Gang dan Menteri Keuangan AS Janet Yellen memulai tur ke Afrika, dengan Yellen akan bertemu dengan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa minggu ini.

Menteri Luar Negeri AS Anthony BlinkenPresiden Prancis Emmanuel Macron dan Kanselir Jerman Olaf Scholz juga mengunjungi benua itu tahun lalu, sementara Presiden AS Joe Biden mengadakan KTT AS-Afrika pada bulan Desember, yang dipandang sebagai upaya untuk memulihkan sebagian pengaruh Washington yang hilang atas China selama dekade terakhir. . Atau lebih.

Baik Tavoro dan Grozd menunjukkan bahwa ledakan aktivisme diplomatik tidak boleh dilihat sebagai “perebutan untuk Afrika”, karena kekuatan negosiasi benua berarti sekarang memiliki kursi di meja.

“Saya pikir dari sudut pandang Afrika, kami lebih suka tidak hanya diklasifikasikan sebagai area di mana kekuatan besar bersaing, tetapi untuk mengakui bahwa pemerintah Afrika dan masyarakat Afrika aktif dengan hak mereka sendiri, sehingga mereka tidak digadaikan di tangan seseorang. yang hanya pemain yang duduk di sekitar papan, ”kata Gross.

Pulau Goree, Senegal – 21 Januari 2023: Menteri Keuangan AS Janet Yellen (kanan) menerima ijazah dari pengacara Goree dan Walikota Augustin Senghor (kiri) selama kunjungan ke Pulau Goree di lepas pantai Goree. Dakar pada 21 Januari 2023.

Cello/AFP melalui Getty Images

Tavoro juga berargumen bahwa perbandingan dengan Perang Dingin atau penyederhanaan kunjungan diplomatik ke kompetisi sumber daya melewatkan perubahan paradigma utama yang saat ini sedang berlangsung.

“Kadang-kadang kita lupa bahwa negara-negara Afrika ini memiliki agensi mereka sendiri dan pada akhirnya terserah mereka untuk memutuskan apakah hubungan dengan China atau Turki atau Rusia bermanfaat dan apakah bermanfaat bagi mereka untuk mempertahankan, katakanlah, pendekatan yang seimbang, seperti berurusan dengan Dengan semua orang yang ingin berbisnis.

“Terserah mereka juga untuk membentuk hubungan mereka dengan para pemain luar ini.”