Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kongres Nasional Afrika di Afrika Selatan berupaya memperoleh suara sambil mengancam mayoritasnya

Kongres Nasional Afrika di Afrika Selatan berupaya memperoleh suara sambil mengancam mayoritasnya

  • Ditulis oleh Damian Zinn
  • Berita BBC, Johannesburg

Komentari foto tersebut,

Presiden Cyril Ramaphosa mengatakan Afrika Selatan telah mencapai banyak kemajuan selama 30 tahun demokrasinya

Kongres Nasional Afrika yang berkuasa di Afrika Selatan telah merilis manifestonya untuk pemilu bulan Mei, dan beberapa jajak pendapat menunjukkan perolehan suaranya mungkin akan turun di bawah 50% untuk pertama kalinya.

Presiden Cyril Ramaphosa berpidato di depan ribuan pendukungnya pada rapat umum di provinsi KwaZulu-Natal.

Daerah tersebut akan menjadi medan pertempuran besar.

Ketidakpuasan terhadap keadaan perekonomian dan pelayanan publik serta korupsi mengikis dukungan terhadap ANC.

Partai Nelson Mandela, yang memimpin perjuangan melawan apartheid dan mengawasi transisi menuju demokrasi pada tahun 1994, telah menjadi kekuatan dominan selama 30 tahun terakhir.

Namun angka pengangguran yang sangat tinggi, yang saat ini berada di atas 32%, seringnya pemadaman listrik, dan tingginya tingkat kejahatan, telah menyebabkan sebagian orang meninggalkan ANC.

Ada tantangan yang datang dari kelompok sayap kanan, dalam bentuk oposisi utama Aliansi Demokratik (DA), dan dari kelompok sayap kiri yang lebih ekstrim dalam bentuk Pejuang Kemerdekaan Ekonomi (Economic Freedom Fighters/EFF).

Komentari foto tersebut,

Kontribusi Nelson Mandela dalam mengakhiri apartheid dan pengabdiannya sebagai presiden pertama yang terpilih secara demokratis masih dikenang dengan baik

KwaZulu-Natal juga merupakan rumah mantan presiden Jacob Zuma, yang kecewa dengan partai tersebut dan kini telah diskors dari ANC. Dia mendukung formasi baru – Umkhonto we Sizwe – yang telah mencapai beberapa keberhasilan kecil dalam pemilihan sela di wilayah tersebut.

Berbicara di sebuah stadion di Durban, di hadapan orang banyak yang mengenakan ANC berwarna hitam, hijau dan emas, Presiden Ramaphosa berjanji bahwa “kami akan berbuat lebih baik”.

Hal ini merupakan pengakuan bahwa terdapat permasalahan, namun hal ini juga menggarisbawahi transformasi yang telah dicapai negara ini dalam tiga dekade terakhir.

“Warga Afrika Selatan lebih berpendidikan, berdaya dan lebih sehat dibandingkan saat mereka berada di bawah apartheid,” tambahnya, sambil mendesak masyarakat untuk tidak mengancam kemajuan ini.

Ke depan, pihaknya berjanji akan menciptakan 2,5 juta “kesempatan kerja”. Ia juga berjanji untuk meningkatkan investasi dan mendukung sektor swasta, serta “memberantas korupsi.”

Dalam pengantar pernyataannya, presiden juga menulis bahwa “ada kekuatan yang berusaha menggunakan pemilu ini untuk menggagalkan kemajuan demokrasi. Penting bagi kita untuk bersama-sama mempertahankan kebebasan yang telah kita peroleh dengan susah payah.”

Ia tidak menyebutkan nama “kekuatan” tersebut, namun ANC mengetahui bahwa mereka menghadapi lingkungan pemilu yang paling sulit.

Sejak tahun 1994, partai ini secara konsisten memperoleh skor di atas 50% dalam pemilu nasional, sehingga memungkinkan mereka menjalankan negara tanpa tantangan. Namun dengan beberapa jajak pendapat yang menunjukkan bahwa dukungan turun di bawah mayoritas absolut, Afrika Selatan menghadapi kemungkinan membentuk pemerintahan koalisi setelah pemilihan umum yang dijadwalkan pada 29 Mei.

Komentari foto tersebut,

Pemimpin Partai Demokrat John Steenhuisen mengatakan pekan lalu bahwa dia punya rencana untuk menyelamatkan Afrika Selatan

Dalam manifesto partainya pekan lalu, Partai Demokrat, di bawah kepemimpinan John Steenhuisen, menyampaikan pesan sederhana: “Negara kita sedang dalam krisis.”

Pemerintah berjanji akan menciptakan dua juta lapangan kerja baru, mengakhiri pemadaman listrik, dan mengurangi separuh kejahatan dengan kekerasan. Aliansi Demokratik ingin menerapkan pendekatan ekonomi yang lebih liberal, termasuk memperkenalkan privatisasi, khususnya di sektor energi.

Di sisi lain spektrum politik, diagnosis Front ini adalah bahwa ANC gagal membongkar sistem ekonomi yang ada di bawah apartheid.

Sebaliknya, partai yang berkuasa “mereproduksi dan memperburuk kesenjangan ekonomi pada masa apartheid,” tulis pemimpin senior LTTE Julius Malema dalam pengantar manifestonya.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

EFF yang dipimpin Julius Malema mengatakan mereka ingin mentransformasi perekonomian dan memberikan lebih banyak kekayaan ke tangan masyarakat umum Afrika Selatan

Respons Front ini adalah dengan menyita tanah tanpa kompensasi dan menasionalisasi “pertambangan, bank dan sektor ekonomi strategis lainnya tanpa kompensasi.”

Kekayaan ini kemudian akan digunakan untuk memberi manfaat bagi sebagian besar penduduk.

MK belum mengeluarkan pernyataan resminya, namun pada peluncuran partai tersebut pada bulan Desember lalu, Zuma mengatakan ANC telah menjauh dari akarnya, dan bahwa misinya sekarang adalah untuk “menyelamatkan” “gerakan yang dulunya besar”.

Ada lebih dari 300 partai yang terdaftar di Komisi Pemilihan Umum, dan meskipun tidak semua dari mereka akan berpartisipasi dalam pemilu bulan Mei, tahapannya sudah siap untuk melakukan kampanye yang penuh perjuangan selama tiga bulan.

READ  Kepulauan Solomon menangguhkan semua kunjungan angkatan laut: Kedutaan Besar AS | berita militer