April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Runtuhnya bank Silicon Valley memengaruhi banyak perusahaan rintisan India

Runtuhnya bank Silicon Valley memengaruhi banyak perusahaan rintisan India

Kredit gambar: Tim Dechant/TechCrunch

Runtuhnya Silicon Valley Bank secara tiba-tiba, yang telah menjadi penyelamat bagi para pemula, juga memengaruhi perusahaan-perusahaan yang berjarak 8.000 mil.

Lusinan startup muda India yang didukung oleh orang-orang seperti YC, Accel, Sequoia India, Lightspeed, SoftBank, dan Bessemer Venture Partners telah berurusan dengan bank Silicon Valley, kadang-kadang sebagai satu-satunya mitra perbankan, dan belum dapat menerima uang tepat waktu. , kata beberapa orang yang akrab dengan situasi itu.

Kapitalis ventura berhati-hati dalam mengungkapkan nama-nama startup yang terpengaruh karena khawatir hal ini dapat memengaruhi prospek perusahaan muda untuk meningkatkan modal di masa mendatang. Regulator turun tangan pada hari Jumat untuk menutup bank Silicon Valley, bank terbesar ke-16 di AS dan bank terbesar untuk startup.

Beberapa perusahaan India tidak dapat memindahkan uang mereka tepat waktu dari bank Lembah Silikon karena mereka tidak memiliki rekening bank AS lain yang tersedia, beberapa pemodal ventura menceritakan.

Banyak perusahaan rintisan India telah tergabung di Delaware untuk memfasilitasi penggalangan modal dari perusahaan Amerika seperti Y Combinator. Beberapa perusahaan SaaS terdaftar di AS karena meskipun beroperasi dari India, mereka ingin melayani pasar internasional dan ingin dilihat sebagai perusahaan Amerika.

Dan bagi banyak perusahaan yang “membalikkan” pangkalan mereka ke AS dari India, Silicon Valley Bank adalah pilihan yang lebih disukai, kata orang lain yang mengetahui masalah tersebut, menunjuk pada fakta bahwa banyak acara di India disponsori oleh SVB sebagai eksekutif pemberi pinjaman dibayar Untuk meningkatkan hubungan dengan perusahaan India.

Hampir semua startup SaaS India dengan kehadiran signifikan di AS telah berurusan dengan Silicon Valley Bank, mitra di salah satu dana modal ventura terbesar. Lebih dari selusin perusahaan SaaS India dan banyak “soononicors” lainnya berkantor pusat di AS

READ  Penyelidikan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS terhadap wabah hepatitis A yang berpotensi terkait dengan stroberi segar

Banyak dari perusahaan muda ini belum mendiversifikasi dananya ke beberapa bank karena pada awalnya biasanya tidak memungkinkan untuk meningkatkan biaya manajemen dan operasional.

Seorang investor yang berbasis di AS, yang meminta anonimitas terus terang, mengatakan dia mengetahui fakta bahwa banyak perusahaan India memiliki sekitar $4-10 juta yang diparkir di akun SVB mereka. Sekelompok pendiri YC India mensurvei anggota tentang eksposur SVB mereka dan menemukan bahwa lebih dari 60 perusahaan memiliki lebih dari $250.000 diparkir di SVB, menurut hasil yang dilihat oleh TechCrunch.

Perusahaan rintisan SaaS India dan perusahaan lain yang didukung YC yang mendirikan perusahaan mereka di AS dan meningkatkan putaran pertama mereka di sana sering menjadikan SVB mereka sebagai bank virtual, Ashish Dave, Kepala Mirae Asset di India, kicauan. “Ketidakjelasan membunuh mereka. Relatif lebih aman untuk tumbuh karena keragamannya.”

Gary Tan, presiden Y Combinator, mengatakan lebih dari 1.000 startup yang didukung YC terpengaruh oleh keruntuhan bank Silicon Valley. “30% perusahaan YC yang diekspos melalui SVB tidak dapat mengirimkan daftar gaji dalam 30 hari ke depan,” cuitnya.

Cerita akan diperbarui saat kita belajar lebih banyak.