Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rudal Rusia menghujani kota-kota Ukraina

MOSKOW (Reuters) – Militer Ukraina mengatakan pada Senin bahwa perang di Ukraina tidak berhenti saat Natal, meskipun Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia terbuka untuk negosiasi ketika pasukannya meluncurkan lebih dari 40 serangan rudal pada Hari Natal.

Kantor berita Rusia melaporkan, mengutip Kementerian Pertahanan Rusia, bahwa tiga personel militer Rusia tewas pada dini hari Senin pagi akibat puing-puing drone Ukraina yang ditembak jatuh saat menyerang pangkalan di wilayah Rusia Saratov. . Baca lebih lajut

Ini adalah serangan kedua terhadap al Qaeda bulan ini. Pangkalan itu, yang terletak di dekat kota Saratov, sekitar 730 kilometer (450 mil) tenggara Moskow dan ratusan kilometer dari garis depan di Ukraina, dihantam pada 5 Desember dalam apa yang dikatakan Rusia sebagai serangan pesawat tak berawak Ukraina di dua pangkalan udara Rusia. hari.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi laporan tersebut.

Pada hari Minggu, Putin mengatakan lagi dia terbuka untuk negosiasi dan menyalahkan Ukraina dan sekutu Baratnya karena tidak terlibat dalam pembicaraan, posisi yang sebelumnya ditolak Amerika Serikat sebagai posisi mengingat serangan tanpa henti Rusia.

“Kami siap untuk bernegosiasi dengan semua orang yang terlibat dalam solusi yang dapat diterima, tetapi itu terserah mereka,” kata Putin dalam wawancara dengan televisi pemerintah Russia 1. “Bukan kami yang menolak untuk bernegosiasi. Mereka menolak.”

Seorang penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan Putin harus kembali ke kenyataan dan mengakui bahwa Rusia tidak menginginkan pembicaraan.

“Rusia sendirian menyerang Ukraina dan membunuh warganya,” kata Kanselir Mykhailo Podolyak di Twitter. “Rusia tidak menginginkan negosiasi, tetapi berusaha menghindari tanggung jawab.”

Invasi Putin ke Ukraina pada 24 Februari – yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus” – memicu konflik terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua dan konfrontasi paling serius antara Rusia dan Barat sejak Krisis Misil Kuba 1962.

READ  Jerman memberi tahu Gazprom Rusia bahwa turbinnya siap untuk disalurkan

Serangan Rusia terhadap pembangkit listrik Ukraina telah menyebabkan jutaan orang tanpa listrik, dan Zelensky mengatakan Moskow akan bertujuan untuk membuat hari-hari terakhir tahun 2022 menjadi gelap dan sulit.

“Rusia telah kehilangan segalanya tahun ini… Saya tahu bahwa kegelapan tidak akan menghalangi kami untuk memimpin penjajah menuju kekalahan baru. Tapi kami harus siap untuk skenario apa pun,” katanya dalam pidato Hari Natal.

Ukraina secara tradisional merayakan Natal pada 7 Januari, seperti halnya Rusia.

Namun, beberapa orang Ortodoks Ukraina telah memutuskan untuk merayakan tahun ini pada tanggal 25 Desember, dan pejabat Ukraina, termasuk Zelensky dan perdana menteri Ukraina, mengeluarkan ucapan selamat Natal pada hari Minggu.

Bertarung

Dan tentara Ukraina mengatakan pada Senin pagi bahwa pasukan Rusia telah membom puluhan kota di wilayah Luhansk, Donetsk, Kharkiv, Kherson dan Zaporizhia dalam 24 jam terakhir.

“Ke arah Kherson, musuh terus membombardir daerah berpenduduk di sepanjang tepi kanan Sungai Dnipro,” tambahnya.

Ia menambahkan bahwa pasukan Ukraina melancarkan serangan terhadap sekitar 20 sasaran Rusia.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada hari Minggu bahwa pasukannya telah membunuh sekitar 60 tentara Ukraina sehari sebelumnya di sepanjang jalur kontak Kobyansk-Lyman dan menghancurkan banyak peralatan militer Ukraina.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi laporan tersebut.

Kremlin mengatakan akan berjuang sampai semua tujuan teritorialnya tercapai, sementara Kyiv mengatakan tidak akan surut sampai setiap tentara Rusia diusir dari negara itu.

Ditanya apakah konflik geopolitik dengan Barat mendekati tingkat berbahaya, Putin mengatakan pada hari Minggu: “Saya kira itu tidak terlalu serius.”

Ukraina dan Barat mengatakan Putin tidak memiliki pembenaran atas apa yang mereka gambarkan sebagai perang pendudukan ala kekaisaran.

READ  Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan bahwa sebuah pesawat tak berawak Ukraina menghancurkan kapal patroli Rusia di lepas Pulau Ular

Rudal Belarusia

Seorang pejabat senior di Kementerian Pertahanan Belarus mengatakan, pada hari Minggu, bahwa sistem rudal taktis Iskander yang dipasok Rusia, yang dapat membawa hulu ledak nuklir, dan sistem pertahanan udara S-400, telah dikerahkan di Belarus dan telah beroperasi.

“Jenis senjata ini sedang dalam tugas tempur hari ini dan sepenuhnya siap untuk melakukan tugas untuk tujuan yang dimaksudkan,” kata pejabat kementerian, Leonid Kasinsky, dalam sebuah video yang diposting di aplikasi pesan Telegram.

Tidak jelas berapa banyak sistem Iskander yang telah dikerahkan di Belarus setelah Putin mengatakan pada bulan Juni bahwa Moskow akan memasoknya dan sistem pertahanan udara ke Minsk.

Putin mengunjungi Minsk pada 19 Desember, memicu spekulasi di Kyiv bahwa dia akan menekan Belarusia untuk bergabung dengan serangan baru dalam invasinya yang goyah.

Pasukan Rusia menggunakan Belarusia sebagai landasan peluncuran untuk serangan mereka yang gagal di ibu kota Ukraina, Kyiv, pada bulan Februari, dan telah terjadi peningkatan aktivitas militer Rusia dan Belarusia dalam beberapa bulan terakhir.

Iskander-M, kode sistem peluru kendali bergerak bernama “SS-26 Stone” oleh NATO, menggantikan “Scud” era Soviet. Rudal yang dipandu memiliki jangkauan 500 km dan dapat membawa hulu ledak konvensional atau nuklir.

S-400 adalah sistem pencegat rudal permukaan-ke-udara Rusia yang mampu menyerang pesawat, drone, dan rudal jelajah serta memiliki kemampuan pertahanan rudal balistik ujung ke ujung.

Pelaporan oleh kantor Reuters. Ditulis oleh Michael Berry; Diedit oleh Himani Sarkar, Robert Purcell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.