Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang antara Israel dan Hamas di Gaza, keputusan Mahkamah Internasional, invasi Rafah sudah di depan mata

Perang antara Israel dan Hamas di Gaza, keputusan Mahkamah Internasional, invasi Rafah sudah di depan mata

Bendera Uni Eropa berkibar di luar gedung Komisi Eropa di Brussels, Belgia, pada 12 April. Kenzo Tripouillard/AFP/Getty Images

Lebih dari 200 pegawai negeri Uni Eropa dan staf lainnya memilikinya tertulis Israel mendekati tiga pejabat senior Uni Eropa untuk menuntut gencatan senjata segera di Gaza dan penghentian ekspor senjata dari negara-negara anggota ke Israel.

Surat tersebut, yang berjudul “Bukan Atas Nama Kami,” menyatakan bahwa “ketidakpedulian Uni Eropa yang terus-menerus” terhadap penderitaan rakyat Palestina berisiko “menormalkan bangkitnya tatanan dunia yang membatasi penggunaan kekuatan secara absolut, dibandingkan dengan tatanan yang berdasarkan aturan. , yang menentukan keamanan, integritas wilayah, dan kemandirian politik suatu negara.”

Mereka menambahkan: “Justru untuk menghindari tatanan dunia yang suram itulah nenek moyang kita, yang menjadi saksi kengerian Perang Dunia II, menciptakan Eropa. Berdiam diri dalam menghadapi terkikisnya supremasi hukum internasional berarti kegagalan proyek Eropa seperti yang mereka bayangkan.

Para penandatangan mengatakan bahwa mereka menandatangani surat tersebut, yang disampaikan kepada presiden Komisi Eropa, Parlemen Eropa dan Dewan pada hari Kamis, “dalam kapasitas pribadi mereka sebagai warga negara UE” untuk mengungkapkan “keprihatinan mereka yang semakin besar terhadap kelambanan UE dalam konteks ini. .” krisis yang sedang berlangsung di Gaza.”

Seruan ini muncul pada minggu yang sama ketika tiga negara Eropa – Irlandia, Spanyol dan Norwegia – mengumumkan rencana untuk secara resmi mengakui negara Palestina.

Meskipun Norwegia bukan anggota Uni Eropa, rencana tersebut berpotensi memberikan tekanan lebih besar pada negara-negara sekutu Baratnya untuk mengambil sikap lebih keras terhadap konflik antara Israel dan Hamas. Namun langkah tersebut tidak mewakili upaya Eropa yang terkoordinasi, dan blok tersebut telah lama kesulitan untuk berbicara dengan satu suara.