Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Putin menegaskan 99,9% orang Rusia bersedia ‘mengorbankan segalanya’

presiden rusia Presiden Rusia Vladimir Putin Dia mengatakan bahwa 99,9 persen orang Rusia bersedia mengorbankan hidup mereka demi kebaikan negara di tengah invasi Moskow yang terus berlanjut ke Ukraina.

Putin berbicara tentang masalah tersebut selama wawancara dengan jurnalis Pavel Zarubin selama Hari Natal, Radio Russia-1 dari Moskow. Pemimpin Rusia itu mengatakan dia diyakinkan oleh komitmen rakyatnya selama beberapa bulan terakhir dan “sepanjang sejarah keberadaan Rusia,” menurut sebuah laporan oleh kantor berita Tass yang dikelola negara pada hari Minggu.

“Untuk sebagian besar – 99,9% – rekan kami, orang-orang kami yang siap mengorbankan segalanya demi Tanah Air, ini tidak aneh bagi saya,” kata Putin. Tetapi dia meyakinkan saya sekali lagi bahwa Rusia adalah negara yang istimewa dan memiliki orang-orang yang istimewa.

Ketika didesak terhadap mereka yang bertindak bertentangan dengan tujuannya, presiden Rusia menolak mereka, dengan mengatakan bahwa mereka bukanlah “patriot sejati”, tetapi menegaskan hak mereka atas “kebebasan memilih”.

Presiden Rusia Vladimir Putin saat misa Natal. Pemimpin Rusia mengatakan selama wawancara Hari Natal bahwa 99,9 persen orang Rusia bersedia mengorbankan hidup mereka untuk negara di tengah invasi Moskow yang sedang berlangsung ke Ukraina.
Mikhail Klimentiev/RIA Novosti/AFP melalui Getty Images

“Tidak mengherankan jika beberapa orang tidak berperilaku seperti patriot sejati,” kata Putin. “Karena dalam masyarakat mana pun selalu ada orang yang memikirkan kepentingannya sendiri, yaitu rencana mereka sendiri. Dan, sejujurnya, saya tidak menghakimi mereka. Setiap orang memiliki kebebasan memilih.”

Sementara pemimpin Rusia tidak merinci perilaku mana yang dia anggap bertentangan dengan rencananya, Rusia menghadapi gelombang desersi yang terkenal di tengah upayanya untuk memobilisasi pasukan untuk itu. invasinya ke Ukraina. Pada akhir September, menghadapi kemunduran besar militer, Putin mengumumkan mobilisasi parsial pertama Rusia sejak Perang Dunia II dalam upaya untuk memperkuat barisan militernya.

READ  Pekerja miskin menanggung beban gelombang panas India

sebagai tanggapan, Lebih dari 370.000 pria Rusia meninggalkan rumah mereka Pada tanggal 4 Oktober ke negara bagian tetangga untuk menghindari wajib militer. Kazakhstan sendiri mengklaim pada saat itu telah melihat sekitar 200.000 orang memasuki perbatasannya karena alasan ini, sementara yang lain juga menuju ke Finlandia, Georgia, dan Mongolia. Telusuri menurut Minggu berita Mereka juga mendeteksi peningkatan lalu lintas sejauh 6 mil menuju Georgia sehari setelah Putin mengumumkan mobilisasi.

“Apa yang kami lihat saat ini adalah upaya mobilisasi yang sangat kacau dan tidak populer yang dijamin akan gagal,” kata Joel Heckman, wakil direktur Program Pertahanan dan Keamanan Transatlantik di Pusat Analisis Kebijakan Eropa (CEPA). pernyataan sebelumnya ke Minggu berita. “Saat ratusan ribu anak muda Rusia yang sehat melarikan diri melintasi perbatasan Rusia, ada laporan ribuan pria lanjut usia dengan berbagai masalah kesehatan diangkut ke pusat perekrutan terdekat.”

Terlepas dari kemunduran ini, Kremlin mengatakan pada akhir Oktober bahwa upayanya untuk memobilisasi 300.000 pasukan baru telah terwujud. Namun, kekacauan terus merusak upaya tersebut, dengan munculnya laporan tentang orang-orang yang dikirim ke garis depan dengan sedikit atau tanpa pelatihan atau peralatan.

Minggu berita Hubungi pakar kebijakan luar negeri untuk mendapatkan komentar.